Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Jawaban Filsafat tentang Larangan Mudik Tahun 2021

24 April 2021   18:25 Diperbarui: 24 April 2021   18:29 394 11 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Apa Jawaban Filsafat tentang Larangan Mudik Tahun 2021
Apa jawaban Filsafat Tentang Larangan Mudik 2021?-Dokpri| 2021

Pemerintah resmi melarang mudik Lebaran pada tahun ini. Peraturan Pemerintah Menteri Perhubungan Nomor PM 13 Tahun 2021 tentang Pengendalian Transportasi Selama Masa Idul Fitri 1442 Hijriah Dalam Rangka Pencegahan Penyebaran Covid-19. Semua moda transportasi darat, laut, udara, kereta akan dibatasi sepanjang 6-17 Mei 2021.

Pertanyaannya adalah bisakah kita percaya pembatasan kebebasan  mudik lebaran 2021 ini  yang diberlakukan di bawah tanda krisis korona  Covid19  akan benar-benar dicabut ketika pandemi selesai? Seperti apa masa hidup Hegel, misalnya ketika epidemi meletus? Otoritas mana yang kemudian menyatakan keadaan darurat Covid 19, dan mana yang mengakhirinya lagi?_ lalu apa jawaban Filsafat Tentang Larangan Mudik 2021?

Untuk menjawabnya saya meminjam rerangka pemikiran filsafat Hegelian. Menurut Georg Wilhelm Friedrich Hegel,  kebebasan terkait erat dengan akal  dengan hambatan saat ini untuk berhubungan, seseorang tidak dapat berbicara tentang pembatasan besar-besaran pada kebebasan, tetapi tentang pembatasan sementara atas hak-hak tertentu yang sesuai dengan situasi darurat. Bagaimanapun, memastikan kesehatan adalah hak dasar kebebasan bagi semua warga negara.

Konsep kebebasan sebagai konsep inti filsafat sulit untuk dijelaskan secara singkat. Klaim bahwa negara membatasi kebebasan individu   merupakan hasil dari penafsiran yang salah tentang kebebasan. Perbedaan yang tepat tidak dibuat antara kebebasan dan pilihan varian tindakan kita. Pendapat yang salah berlaku bahwa kebebasan secara umum adalah Anda dapat melakukan apa yang Anda inginkan [mudik pulang kampung]. Tindakan pemerintah yang masuk akal terhadap pandemi korona Covid19, seperti membatasi kontak sosial dan kebebasan bergerak, bukanlah sekadar pembatasan kebebasan, melainkan berfungsi untuk sebagian besar manusia Indonesia tetap sehat.

Kerangka hukum yang ada mungkin sedang diganggu, sesuai dengan keadaan darurat. Hal ini dilakukan dengan tujuan untuk mengamankan dan menjamin hak atas hidup dan kesehatan sebagai hak fundamental atas kebebasan semua warga Negara Indonesia. Tindakan atau kejahatan yang tidak manusiawi, meskipun didasarkan pada pilihan perilaku, tidak dapat dipahami sebagai tindakan bebas. Perbedaan antara pilihan murni dan pengambilan keputusan bebas harus menjadi jelas, bobot refleksi, orientasi kehendak bebas menuju rasional. Kritik masyarakat pada  pemerintah tidak menuntut haknya atas tindakan bebas,   hanya bertindak semena-mena dan secara fundamental melanggar kebebasan dan hak asasi manusia.   

Pada filsafat Hegel, peristiwa semacam itu dipahami sebagai keadaan darurat atau situasi luar biasa di mana harus terjadi perubahan 'normal' (bencana alam, perang, epidemi). Contoh sederhana: Monopoli negara atas penggunaan kekerasan, dan dengan demikian pengecualian dari main hakim sendiri dianggap sangat berharga pada event tertentu.

Pada kasus pembelaan diri, yaitu situasi darurat yang mengancam kesehatan saya atau bahkan hidup saya, prinsip ini dapat dikesampingkan untuk sementara dan proporsional ,  saya dapat secara fisik membela diri terhadap serangan fisik. Setelah itu, monopoli kekuatan negara akan diberlakukan kembali. Pandemi   merupakan situasi luar biasa yang bersifat proporsional dan sementara perluasan peraturan karantina larangan mudik dapat dibenarkan. Hampir tidak ada yang akan menyangkal bahwa ini mengarah pada pembatasan yang menyakitkan dalam kehidupan sehari-hari dan kerusakan konsekuensial yang sangat besar. Tetapi saya tidak melihat hak-hak substansial seperti kebebasan berekspresi atau kebebasan sains dibatasi.

Jika filsafat memandang dirinya sebagai ilmu, definisi konsep kebebasan adalah salah satu tugas intinya. Dari sudut pandang saya, suara terpenting dalam debat ini hingga hari ini adalah Hegel dengan kaitannya antara akal dan kebebasan: hanya ada pembicaraan tentang kehendak bebas jika keputusan dan pilihan tindakan didasarkan pada pemikiran yang masuk akal,  siapa pun yang berpikir menolak dan berbicara tentang kebebasan, tidak tahu apa yang dia bicarakan ;  memang harus diakui ada paradoks antara larangan mudik, denga fakta pembukaan bioskop di kota besar, tempat wisata dibeberapa tempat, bahkan pilkada tahun 2020 beberapa waktu yang lalu dijalankan dengan alasan yang masih bisa diperdebatkan atau logika paradoks;

Maka jawaban filsafat di zaman modern harus berpikir dengan niat kosmopolitan (Kant) dan menghindari relativisme budaya yang tak terkatakan. Definisi manusia berada di bagian atas konstitusi modern kalimat pertama dari Hukum Dasar menyatakan ini: Martabat manusia tidak dapat diganggu gugat, abadi, universal.

Dalam kata-kata Hegel: "Seseorang sah karena dia adalah seseorang, bukan karena dia seorang warga Negara beragama: Islam, Kejawen, Kaharingan, Katolik, Protestan, Jepang, Belanda,, Italia, dll."dan bukan pula  karena perempuan atau laki-laki, atau kulit putih atau hitam, tua atau muda, Asia atau Eropa, penjahit kerja lepas, kuli bangunan atau pekerja migran.

Filsafat menjawab dengan kesadaran  berbasis pemikiran ini memiliki "kepentingan yang tak terbatas" bagi Hegel. Manusia sebagai kepercayaan diri yang wajar berhak atas kebebasan, di situlah letak persamaan hak semua manusia. Ini adalah dasar universalisme untuk siapa, walapun rerangak pemikiran  Hegel diserang dengan kejam oleh ideolog Nazi  Alfred Rosenberg

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x