Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo. CIFM
Prof. Dr. Apollo. CIFM Mohon Tunggu... Seniman - Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat

Penderitaan pada Teks "Genealogi Moral" Nietzsche

23 April 2021   22:12 Diperbarui: 23 April 2021   23:00 73 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Penderitaan pada Teks "Genealogi Moral" Nietzsche
DOKPRI ||

Penderitaan pada teks "On the Genealogy of Morals" karya Nietzsche

Tulisan pertama [1]

Nietzsche menggunakan sejumlah besar studi ilmiah untuk silsilah moralnya.  Pada tema Silsilah Moral, Nietzsche secara tegas mengacu pada sebuah pamflet; bukan karena senang bertengkar, tetapi karena dalam mengkritik moralitas seseorang tidak bisa lepas dari moralitas itu sendiri; moralitas secara terbuka bertentangan dengan moralitas. Sejak awal, Nietzsche meninggalkan sudut pandang absolut terhadap moralitas, mengakui moralitasnya dan   memperdebatkan dan menentang moralitas ini. Apa yang Nietzsche lawan justru anggapan sudut pandang absolut dalam moralitas.

Friedrich Nietzsche, (lahir 15 Oktober 1844, Rocken, Saxony, Prusia [Jerman] meninggal 25 Agustus 1900, Weimar, Negara Bagian Thuringian), akhli pada bidang klasik Jerman, filsuf, dan kritikus budaya, yang menjadi salah satu yang paling berpengaruh dari semua pemikir modern. Usahanya untuk mengungkap motif yang mendasari agama, moralitas, dan filsafat Barat tradisional sangat memengaruhi generasi teolog, filsuf, psikolog, penyair, novelis, dan penulis drama;

"Nietzsche sendiri, bagaimanapun, sebagai pribadi, sama sekali tidak kontroversial; dia selalu digambarkan oleh orang-orang sezamannya sebagai orang yang sangat lembut, penuh dengan kemanusiaan yang halus dan dalam pada perasannya.  

"Risalah yang diperdebatkan" dari silsilah moralitas, sebagai risalah, berkaitan dengan objektivitas ilmiah. Inilah yang dijawab sendiri oleh Nietzsche. Sebuah risalah muncul ke depan, jenis objektivitas baru, objektivitas yang kita tahu tidak akan pernah bisa lepas dari kepentingan pribadi namun berusaha untuk kebebasan ini sejauh mungkin.

"Seandainya saya punya keberanian," tulisnya kepada teman terdekatnya, Franz Overbeck, pada 12 Februari 1887, beberapa bulan sebelum silsilah moral ditulis, memikirkan semua yang saya tahu.  " Segera setelah lulus dari the Genealogy of Morals, pada tanggal 5 Oktober 1887, Nietzsche mengirimkan addendum pada kata pengantarnya kepada penerbitnya, tetapi menariknya pada hari yang sama. Dia telah menulis di sana:

"Akhirnya,   saya setidaknya menunjukkan satu kata ke fakta yang luar biasa dan belum sepenuhnya ditemukan, yang perlahan-lahan saya sadari: tidak ada masalah yang lebih mendasar daripada masalah moral, adalah kekuatan pendorong   dari mana semua konsepsi besar masuk Alam nilai-nilai sebelumnya telah mengambil asalnya (dengan demikian segala sesuatu yang biasa disebut filsafat; dan   turun ke pengandaian epistemologis akhirnya). Tapi masih ada masalah yang lebih mendasar daripada masalah moral: ini hanya muncul ketika manusai memiliki prasangka moral di belakang, ketika sebagai seorang yang tidak bermoral anda tahu bagaimana melihat ke dalam dunia, ke dalam kehidupan, ke dalam diri sendiri.

Nietzsche adalah kritikus moralitas dan pemikiran paling berani sejauh ini. Yang akhirnya menghentikannya dan menghilangkan keberanian untuk berpikir adalah akhlaknya sendiri. Nietzsche tahu   moralitas pada akhirnya membatasi pemikirannya.

Menurut Nietzsche, kita membutuhkan moralitas ketika kita bertindak, moralitas membatasi kesewenang-wenangan, pembatasan, kontrol, tindakan beradab. Sebagai imbalannya, ini memberi kepastian untuk bertindak secara sah; itu melegitimasi tindakan. Ini adalah pembatasan kesewenang-wenangan dan pembenaran tindakan, adalah keuntungan mereka. Tetapi jika moral membenarkan tindakan, mereka sendiri pada akhirnya tidak dapat lagi dibenarkan; jika seseorang mencoba untuk membenarkannya, dia sampai pada moralitas,  inilah bagaimana seseorang pada akhirnya bertindak tidak dapat dibenarkan, secara membabi buta, inilah bahaya moralitas.

Dia lebih besar semakin orang masih menganggap tindakannya dapat dibenarkan. Ia kemudian menjadi merasa benar sendiri dan membuat, sekarang dengan hati nurani yang bersih, mampu melakukan yang terburuk lagi. Nietzsche menyadari bahaya dalam moralitas, bahaya terbesar bagi manusia. Ini adalah bahaya terbesarnya karena itu sudah membimbing pemikirannya. Manusia merasa  aman oleh moral. Sesungguhnya manusia  tidak memiliki moralitas, seperti yang ingin kita percayai, tetapi moralitas itu duduk di dasar pemikiran, memberinya pemikiran dan membatasinya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x