Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Apa Itu Fenomena Sejarah Kependudukan?

23 April 2021   16:18 Diperbarui: 23 April 2021   17:41 90 4 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Apa Itu Fenomena Sejarah Kependudukan?
DOKPRI// Fenomena Kependudukan||

Apa itu Fenomena Sejarah  Kependudukan

Tulisan ini adalah latar belakang ketika saya melakukan riset mandiri selama 3 tahun untuk proyek hibah, dengan tema pencarian "theory Identity Human Being" pada dua wangsa di Indonesia, khususnya di Jawa Tengah. Dua wangsa tersebut adalah [a] Mataram Kuna, pada dua Wangsa Sanjaya pada artefak kebudayaan Candi Prambanan, Gunung Wukir, Candi Canggal, atau Shiwalingga, (2) Candi Ngawen, (3) Candi Asu, (4) Candi Pendem, (5) Candi Lumbung, (6) Pratasti Mantyasih, (7) Candi Gunungsari, (8) Candi Liyangan, (9) Candi Gedong Sangao Ungaran, (10) Candi Dieng. [11]. Candi Sukuh, [12]. Candi Ceto. Dan [b] Mataram Kuna, wangsa Sailendra pada arfetak kebudayaan Candi Borubudur, Candi Pawon.

Penelitian tersebut memunculkan tafsir hipersemiotika terutama pada keunggulan Wangsa Sanjaya, dibandingkan Wangsa Sailendra. Mengapa? Karena sesungguhnya gaya Sanjaya dengan metafora "Lingga Yoni" dalam sudut padang batin, lebih mengena untuk pemahman fenomena kependudukan. Dengan tema kependudukan maka metafora "Lingga Yoni" pada candi secara kebatinan {penelitian fenomenologi} menjadi tema "Filsafat Seksuasi" {tidak sama dengan arti Seks"]. Maka kependudukan pembagian kerja, dan rasio struktur instrumental dapat  memperoleh tempat. Kependudukan dalam artian pentingnya tatanan, yang harus dibudayakan agar menjadi manusia berpendidikan dalam makna "papapan, empan, andepan".

Tentu tulisan ini tidak membahas tema-tema hasil penelitian tersebut, namun saya menyatakan jauh sebelum Thomas Robert Malthus membuat teorinya, kebudayaan Jawa Kuna atau Mataram Kuna sudah memiliki cara episteme "Kependudukan" dikaitkan dengan rasio penduduk dengan angka produktivias kerja atau basis data untuk kewajiban semacam system Perpajakkan di era wangsa Sanjaya. Maka system tata kelola kependudukan di era Sanjaya mengatur  wilayah private ke wilayah public. Misalnya apa yang disebut "lokasi pasar,  Lokasi alun-alun, pemukiman, pertanian perternakan, kehutanan, pertahanan keamanan, pusat pemerintahan dan hukum, pusat budaya sebagai bentuk idial. Ini semua berpusat apa yang saya sebutkan sebagai fenomena kependudukan di era wangsa Sanjaya Mataram Kuna. maka  Fenomena Kependudukan dipastikan berhubungan dengan Ide Sentral Biologis manusia yang mengalami "Siklis:;

Ilmu barat lebih dicatat dengan rapi, di dokumentasikan maka disebutlah "Malthus" adalah salah satu ilmuwan populasi pertama. Charles Darwin mengambil hukum populasi Mathus dalam teori evolusinya.  Ilmu atau episteme kependudukan muncul pada abad ke-18 dengan kontroversi tentang daya dukung bumi. Untuk pertama kalinya, hubungan antara tingkat kelahiran dan kondisi kehidupan material dibahas. Pada abad ke-19, ide sentral biologis dan ekonomi mendominasi, di pertengahan abad ke-20, ide-ide empiris-statistik mendominasi.

Untuk sejarah manusia, populasinya berubah perlahan, 500 tahun yang lalu hanya ada 500 juta orang di dunia. Pertumbuhan populasi besar-besaran baru dimulai pada pertengahan abad ke-17. Pada tahun 1800 sudah ada satu miliar orang di dunia dan 200 tahun kemudian ada tujuh miliar. Meskipun pertumbuhan agak melambat, populasi dunia saat ini meningkat sekitar 83 juta orang setiap tahun. Menurut perhitungan PBB, populasi akan menjadi antara 8,7 dan 10,8 miliar pada tahun 2050. Jika periode waktu yang lebih lama dipertimbangkan, asumsi yang berbeda tentang frekuensi kelahiran memiliki efek yang lebih besar: perbedaan matematis satu anak per wanita mengarah ke jumlah populasi antara 7,3 dan 16 pada tahun 2100,6 miliar.

Diperkirakan 300 juta orang hidup di dunia 2.000 tahun yang lalu - lebih sedikit dari hari ini di 19 negara kawasan euro. Sementara populasi sebagian besar mengalami stagnasi dalam 1.000 tahun berikutnya dan hanya meningkat secara moderat menjadi 500 juta antara tahun 1000 dan 1500, pertumbuhan populasi meningkat tajam sejak sekitar pertengahan abad ke-17. Sekitar 1800 ada sekitar satu miliar orang di dunia, seratus tahun kemudian menjadi 1,65 miliar dan pada 1950 menjadi 2,52 miliar. Lebih dari 6 miliar orang telah hidup di dunia sejak 1999 dan lebih dari 7 miliar sejak 2011 (2015: 7,35 miliar). Proyeksi populasi Departemen Ekonomi dan Sosial (UN / Desa atau Kota) berkisar antara 8,7 hingga 10,8 miliar orang untuk tahun 2050.Menurut varian tengah, populasi akan menjadi 9,73 miliar pada 2050.

Khususnya yang berkaitan dengan sumber daya global, pembangunan penduduk menjadi perhatian besar, karena pertumbuhan penduduk yang dibarengi dengan integrasi pasar ekonomi atau dengan penyebaran gaya hidup padat konsumsi berarti percepatan penurunan kejadian alam. Ketika "batas pertumbuhan" tercapai sering kali salah tanggal di masa lalu. Tetapi tidak ada keraguan tentang keterbatasan banyak sumber daya yang sangat diperlukan untuk bentuk-bentuk masyarakat yang ada. Perkembangan populasi adalah salah satu faktor penentu seberapa cepat manusia mendekati batas alam.

Pertumbuhan penduduk tahunan rata-rata tertinggi terjadi antara tahun 1985 dan 1990. Selama periode ini penduduk meningkat sebesar 91,4 juta setiap tahun. Meskipun tingkat pertumbuhan lebih tinggi pada periode 1960 hingga 1975, peningkatan absolut lebih rendah karena tingkat populasi secara keseluruhan lebih rendah. Populasi dunia saat ini meningkat sekitar 83 juta orang setiap tahun. Sebagai perbandingan: Pada 2015, sekitar 82 juta orang tinggal di Jerman.

Menurut proyeksi populasi UN / Desa atau Kota (varian sedang), pertumbuhan populasi memang akan melambat secara signifikan, bahkan tidak akan berbalik pada tahun 2100. Hanya dengan varian rendah dari proyeksi penduduk maka jumlah penduduk menurun sekitar tahun 2055. Namun, bahkan dengan varian ini, populasi dunia - dengan tingkat pertumbuhan yang menurun secara keseluruhan - pada awalnya akan meningkat menjadi 8,7 miliar.

Peningkatan jumlah penduduk secara mutlak juga berdampak pada kepadatan penduduk. Pada tahun 1950 kepadatan penduduk rata-rata 19,4 jiwa per kilometer persegi, pada tahun 1990 kepadatan penduduk sudah lebih dari dua kali lipat (40,8).  Pada 2015 ada 56,5 orang per kilometer persegi, pada 2050 akan ada 74,8 orang per kilometer persegi sesuai dengan varian tengah proyeksi penduduk UN / desa atau kota.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN