Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Apakah Benar Kita Membutuhkan Sejarah?

15 April 2021   14:35 Diperbarui: 15 April 2021   14:38 63 5 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Apakah Benar Kita Membutuhkan Sejarah?
ilustrasi pribadi

Apakah benar kita membutuhkan sejarah 

Sejarah adalah omong kosong, kata pendiri pabrik mobil Henry Ford. Uang dibuat dengan inovasi, dan dengan tindakan dan perubahan. Dalam ilmu alam, hanya yang paling mutakhir - penelitian terbaru  yang menarik. 

Melihat ke belakang pasti akan menjadi anggun sebagai ornamen dalam pidato seremonial. Tapi apa yang bisa disarankan oleh masa lalu? "Sejarah"   mungkin berlaku untuk masyarakat statis, tetapi tidak ada yang mengajarkan sejarah modernitas yang dinamis.

Sangat mudah untuk melupakan bahwa seseorang hanya dapat bertindak jika ia mengetahui kondisi di mana tindakan tersebut terjadi. Namun, kondisi ini didasarkan pada masa lalu. 

Banyak partai harus belajar melalui kekalahan pemilu yang menyakitkan reformasi struktural yang mereka usulkan telah gagal karena masih adanya struktur ini. 

Tradisi berumur panjang dan mereka yang tidak mengetahuinya dan karena itu mengabaikannya bertindak naif. Tidak ada yang namanya bertindak tanpa prasyarat. 

Siapa pun yang ingin bertindak dengan sukses dan menghasilkan keuntungan di masa depan harus mengetahui kondisi di mana mereka bertindak. Tapi penelitian ini semua ilmu yang berhubungan dengan masa lalu.

Mempelajari masa lalu dapat mengungkapkan struktur yang tidak dapat diubah dengan cepat. Struktur ini menentukan tindakan kita secara keseluruhan, bahkan jika kita tidak mau mengakuinya. Contohnya adalah bahasa yang sintaksnya berubah sangat lambat - dan yang semantiknya bahkan tidak dapat kita singkirkan dengan kekuatan negara.

Bahkan sistem totaliter telah gagal dengan upaya mereka dalam mengontrol bahasa secara sadar. Saat ini tidak ada sutradara yang menyebut dirinya direktur permainan, seperti yang pernah ditentukan oleh persyaratan kemurnian bahasa Sosialis Nasional (termasuk budaya pembatalan).

Ketika kita bertanya apa bahasa Jerman yang benar, kita harus melihat ke masa lalu: Arti dan, tetapi, jika atau karena tidak berubah selama berabad-abad. 

Di satu sisi, masa lalu melarang penggunaan kata-kata tertentu: mungkin tidak ada rektor yang mau disebut "pemimpin", meskipun kepemimpinan diharapkan darinya. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x