Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Senja Berhala

13 April 2021   22:16 Diperbarui: 13 April 2021   22:32 94 14 1 Mohon Tunggu...

Seberapa efisiennya itu,dan ini
bagaimana itu menjaga dirinya dalam bentuk
kebencian abad kita.
Betapa mudahnya menilai dosa dan rintangan tertinggi.
Seberapa cepatnya menerkam sesama kita.

kini tidak seperti perasaan lainnya,
Sekaligus tanpa lebih tua dan lebih muda.
Itu melahirkan dirinya sendiri, memberinya kebencian kehidupan.
Saat tertidur, ia tidak pernah beristirahat pada kebencian
Dan sulit tidur tidak menguras kebencian pada sesama

Apa pun yang membuatnya siap, dalam posisi.
Satu tanah seperti nama air atau lainnya
Apa pun yang membantunya memulai.
Keadilan  bekerja dengan baik sejak awal
sampai kebencian  tetap menjadi pemenang.
Kebencian, dan kebencian.
Wajahnya mencurigai semua orang
Isi otaknya hanya erotis.

Oh perasaan lain ini, orang lemah yang lesu.
Sejak kapan persaudaraan menarik banyak orang?
Apakah belas kasih pernah berakhir lebih dulu?
Apakah keraguan benar-benar kebencian sirna?
Hanya kebencian yang dibutuhkan dalam hidupnya.

Cahaya api yang indah di langit tengah malam.
Bom meledak yang luar biasa di fajar yang cerah.
Manusia tidak dapat menyangkal kesedihan
di hati tapi palsu yang menonjol dari tengah hidup mereka.

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x