Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Kerangka Filsafat Hegelian

8 April 2021   08:37 Diperbarui: 8 April 2021   08:42 140 11 4 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kerangka Filsafat Hegelian
Rerangka Filsafat Hegelian/dokpri

Rerangka Filsafat Hegelian

Mnemosyne adalah simbol dewi ingatan dan ibu dari renungan, itulah dewi penuntunnya: ingatan, penelitian tentang ingatan umat manusia, tentang pemikiran kuno setelah kematian, jejak kuno di Renaisans, dan dalam perjalanan Pencerahan orang mulai meragukan    dunia diciptakan menurut gagasan agama. Filsafat ingin mengatasi krisis makna yang muncul, terutama dalam bentuk Immanuel Kant dan Georg Wilhelm Friedrich Hegel. Kant telah menunjukkan batas-batas nalar, tetapi filsafat Hegel memberi jaminan  nalar tetap efektif di dunia yang tampaknya tanpa alasan apa pun.

Hegel adalah pendukung besar Revolusi Prancis di biara Tubingen karena   mendapat kesulitan   kebebasan dan idealisme dan sekarang, berbeda dengan naturalisme. Jadi kebebasan, alam, naturalisme, yang mengingkari adanya kontradiksi antara tubuh yang tunduk pada hukum dan pikiran manusia yang bebas.

Keraguan berkembang    segala sesuatu dapat dinaturalisasi dan dipahami dengan cara ini. Manusia bergantung pada belas kasihan tubuhnya dan tunduk pada hukum alam, tetapi pada saat yang sama tampaknya bebas. Ini termasuk pertanyaan tentang bagaimana manusia ingin memahami diri manusia sendiri sebagai manusia. 

Di satu sisi, hewan yang tubuhnya tunduk pada hukum yang belum menghasilkan dirinya sendiri - di sisi lain, ia berbakat secara spiritual dan akibatnya bebas dalam apa yang manusia lakukan.  

Alam, dalam hal itu adalah kebalikan dari roh, untuk dirinya sendiri adalah apa yang identik dengan dirinya sendiri, yang tidak mengetahui    itu adalah yang lain, berlawanan, atau yang dalam kemiripannya bukan yang lain, dan karena itu sebenarnya berbeda itu sendiri adalah dirinya sendiri. "

Ini tentang hubungan antara roh dan alam, rasio dan natura, asal-usul dan validitas - dan tentang definisi ulang hubungan ini. Bagi Hegel, alam adalah yang lain dari roh - yaitu stasiun roh yang diperlukan dalam perjalanan menuju dirinya sendiri, menuju pengetahuan absolut.

Saat ini ada naturalisme yang tidak mengerti atau tidak mau mengerti: dari tingkat tertentu manusia tidak bisa lagi memahami diri manusia sendiri jika manusia hanya melihat diri manusia sebagai alam, hanya sebagai kehidupan telanjang yang ditentukan oleh kebutuhan dan kepuasan ini, akibatnya hanya sebagai diperpanjang, materi terlokalisasi dalam ruang dan waktu dan tunduk pada hukum sebab akibat. Sebaliknya, manusia harus mengandalkan alasan alasan yang manusia gunakan untuk membenarkan dan menjawab tindakan kita. Manusia harus membuat diri   sendiri dan tindakan manusia eksplisit.

Dan apa yang membuat idealisme begitu menarik bagi manusia adalah    ia telah menempatkan gagasan kebebasan di pusat refleksi filosofis dengan tekad yang belum pernah terjadi sebelumnya. Bukan karena pengarang menganggap    kebebasan lebih penting dari apa pun, tetapi karena mereka mengakui    kebebasan adalah prinsip keberadaan manusia dan dengan demikian memengaruhi semua topik dan objek yang dipikirkan manusia.

Kini para penulis ini, yang membentuk tradisi idealisme Jerman, telah menempatkan kebebasan di pusat, maka orang tidak boleh berpikir    mereka semua berpikiran sama, tetapi mereka berdebat tentang bagaimana orang dapat memahami dengan baik pemikiran ini. kebebasan adalah prinsip utama keberadaan manusia. Dan di sana jarak antara Kant dan Hegel sangat besar.

Tetapi kesamaan mereka adalah pemikiran   tidak mengerti sama sekali jika   tidak berbicara tentang orang atau, jika  ingin berbicara dengan santai, tentang Tuhan dan dunia. Jika manusia memahami pertanyaan tentang kemungkinan dan tentang bentuk dan realitas kebebasan, jika  tidak memahami itu, maka   tidak mengerti apa-apa. Dalam pengertian ini mereka telah mengakui kebebasan sebagai pusat,dan sejauh itu mereka telah mengakui    semua masalah yang manusia pikirkan berada dalam segi kebenaran dan aspek dari masalah kebebasan manusia ini, boleh dikatakan begitu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x