Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Pentingnya Upaya Saling Memahami

7 April 2021   11:15 Diperbarui: 7 April 2021   11:27 56 8 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pentingnya Upaya Saling Memahami
Dokpri|| Sikap saling Menghormati || 2021

Saling bertukar didasarkan pada saling mendengarkan, namun selalu ada pelecehan terhadap tetap pelanggan; padahal pelanggan adalah raja, kata Mejik atau manajemen strategi bisnis.  Tetapi anonimitas jaringan moral dan syaraf manusia tampaknya memicu agresi, dan arogansi. Komunikasi menjadi semakin sulit. Hanya satu hal yang membantu, kata filsuf Christoph Quarch: Keluarlah dari zona nyaman anda sendiri.

Saling bertukar didasarkan pada saling mendengarkan "Hidup berarti diajak bicara," kata Martin Buber dalam esainya  gagasannya di tahun 1954. Singkatnya, filsuf dengan demikian menunjukkan kebenaran dasar yang sering disalahpahami tentang manusia: hidup adalah dalam hubungan, hidup adalah percakapan; Dan seseorang hanya hidup - benar-benar hidup - ketika dia siap untuk terlibat dalam percakapan kehidupan: di mana dia siap untuk diajak bicara, untuk didekati, untuk diajak bicara - ya, untuk diimbau untuk membiarkan saling memahami dalam kebaikan; jika tidak maka maka, kawanan domba, sapi, bebak, kambing kerbau, pasti melarikan diri dari para gembala

Mengapa komunikasi yang nyata begitu penting? Karena hidup berarti perkembangan dan pertumbuhan. Dan karena dalam dunia kehidupan, perkembangan dan pertumbuhan selalu merupakan hasil interaksi yang sukses. Tidak ada yang tumbuh dari diri mereka yang memikirkan egonya sendiri. Tidak ada kehidupan yang bisa berkembang tanpa dipelihara oleh dunia. Tanpa tuntutan dan dorongan eksternal, tidak ada yang bisa mengembangkan potensinya. Agar bisa hidup, manusia membutuhkan pertemuan, permintaan, dan dorongan dari orang-orang terbaik dan dunia ini.

Namun, sering kali kita tidak mendengar tuntutan yang diajukan kepada kita. Alih-alih mendengarkan apa yang ada dalam realitas dunia dan orang katakan kepada kita,  terus berupaya membatasi diri kita sendiri untuk membuat klaim kita sendiri yang baik dan benar {arogansi} kepada orang lain.

Alih-alih menyadari apa itu, kita menghakimi  diri kita sendiri terhadap tuntutan yang dibuat pada kita: Tidak mau mengakui bahwa atmosfer bumi sedang memanas (oleh gerakan para dewa atau daya purba metafisisk), bahwa pergolakan sosial meningkat, bahwa sistem kesehatan jiwa sedang terkikis, bahwa ekonomi keuangan kita sedang  kosong, semangat publik itu padam di hati banyak orang. "Apa itu bagiku?" Tanya orang kontemporer yang sekarang tidak menuntut. "Anda tidak perlu membiarkan siapa pun memberi tahu Anda apa pun," kata Thomas Hobbes pakar psikologi: "Dan saatnya kita berperang semua melawan semua! "

Siapa pun yang berpikir dan bertindak dengan cara ini sebenarnya hidup tanpa tuntutan, karena siapa pun yang menahan diri untuk tidak disapa, meninggalkan perubahan dan transformasi pada saat yang sama. Terjebak dalam tuntutannya sendiri dan terpaku pada kepuasan akan kebutuhannya sendiri, ia hanya melangkah di tempat, tinggal dengan dirinya sendiri, mandek dan membeku, dan tak pernah berkembang jiwa raganya. Konsekuensinya jelas: kesepian yang hebat, erosi hidup berdampingan secara sosial, dan kerusakan alam yang belum pernah terjadi sebelumnya. Semua menghadapi tantangan yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam dekade ketiga abad ke-21 pasca Covid 19 ini.

Saya  hanya akan dapat menjumpai mereka jika   mempraktikkan seni mendengarkan dan menyadari afiliasi   yang beragam: "Menjadi bagian dari satu sama lain selalu berarti dapat mendengarkan satu sama lain", kata filsuf Hans-Georg Gadamer itulah  rumus kebenaran sikap saling menghormati sesama. 

Oleh karena itu, semua manusia wajib belajar mendengar batin jiwanya dengan jujur adalah urutan terpenting hari ini. Belajar mendengarkan yang satu atau yang lain, belajar mendengarkan juga apa yang tampak aneh atau menyinggung bagi kita. Karena kita membutuhkan apa yang ofensif untuk digerakkan dan untuk mengatur transformasi sosial pada akhirnya: transformasi yang melepaskan kita dari kebodohan di mana kita telah jatuh sebagai akibat dari trans "Saya tidak peduli"  atau istilah lain EGP (emang gua pikirin).

Akhirnya dari pada EGP adalah penting untuk mengambil tanggung jawab: untuk memberikan jawaban atas apa yang menjadi perhatian kita. Ini membutuhkan keterbukaan dan kesabaran, keberanian dan kesetiaan: keberanian untuk terlibat dengan yang tidak dikenal dan untuk mengajukan pertanyaan ketika diri sendiri; atau kurang memahami sesuatu; dan loyalitas moral untuk terus mengikuti gerak kita. Untuk mengakhiri percakapan hanya jika  kita  telah mencapai pengertian atau persetujuan, bahwa semua umat manusia memiliki martabat yang sama. semoga demikan, terima kasih._ Rahayu-rahayu seagung Dumadi_

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x