Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Dokrin Etika Jalan Tengah?

5 April 2021   16:31 Diperbarui: 5 April 2021   16:54 151 7 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Apa Itu Dokrin Etika Jalan Tengah?
Apa itu Dokrin Etika Jalan Tengah?|| Dokpri

Apa itu Dokrin Etika Jalan Tengah?

Apa yang sebenarnya diperjuangkan manusia? Untuk uang, kesehatan, atau kesuksesan profesional? Ini adalah pertanyaan-pertanyaan yang diajukan Aristotle pada dirinya sendiri di awal Etika Nicomachean untuk mencari tujuan tertinggi yang kita jalani. 

"Tetapi jika ada tujuan dari tindakan yang kita inginkan untuk kepentingannya sendiri dan menginginkan yang lain untuk kepentingannya sendiri, jika  tidak memperjuangkan segalanya untuk kepentingan manusia  lain, maka jelaslah bahwa itu baik dan adalah yang terbaik. 

Yang terbaik ini, Aristotle akui, "yang terutama harus menjadi kebahagiaan dalam hidup." Karena Aristotle  membagi kehidupan menjadi tiga bidang kehidupan kesenangan, kehidupan politik, dan kehidupan kontemplatif (teoretis), maka muncul pertanyaan, di jalan mana kebahagiaan diperoleh. Di matanya [Aristotle] itu hanya bisa hidup theoria [kentemplatif] dalam gaya filsuf. Untuk menjadi benar-benar bahagia, sesama manusia  membutuhkan kebajikan (arete). Aristotle  menganggap ini sebagai kemampuan yang khas pada  manusia.

Platon memasukkan kebajikan, seperti dikaiosyne (keadilan) dan sophrosyne (pengendalian diri). Platon berusaha menghasilkan filsafat moral yang menggabungkan penggunaan  ini, tetapi dalam Etika Nicomachean   Aristotle doktrin arete menemukan perkembangannya yang paling penuh. Doctrine of the Mean karya Aristotle paradigma pemikirannya. Konsep kebajikan Aristotle  didasarkan pada ajaran Platon yang sesuai. Dalam hal ini, Platon mengidentifikasi kebijaksanaan (Sophia), keberanian (Andreia), dan moderasi (Sophrosyne) sebagai kebajikan utama untuk kesempurnaan manusia, karena mereka membawanya ke tujuan tertinggi akhirnya sampai menuju keadilan. Pembagian tripartit dari kebajikan utama menghasilkan, menurut Platon, pada tiga kekuatan dasar, "bagian jiwa" manusia: akal, keberanian, dan keinginan.

Contohnya adalah keunggulan mata membuat mata menjadi baik dan memungkinkannya berfungsi dengan baik sebagai mata; memiliki mata yang baik berarti bisa melihat dengan baik. Demikian pula, kehebatan seekor kuda menjadikannya kuda yang baik, dan begitu pandai dalam berlari, menggendong penunggangnya, dan menghadapi musuh. Jika ini benar dalam semua kasus, maka keunggulan manusia adalah watak yang membuatnya menjadi manusia yang baik dan yang memungkinkannya untuk menjalankan fungsinya dengan baik; baik disini artinya berguna;

Konsep kebajikan bertujuan pada pembentukan moral kehidupan, yaitu tentang makhluk holistik. Ini "menyangkut   di satu sisi keutuhan pribadinya sebagai kesatuan makhluk rasional dan inderawi dan di sisi lain keutuhan proses kehidupan sebagai  tugas moral. Ini bukan hanya tentang melakukan dengan baik dalam aktivitas sosial individu, tapi tentang menjadi diri sendiri yang baik dan menjalani kehidupan yang baik.

Konsep kebajikan Aristotle, di sisi lain, tidak dibentuk atas dasar kebajikan individu, tetapi didasarkan pada teorinya tentang bagian-bagian jiwa. Perbedaan penting bagi Platon adalah bahwa Aristotle  tidak memulai dari tiga kebajikan utama yang berbeda, tetapi dari dua kelompok kebajikan yang harus dibedakan.

Dua kategori kebajikan dalam Aristotle;  Kebajikan etis di satu sisi bertentangan dengan kebajikan intelektual dan yang terkait dengan akal di sisi lain. Aristotle  menggambarkan ini sebagai dianoethic [lihat tulisan saya di Kompasiana]. Sebagai kelompok ketiga ia menamai bagian vegetatif, yang bagaimanapun juga tidak bijak. Itu adalah bagian dari bagian jiwa yang tidak masuk akal dan mencakup unsur-unsur seperti keberadaan murni. Bagian rasional, di sisi lain, sepenuhnya berbudi luhur, yang dapat dijelaskan oleh fakta akal itu sendiri adalah salah satu kebajikan terpenting bagi Aristotle.

Aristotle membagi kebajikan dianoethical menjadi dua kelompok: Di satu sisi, kebajikan teoretis: "Teoretis" dalam hal ini berarti manusia tidak tunduk pada perubahan apa pun melalui tindakan manusia. Ini termasuk, antara lain, nalar itu sendiri sebagai intelek dan prinsip-prinsipnya. Aristotle memasukkan kebijaksanaan sebagai pengetahuan tentang apa yang secara alami paling berharga dan sains/ pengetahuan yang dapat diturunkan dari prinsip-prinsip. 

Subkelompok kedua adalah kebajikan puitis. Kebajikan alasan teknis mengacu pada apa yang dapat diubah manusia melalui tindakan mereka. Ini termasuk praktik dalam arti sempit, yang tentu saja hanya berurusan dengan "area tindakan yang relevan secara moral yang memiliki nilai tersendiri". 

Kebajikan utama dari praktik ini, yang terletak pada tingkat ekonomi, politik dan etika, adalah kehati-hatian (phronesis). Bidang lainnya adalah bidang kreasi dan desain aktif (poiesis). Ini memiliki nilai dalam pekerjaan yang memproduksinya. Kebajikan membimbing terkait adalah kemampuan teknis praktis atau estetika (Techne).

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN