Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Aristotle tentang "Dianoetik, dan Phronesis"

5 April 2021   13:40 Diperbarui: 5 April 2021   14:12 126 5 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Aristotle tentang "Dianoetik, dan Phronesis"
dokpri || Lokasi Depan Kantor Walikota Solo

Aristotle  tentang "Dianoetik", dan "Phronesis"

Dalam pekerjaan rumah saya, saya akan membahas konsepsi kebajikan dianoetik dari "Etika Nicomachean" dari Aristotle . Fokusnya adalah berurusan dengan sudut pandang tentang: "Phronesis". Catatan tentang Konsep Etika Aristotle. Untuk dapat memahami konsep ini dimulai dengan menjelaskan kebajikan dianoetik dengan penekanan pada kehati-hatian.

Di sisi lain, : "Phronesis" terutama berkaitan dengan kehati-hatian. Dalam konteks ini, tentunya   akan ada penjelasan singkat tentang keutamaan dianoetik lainnya dan demarkasi sebagai kehati-hatian.

Dalam buku 6 dari "Etika Nicomachean [disingkat pada tulisan ini "NE"), Aristotle  menyajikan konsepsinya tentang kebajikan dianoetik. Ini adalah kebajikan pikiran, yang berhubungan dengan pandangan terang. Dia memisahkan ini dari kebajikan etis, yang menjadi fokus dalam buku-buku sebelumnya dan yang berhubungan dengan aturan aturan dari kemauan moral: "Ethical Arete memberikan jawaban atas pertanyaan tentang apa yang harus dilakukan.

Prohairesis, atau phronesis menjawab pertanyaan mengapa dan bagaimana sesuatu harus dilakukan. Kebajikan pianoetik, misalnya, kepintaran (phronesis), kemampuan praktis (techne), sains (episteme) atau kebijaksanaan (sophia).

Kehati-hatian sangat penting bagi kehidupan moral dan oleh karena itu bagi kebahagiaan. Ini pertama-tama harus disajikan secara lebih rinci. Secara umum, kehati-hatian adalah kemampuan untuk "dapat berpikir dengan benar melalui apa yang baik dan bermanfaat" dalam kaitannya dengan "apa yang menyangkut kehidupan yang baik secara keseluruhan" (NE VI, pada teks a25-28). Jadi ini bukan tentang berpikir atau menasihati tentang tujuan individu, tetapi tentang tujuan akhir.

Untuk sistematisasi dan penetapan kehati-hatian lebih lanjut, Aristotle  membagi bagian jiwa rasional menjadi bagian yang berhubungan dengan apa yang tetap dan yang berhubungan dengan kontingen. Dia memberikan kehati-hatian pada yang terakhir. Sebab, sebagaimana telah disebutkan, menasihati adalah bagian dari kehati-hatian. Bagi Aristotle, bagaimanapun, tidak dapat dibayangkan bahwa seseorang berkonsultasi tentang hal-hal yang berada di luar ruang lingkup tindakannya sendiri dan tidak termasuk dalam area kontingen  "yang tidak mungkin berperilaku berbeda dari apa yang mereka lakukan. Oleh karena itu, phronesis pasti ditugaskan ke bagian jiwa ini.

Pengertian kehati-hatian mencakup pengetahuan tentang tujuan akhir yang ingin dikejar. Tidak mungkin memberi nasihat tentang tujuan ini, karena tidak ada alternatif selain itu  karena itu sudah diperbaiki. Dia yang bijak telah mengenali kebaikan tertinggi dan hanya memberi nasihat tentang cara dan sarana yang menuntunnya. Dalam semua bidang kehidupan, pertimbangan yang tepat diberikan tentang bagaimana tujuan akhir dapat dicapai melalui tindakan praktis.

Manusia bijak mengetahui apa yang baik untuk dirinya sendiri dan apa yang baik untuk orang pada umumnya. Oleh karena itu, kepintaran juga disamakan dengan ilmu politik (NE VI). Dia mengetahui apa yang buruk untuk mencapai keadaan sempurna dan karena itu dapat mencegahnya. Untuk tujuan ini dia memiliki pengetahuan tentang kebajikan etis,yang disajikan Aristotle  dalam buku-buku NE sebelumnya. Ajaran tengah, misalnya, tidak dapat berfungsi sebagai pedoman umum untuk praktik, karena ia memiliki bentuk yang tak terbatas. Sebaliknya, itu mewakili kerangka kerja yang ditempatkan di tangan orang bijak. Ini adalah tugas nalar fonetik untuk menemukan tengah untuk situasi masing-masing, sesuai dengan keadaan eksternal dan keadaan individu.

Dari pengetahuan umum tentang perlunya menemukan perantara antara dua ekstrem untuk hidup secara moral, kesimpulan harus ditarik tentang particular  tengah yang sesuai untuk diri sendiri.yang ditempatkan di tangan orang yang bijaksana. Ini adalah tugas nalar fonetik untuk menemukan tengah untuk situasi masing-masing, sesuai dengan keadaan eksternal dan keadaan individu.

 Dari pengetahuan umum tentang perlunya menemukan tengah antara dua ekstrem untuk hidup secara moral, seseorang harus menyimpulkan tentang partikular - tengah yang sesuai untuk dirinya sendiri.yang ditempatkan di tangan orang yang bijaksana. Ini adalah tugas nalar fonetik untuk menemukan tengah untuk situasi masing-masing, sesuai dengan keadaan eksternal dan keadaan individu. Pada pengetahuan umum tentang perlunya menemukan tengah antara dua ekstrem untuk hidup secara moral, seseorang harus menyimpulkan tentang partikular - tengah yang sesuai untuk dirinya sendiri.

Hal ini memunculkan sifat kehati-hatian lainnya. Kemampuan untuk menarik kesimpulan dari yang umum ke yang khusus. Kemampuan ini juga berperan saat berhadapan dengan Nomoi [Hukum]. Orang yang bijaksana pasti telah menggunakan hukum sepenuhnya untuk menikmati kebebasan untuk menafsirkannya sendiri. Dengan demikian, dia telah membuat keputusan untuk menjadikan hukum yang ada sebagai mata pencahariannya dan untuk menyelaraskan praktiknya dengan itu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN