Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Filsafat Metafisika Aristotle [1]

5 April 2021   07:55 Diperbarui: 5 April 2021   08:18 164 8 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Filsafat Metafisika Aristotle [1]
dokpri//

Filsafat Metafisika  Aristotle [1]

Pada Filsafat Metafisika, Aristotle  mencari substansi pertama dan tertinggi dan sains pertama dan tertinggi seperti pada buku I, IV dan VI dikhususkan untuk yang terakhir, terutama buku VII dan IX. Ilmu pertama dianggap sebagai etiologi dalam buku satu, ontologi dalam buku IV, dan teologi dalam buku VI. Namun, buku-buku  ditulis dengan jeda waktu yang cukup lama dan cenderung mencerminkan proses refleksi daripada teori yang ada dan berkembang.

Oleh karena itu, selalu ada pendekatan interpretasi yang tidak melihat metafisika sebagai karya yang menyatu, melainkan mengidentifikasi unsur-unsur yang berlawanan di dalamnya. Hubungan antara teologi dan ontologi sering dianggap saling bertentangan.Karena ilmu pertama yang dicari tidak bisa menjadi salah satu dari Tuhan dan pada saat yang sama adalah salah satu dari semua itu. Oleh karena itu, melihat dalam bagian-bagian teologis metafisika peninggalan filsafat sebelumnya yang dibentuk oleh teori gagasan Platon .

Paul Natorp bahkan curiga  pemikiran ini tidak mungkin berasal dari Aristotle  sendiri dan  itu adalah interpolasi. Dalam penelitian yang lebih baru,  cara membaca metafisika  sebagai karya terpadu dan karena itu menafsirkan ketentuan-ketentuan yang disebutkan di atas dari sains pertama sebagai saling bergantung. Paul Natorp bahkan curiga  pemikiran ini tidak mungkin berasal dari Aristotle  sendiri, dan  itu adalah interpolasi atau tafsir hermeneutika;

Pada penelitian yang lebih baru, justru sebaliknya, membaca metafisika lagi sebagai karya terpadu dan karena itu menafsirkan ketentuan-ketentuan yang disebutkan di atas dari sains pertama sebagai saling bergantung.

Paul Natorp bahkan curiga  pemikiran ini tidak mungkin berasal dari Aristotle  sendiri dan  itu adalah interpolasi. Dalam penelitian yang lebih baru, para analis dan penelaah justru sebaliknya, membaca metafisika sebagai karya terpadu dan karena itu menafsirkan ketentuan-ketentuan yang disebutkan di atas dari sains pertama sebagai saling berhubungan.

Pertanyaan lain yang menimbulkan keraguan tentang kesatuan metafisika adalah sejauh mana ada konsep sains pertama yang konsisten di dalamnya. Jadi Joseph Owens berpendapat  buku pertama hanya berbicara tentang hikmah secara umum dan bukan tentang sains pertama atau tertinggi dalam pengertian buku IV dan VI. Definisi mereka sebagai pencarian untuk sebab dan prinsip pertama serta prosedur empiris tidak cocok dengan dari buku-buku selanjutnya. Buku I, lebih berkaitan dengan risalah fisika sebelumnya daripada metafisika berikut ini.

Sebenarnya, konsep filsafat pertama dalam Buku I hanya digunakan untuk membedakannya dari pra-Socrates, dan kedekatannya dengan fisika tidak dapat diabaikan, karena Aristotle  mengacu pada empat penyebab dasarnya.   diyakini  buku pertama terdiri dari tulisan-tulisan programatik sebelumnya.

Oleh karena itu, muncul pertanyaan sejauh mana buku pertama dapat dianggap sebagai bagian dari metafisika lainnya. Berikut ini saya ingin menunjukkan  pembacaan seragam Patzig dan Reale   berlaku untuk Buku I. Untuk tulisan ini,  mengkaji sejauh mana ontologi buku keempat sudah terkandung secara implisit di buku pertama.

Penyelidikan Buku IV memiliki obyek definisi filsafat pertama sebagai ilmu makhluk. Dalam hal ini, Aristotle  menyatakan  sebab dan prinsip yang dicari (sebelumnya dalam Buku I) haruslah dari entitas itu sendiri, yaitu dari wujud qua. Ini pada gilirannya harus identik dengan yang satu, yang dicontohkan sebagai berikut:  karena segala sesuatu yang disebut sehat berkaitan dengan kesehatan, yaitu dengan memelihara atau memproduksinya atau dapat menerima tandanya atau itu;"]

Aristotle  menekankan  ini bukan hanya masalah persamaan nama belaka, tetapi berbagai keadaan masing-masing merupakan atribut, pengaruh, perubahan atau negasi dari yang satu (dalam contoh ini kesehatan).

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN