Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Ilmu Logika? [2]

4 April 2021   10:45 Diperbarui: 4 April 2021   10:52 204 6 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Apa Itu Ilmu Logika? [2]
dok. pribadi, hegelian

Tulisan ini adalah membahas tentang "Apa  itu Ilmu logika" dengan menggunakan pemikiran Hegel. Hegel menyatakan bahwa spekulatif terdiri dari dialektika ini  dan dengan demikian dalam memahami yang berlawanan dalam kesatuannya atau yang positif dalam yang negative. Pada tingkat yang lebih tinggi kualitas telah kembali, tetapi sekarang dalam kesatuan dengan kuantitas. Perubahan kuantitas mengarah pada perubahan kualitas, kemajuan tak terbatas, yang, bagaimanapun, tetap berlabuh pada stabilitas ukuran.

 Di sinilah kategori media akan terlihat. Sesuatu tetap ada di tengah semua perubahan. Sesuatu ini, materi, harus ditentukan sebagai acuh tak acuh, yaitu tidak peduli dengan keadaan masing-masing. Pada akhirnya, Dasein, penerusan yang terus menerus dari kualitatif dan kuantitatif, dengan sendirinya menunjukkan bahwa ia didasarkan pada substrat. Perubahan terkait dengan perubahan keadaan secara konstan, sebagai ketidakpedulian. Dan ternyata pemukiman relatif dan bukan sebagai entitas independen.

Doktrin esensi: keberadaan, penampilan dan realitas. Esensi adalah hasil dari pergerakan makhluk dan oleh karena itu substrat, tanah atau kebenaran keberadaan. Dalam pandangan esensi, yang sampai sekarang dianggap segera tenggelam ke yang tidak esensial, ke penampilan belaka. Esensi muncul hanya ketika melampaui keberadaan langsung, dalam negasi pertamanya: refleksi. Prinsip identitas atau perbedaan secara tradisional disebut sebagai penentuan refleksi, sebagai hukum pemikiran. 

Seperti yang ditunjukkan, makhluk tidak dapat dianggap hanya sebagai identik diri atau berbeda secara radikal, tetapi harus muncul sebagai kesatuan dari kedua momen: suatu keberadaan mengalami determinasi melalui oposisi, referensi negatif ke keberadaan lain. Positif dan negatif karena itu pada dasarnya milik satu sama lain, mereka mengatur dan menentukan satu sama lain,seperti terang dan gelap, kebenaran dan kesalahan, atau baik dan buruk. Dengan demikian, kontradiksi adalah penentuan esensial dari refleksi, bukan identitas dan perbedaan. Semua kehidupan, tindakan dan gerakan didasarkan pada kontradiksi. Semua filosofi harus dimulai dengan pengetahuan ini.

Wujud, yang langsung tidak tentu, sebenarnya tidak ada dan tidak lebih atau kurang dari tidak ada. Semua keberadaan memiliki alasan; itu bukan hanya sesuatu yang langsung, tetapi sesuatu yang selalu dimediasi, diposisikan. Tetapi hubungan dengan tanah ini menunjukkan kontradiksi: tanah harus berbeda dari yang dibenarkan, tetapi tidak boleh terhubung dengannya hanya secara kebetulan, tetapi harus selalu mengkondisikannya. Dalam ilmu pengetahuan alam, model alasan formal semata mendominasi, yaitu, pembenaran fenomena itu sendiri harus dibenarkan oleh pembenaran lain jalan tak terbatas.

Oleh karena itu, hukum ilmu pengetahuan alam hanyalah hukum kebetulan secara empiris dan tidak mutlak diperlukan. Seseorang mendekati kebutuhan absolut hanya ketika seseorang melihat semua keberadaan dalam konteks sistematisnya. Kemudian semua keberadaan tampaknya terhubung secara kausal satu sama lain. Kami menyebutnya realitas totalitas.Semuanya dimediasi di dalamnya, tetapi itu sendiri tidak dimediasi. Realitas bersifat segera, tidak berdasar - dan karena itu kembalinya wujud langsung, tetapi kali ini sebagai wujud. Keberadaan makhluk tidak tersembunyi di balik Dasein, tetapi keberadaan itu sendiri. Makhluk mengungkapkan dirinya dalam keberadaan, itu muncul. Membatalkan memiliki pengertian ganda dalam bahasa yang berarti menyimpan, melestarikan dan pada saat yang sama melepaskan, mengakhirinya. Sesuatu hanya dibatalkan sejauh itu telah masuk ke dalam satu kesatuan dengan lawannya.

Sekarang keberadaan tidak lagi hanya kebetulan dan segera, tetapi dibenarkan dan perlu. Oleh karena itu, ia menjadi suatu penampakan, karena dalam keberadaan itu sendiri esensinya sekarang muncul, dasar keberadaannya. Karena itu, wujud sebagai penampilan ditempatkan; itu merujuk pada suatu dasar dan tidak lagi menjadi sekadar segera. Keberadaan yang dapat diubah berlabuh pada makhluk yang konstan, hukumnya. Pada tataran ini hakikat dan penampakannya masih terpisah, karena eksistensi yang dapat berubah berbeda dengan hukum konstanta.

Begitulah hukum alam empiris; mereka tidak memiliki hubungan esensial yang esensial antara keberadaan dan hukum, yaitu, hubungan negatif mereka satu sama lain. Penampilan hanya menjadi kenyataan jika dikenali sebagai hubungan esensial antara dunia yang muncul dan esensial. Hubungan esensial pertama-tama adalah hubungan keseluruhan dengan bagian-bagiannya: masing-masing bergantung secara eksistensial pada yang lain. Selain itu, hubungan dekat ini dapat dianggap sebagai ekspresi kekuatan yang mendasari atau bahkan sebagai hubungan antara sesuatu di dalam dan di luar. Jadi hubungan esensial tidak lagi menjadi hubungan belaka dan menjadi substansial dan nyata.

Transisi dari kualitatif dan kuantitatif menjadi satu sama lain terjadi atas dasar kesatuan mereka, dan makna dari proses ini hanya untuk menunjukkan atau mendalilkan itu didasarkan pada kesatuan episteme-nya; Realitas adalah manifestasi lengkap dari keberadaan, kesatuan sempurna dari keberadaan dan keberadaan, terbebas dari perubahan. Pada kenyataannya esensi mengekspresikan dirinya secara langsung dalam keberadaan. 

Ini menghasilkan perubahan dalam kemungkinan: yang mungkin tidak lagi sekedar apa-apa, tetapi sekarang tergantung pada keadaan nyata. Ini harus - sebagai kemungkinan nyata - merupakan hasil dari kenyataan ini. Ini mengarah pada kebutuhan nyata, karena keadaan realitas tertentu membuat hasil tertentu diperlukan dan mengecualikan peristiwa lain yang mungkin terjadi. Namun, keharusan ini sendiri belum diperlukan, karena ia bergantung pada kehadiran kebetulan dari situasi awal tertentu dari realitas. Hanya ketika Anda memikirkan kebetulan sebagai bagian dari struktur realitas yang diperlukan,sebagai bagian dari kebutuhan, seseorang sampai pada kebutuhan mutlak. Kebutuhan absolut adalah substansi dari penampilan kehidupan yang tidak disengaja.

Doktrin konsep; Hegel menyatakan konsepnya adalah kesatuan keberadaan dan esensi, kesegeraan dan refleksi. Karena, sebagai akibatnya, ia membatalkan keduanya, wujud dan esensi dalam konsep tersebut mengubah makna yang dikembangkan sebelumnya. Dalam konsep, keberadaan indria mencapai objektivitas dan kebenaran melalui fakta bahwa ia dipikirkan dan dipahami. Hanya ketika apa yang dapat dilihat secara masuk akal dibawa ke konsepsinya barulah keberadaan konkret mencapai kebenaran.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN