Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Sigmund Freud, Tokoh Psikologi "Par Excellence" [2]

2 April 2021   20:53 Diperbarui: 2 April 2021   21:04 280 11 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Sigmund Freud, Tokoh Psikologi "Par Excellence" [2]
Sigmund Freud (1856-1939), Tokoh Psikologi (Dokpri)

Sigmund Freud (1856/1939), Tokoh Psikologi "Par Excellence"

Sigmund Freud menghabiskan sebagian besar hidupnya di Wina. Lahir pada 6 Mei 1856 dari orang tua Yahudi di Freiberg (Moravia), Freud pindah bersama keluarganya dari pedesaan ke kota metropolis pada tahun 1860 - kota modernitas, di mana Freud berkontribusi secara signifikan. Suasana intelektual 'Modernisme Wina', yang terutama didukung oleh seni, sastra dan filsafat, menjadi tempat berkembang biak bagi "revolusi psikoanalisis", yang diarahkan pada arus konservatif-klerikal, nasionalisme fanatik dan kebencian terhadap orang Yahudi pada saat itu. waktu dengan berani menentang. 

Justru kondisi kontras di Wina antara liberalisme progresif (yang memberikan hak sipil penuh kepada Yahudi) dan represi intelektual yang mendorong produktivitas Freud. "Jika saya tidak bisa membengkokkan kekuatan yang lebih tinggi, Aku akan membangkitkan dunia bawah ": Kutipan dari Virgil ini, sebagai moto dari Preceding Traumdeutung (1900) adalah singkatan dari keinginan gigih Freud untuk mengetahui, yang dengannya   mengguncang kepastian psikologis dan antropologis pada masanya.

Freud belajar kedokteran, mendapat pekerjaan ilmiah sebagai mahasiswa brilian di laboratorium fisiologi (bersama Ernst Brcke), menulis gelar doktor (1881) dan habilitasi (1885). Kontak dengan Jean-Martin Charcot di Paris dan dengan Josef Breuer di Wina menyebabkan studi histeria, teks asli psikoanalisis (diterbitkan sebagai risalah pertama tentang psikoanalisis oleh Breuer dan Freud pada tahun 1895). Dia ditolak untuk menjadi guru besar yang dia harapkan di Universitas Wina sampai akhir hidupnya. Ide-idenya terlalu ketinggalan zaman untuk itu dan anti-Semitisme, yang telah dipicu oleh jatuhnya pasar saham pada tahun 1873, terlalu kuat.

Freud membuka praktik neurologis yang memberinya nafkah. Pada saat yang sama, itu adalah sumber pengetahuan dalam banyak tulisannya, di mana dia bergerak semakin jauh dari mantra kedokteran dan, berdasarkan konsep 'ketidaksadaran', menyusun teori kritis baru tentang manusia, yang ia konkretkan menggunakan model 'peralatan psikologis': Ketidaksadaran, yang seringkali membuat produksi psikis tampak tidak berguna,terbukti tidak hanya menjadi kekuatan pendorong di balik perilaku 'sakit', tetapi  jiwa manusia pada umumnya. 

Pemahaman  "ego bukanlah tuan di rumahnya sendiri" adalah apa yang digambarkan Freud sebagai pelanggaran serius ketiga setelah Copernicus dan Darwin ditimbulkan oleh sains pada manusia. DenganTraumdeutung (1900) dan tulisan-tulisan tentang psikopatologi kehidupan sehari-hari (1901) dan Lelucon dan hubungannya dengan alam bawah sadar (1905), Freud mendirikan doktrin pemahaman baru yang mencoba memahami dinamika (bawah sadar) kehidupan mental dan komprominya formasi. Freud melengkapi teori-teori ini berulang kali dalam tulisan-tulisan tentang teori budaya yang secara kritis merefleksikan asal-usul dan perkembangan budaya - dan kemungkinan kegagalannya.

Tahun 1910 menandai titik tertinggi pertama dari gerakan psikoanalitik: dengan bantuan Freud, Asosiasi Psikoanalitik Internasional didirikan di Nuremberg. Dengan demikian, ilmu alam bawah sadar  didirikan secara institusional. Sejak awal Freud berjuang   memperluas jangkauan aplikasi dari ilmu dasar ini ke sebanyak mungkin arah: Baginya, praktik medis-terapeutik hanyalah salah satu penerapan yang mungkin di antara yang lain; Sejak awal Freud menganggap aplikasi non-klinis di bidang sastra, seni rupa, studi agama, penelitian mitos, etnologi, dan sosiologi setara dengan aplikasi medis dan terapeutik.

Pada tahun 1938 Freud, yang semakin terancam oleh Sosialisme Nasional, beremigrasi ke London, di mana dia meninggal sekitar setahun kemudian, pada tanggal 23 September 1939. Freud terhindar dari nasib empat saudara perempuannya yang tewas di kamp konsentrasi.

Bagi Freud, teori budaya tidak dapat dipisahkan dari aspek klinis dan metapsikologis dari pengajarannya; pada dasarnya Freud melihatnya sebagai awal dan akhir dari kegiatan ilmiahnya. Peran besar yang dimainkan oleh keasyikan dengan pertanyaan-pertanyaan teori budaya dalam kehidupan penelitiannya dapat dilihat dalam tambahan pada "penggambaran diri" -nya: Pemuda yang terbangun berpikir telah diikat. Sudah di puncak pekerjaan psikoanalitik, pada tahun 1912, saya mencoba di 'Totem und Tabu' untuk menggunakan wawasan analitis yang baru diperoleh untuk meneliti asal-usul agama dan moralitas.Dua esai berikutnya 'The Future of an Illusion' pada tahun 1927 dan 'The Uneasiness in Culture' pada tahun 1930 kemudian melanjutkan pekerjaan ini. "

Bagi Freud, ketidaksadaran bukan hanya dimensi individu, tetapi  mempengaruhi perkembangan budaya, proses sosial, dan kreasi artistik dan intelektual. Itulah sebabnya psikoanalisis  menyentuh cabang ilmu lainnya. Makna penting dari teori-teorinya diungkapkan dalam tesis Michel Foucault  Freud adalah salah satu dari sedikit "pendiri diskursif" pada abad ke-19 dan ke-20. Foucault memahami ini sebagai penulis yang menetapkan tatanan baru pidato sebagai asal mula kemungkinan wacana tak terbatas - dalam 'tindakan pendiri' yang tidak pergi ke transformasi kemudian, tetapi tetap heterogen bagi mereka (di sinilah mereka berbeda dari ' pendiri sains 'seperti Galileo Galilei atau Gregor Mendel): "Ini membuatnya bisa dimengerti mengapa seseorang menghadapi permintaan untuk 'kembali ke asalnya' sebagai kebutuhan yang tak terhindarkan dalam diskursif seperti itu. "Dalam kasus seperti itu, sains mengacu pada karya pendirinya" seolah-olah pada koordinat primer ".

 Terlepas dari pentingnya 'tindakan pendiri' ini dalam hal teori budaya, humaniora  dan terutama studi Jerman - awalnya bereaksi agak negatif terhadap teori Freud. Salah satu alasan untuk ini terletak pada non-simultanitas aneh yang menjadi ciri perkembangan humaniora dan psikoanalisis pada pergantian abad ke-20: Ketika Freud meletakkan dasar untuk teorinya, studi sastra membebaskan diri dari klaim ilmiah positivisme dan mengadopsi perbedaan Diltheyian dari ilmu alam dan humaniora, yang menugaskan ilmu alam untuk "menjelaskan" dan humaniora untuk "memahami".

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x