Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Kata Aristotle tentang "Kebahagian"?

2 April 2021   09:19 Diperbarui: 2 April 2021   09:20 93 8 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Apa Kata Aristotle tentang "Kebahagian"?
Apa kata Aristotle tentang kebahagiaan

Aristotle; apa itu kebahagian?

Bagi Aristotle, kebahagiaan adalah satu-satunya kebaikan yang diupayakan demi kebaikannya sendiri. Tetapi bahkan "yang bahagia mungkin harus hidup dalam keadaan eksternal yang baik". 

Aristotle tidak memahami kondisi yang baik untuk mengumpulkan kekayaan, tetapi hanya barang material yang cukup untuk dapat mengabdikan dirinya pada tindakan yang bajik. Martha Nussbaum, dan Aristotle, memiliki filosofi tentang prasyarat yang harus dipenuhi agar masyarakat dapat hidup dengan baik dan mengembangkan potensinya.

 Aristotle menyatakan manusia akan bahagia apabila bisa mengembangkan semua potensi diri menjadi kenyataan dalam bentuk prestasi diri, untuk menghasilkan "nama baik". Carilah Prestasi maka engkau akan bernama baik; Jadi bernilai baik bagi diri sendiri, keluarga, kampung halaman, dan akhirnya polis atau Negara.

Hanya kondisi minimum tertentu yang memungkinkan "kehidupan manusia yang benar-benar berkembang"; Nussbaum berbicara tentang "kemampuan". Jadi kemampuan manusia untuk memiliki perlindungan muncul dari kebutuhan manusia yang mendalam akan perlindungan.

Bagi Aristotle , negara sebagai asosiasi komunitas rumah kecil juga diarahkan pada kebahagiaan. Dia membedakan antara niat hukum, yang berjuang untuk "yang terbaik dari semua warga negara, atau kelas pertama atau kelas penguasa". Karena itu, negara harus memutuskan kepada siapa negara merasa terutama berkomitmen. Menurut Aristotle, dalam arti "apa yang menghasilkan dan menopang kebahagiaan dan segala sesuatu yang menjadi miliknya dalam komunitas sipil" adalah adil.

Martha Nussbaum menyebut society fair jika bisa menjamin kondisi minimal anggotanya. Bagi mereka tidak hanya kemampuan yang melekat pada diri manusia, tetapi juga kemampuan yang hanya diciptakan melalui lingkungan sosial dan ekonomi.Jika kenaikan harga sewa hanya dapat diatasi melalui intervensi pemerintah, sosialisasi setidaknya harus dipertimbangkan sebagai pilihan yang memungkinkan.

Persyaratan minimum yang harus dipenuhi untuk setiap orang dalam masyarakat bukanlah (secara eksklusif) seorang sosialis, tetapi pada awalnya merupakan ide yang adil. Aristotle  telah menjelaskan  udara dan cinta saja tidak cukup untuk kepuasan. Carilah Prestasi maka engkau akan bernama baik***

VIDEO PILIHAN