Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu "Empirisme Radikal"?

29 Maret 2021   10:36 Diperbarui: 29 Maret 2021   10:40 188 9 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Apa Itu "Empirisme Radikal"?
Apa itu Empirisme Radikal - dokpri

Apa itu Empirisme Radikal?

Selalu mengherankan bagaimana beberapa filosofi selalu up-to-date, sementara pada saat yang sama dunia tampaknya mengalami perubahan yang semakin cepat. Perubahan ini terutama mengacu pada kemajuan teknologi, yang tidak hanya sejalan dengan kemakmuran yang lebih besar bagi masyarakat sipil modern, tetapi pada saat yang sama menghasilkan perubahan pandangan tentang dunia manusia. Pencapaian teknologi sangat jelas dan hukum sains begitu kuat meyakinkan sehingga bagi banyak orang tampaknya menjadi hal yang jelas untuk mendefinisikan diri mereka berdasarkan hasil ilmiah ini.

Pada ilmu nutrisi, orang diberi resep jenis dan jumlah nutrisi yang tepat, dan dalam masyarakat   seperti yang sering dikatakan orang - hanyalah roda penggerak kecil di seluruh mesin, yang kemudian disebut "dunia". Dan karena "roda gigi kecil" ini maka manusia harus memenuhi "fungsi" yang dimaksudkan untuknya.

William James mungkin memiliki pandangan dunia yang serupa ketika dia menulis tentang materialisme berikut ini:  "Ini adalah kondisi yang berlawanan dengan mimpi buruk, tetapi ketika disadarkan secara akut, hal itu menghasilkan ketakutan yang sama. Dalam mimpi buruk kita punya motif untuk bertindak, tapi tidak punya kekuatan; di sini kami memiliki kekuatan, tetapi tidak ada motif. Keanehan tanpa nama dalam bahasa aslinya] datang kepada kita pada pemikiran  tidak ada yang kekal dalam tujuan akhir kita, dalam obyek cinta dan aspirasi yang merupakan energi terdalam kita. 

Jika seseorang menghubungkan kutipan ini dengan contoh sebelumnya, seseorang dapat menganggap energi tersebut berasal dari "roda gigi kecil" yang menggerakkan seluruh peralatan, tetapi tidak ada motif dan pilihan pengambilan keputusan mengapa hal ini dilakukan. Ia hanya menjalankan fungsinya sesuai dengan hukum fisika. Dan di sini masalah materialisme   bisa ditentukan. Jika segala sesuatu hanya berjalan sesuai dengan hukum alam dan pikiran serta tindakan pada akhirnya hanyalah salah satu dari proses yang tidak dapat diubah ini, maka manusia pada akhirnya harus mendefinisikan diri mereka sendiri sebagai yang ditentukan.  tesis bukan hanya pertanyaan teoritis menjadi jelas dari fakta  itu   mempengaruhi jiwa dan membangkitkan rasa  horror tertentu.

William James adalah seorang penggemar sains. Selain filsafat, yang belakangan ia tekuni, ia   belajar kedokteran dan, dengan karya "Principles of Psychology" yang diterbitkan pada tahun 1890, dianggap sebagai salah satu pendiri psikologi modern berbasis ilmiah. Selama hidupnya, William James mengalami beberapa fase depresi berat, yang   berhubungan dengan "mimpi buruk materialistic  yang dijelaskan di atas.

  • William James , (lahir 11 Januari 1842, New York, AS, meninggal 26 Agustus 1910, Chocorua, New Hampshire), filsuf dan psikolog Amerika, pemimpin gerakan filosofis pragmatisme, dan pendiri gerakan psikologis fungsionalisme.

Pada tahun 1869   menulis kepada temannya Thomas W. Ward:  "Saya tenggelam dalam filosofi empiris. Saya merasa  Alam melalui kita sepenuhnya terkondisikan,  tidak ada goyangan keinginan kita yang terjadi kecuali sebagai akibat dari hukum fisik.  Mengatasi determinisme materialistik   dapat dipahami sebagai terapi untuk depresi diri sendiri, jika Peter Sloterdijk menggambarkan William James sebagai salah satu psikolog yang "hidup dengan harapan   mereka bisa menjadi dokter untuk diri sendiri.   Karena William James tidak dapat secara ilmiah membuktikan kehendak bebas dalam psikologinya, ia beralih ke filsafat:" Faktanya adalah  pertanyaan tentang keinginan bebas tidak dapat dipecahkan secara psikologis semata.  Untuk diri kita sendiri, kita dapat menyerahkan pertanyaan tentang kontroversi kehendak bebas ke metafisika. 

Tetapi "mimpi buruk materialistis" tidak hanya penting bagi filsafat dan bagi James sendiri, tetapi kembali ke topikalitas filsafat James yang dijelaskan di awal - bagi masyarakat sipil modern yang sekuler saat ini. Kemajuan dalam kedokteran telah memungkinkan penyembuhan lebih banyak penyakit, tetapi pada saat yang sama terdapat peningkatan penyakit mental. Mungkin orang   dapat mengatakan di sini   pengertian psikolog William James  ini terkait dengan mimpi buruk materialistis.

Gagasan untuk menjadi "roda penggerak kecil" dalam peristiwa dunia yang hanya harus memenuhi "fungsi" yang dimaksudkan mungkin saja dapat menimbulkan efek yang mengganggu bagi banyak orang. Mencari kebebasan dalam filosofi idealis mungkin tampak terlalu tidak meyakinkan bagi banyak orang karena kemajuan teknologi. Buah dari ilmu secara langsung dialami setiap hari (misalnya melalui internet, elektronik, kedokteran, dll.).

Sedangkan yang absolut, substansi atau Tuhan dari idealis berhubungan dengan hal-hal yang berada di luar pengalaman.  Kepercayaan pada materialisme tumbuh dengan mantap, seperti yang diamati oleh William James:  "Selama seratus lima puluh tahun kemajuan ilmu pengetahuan tampaknya tidak lebih dari sekadar perluasan dunia material yang terus-menerus dan semakin berkurangnya arti penting manusia. Hasilnya adalah peningkatan perasaan naturalistik dan positivistik. Spontanitas romantis dan keberanian romantis hilang, pandangan dunia materialistis dan menyedihkan. 

Tentu saja, William James tidak kembali ke idealisme untuk membuktikan kehendak bebas, tetapi filosofinya murni empiris dan selaras dengan ilmu alam. Pertanyaan yang akan dibahas dalam tesis ini adalah bagaimana William James berhasil mengembangkan filosofi yang menolak yang absolut dan memberikan preferensi pada empirisme, sementara pada saat yang sama memungkinkan adanya keinginan bebas.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x