Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Filsafat Frege, Makna Referensi, dan Denotasi

17 Maret 2021   11:08 Diperbarui: 17 Maret 2021   11:19 367 20 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Filsafat Frege, Makna Referensi, dan Denotasi
dokpri//

Filsafat Frege (1848-1925), Makna Referensi Dan Denotasi

Tulisan ini adalah tema Semantik adalah studi tentang makna representasi, atau terkait lebih dekat dengan bahasa, studi tentang hubungan antara kata-kata dan dunia. Referensi adalah salah satu dari relasi ini, dan begitu denotasi.  Maka grand theory tulisan ini adalah meminjam rerangka filsafat Immanuel Kant_ Critique of Pure Reason, khususnya perbedaan antara penilaian analitik dan sintetik.

Konsep Referensi' dapat digunakan untuk berbicara secara umum tentang hubungan kata / dunia apa pun, tetapi secara tradisional telah dibedakan oleh para ahli teori dari hubungan serupa lainnya (denotasi dalam pengertian Russell, yang sama dengan kuantifikasi), konotasi, dll.).    Begitu dibedakan, referensi dipahami sebagai referensi tunggal , yaitu hubungan suatu kata dengan item tertentu di dunia.   Jadi dipahami, nama yang tepat dianggap sebagai istilah pengarah par excellence; dibedakan referensi jenis atau referensi umum.

Menurut John Locke, ide ada secara independen dari kata-kata, yang berfungsi hanya sebagai kendaraan mereka. Penekanan Locke pada kata-kata individu, serta peran dasar ia ditugaskan untuk psikologi, diserang oleh ahli logika Jerman Gottlob Frege (1848-1925), yang umumnya dianggap sebagai bapak modern filsafat dari bahasa. Unsur yang sangat berpengaruh dari teori makna Frege adalah perbedaannya antara rujukan (Bedeutung) dari sebuah ekspresi  hal yang dirujuknya   dan pengertiannya (Sinn). Pengertian ekspresi adalah kontribusinya pada pemikiran yang diekspresikan oleh kalimat dan "cara penyajian" dari referensinya. Melalui pembedaan ini, Frege mampu menunjukkan bagaimana ada pernyataan identitas yang informatif.

Tradisi ini kemudian dilanjutkan oleh Ferdinand de Saussure (1974) mengemukakan    makna ekspresi linguistik berasal dari bahasa tempat mereka menjadi bagian dan dunia tempat mereka menjelaskan. Kata-kata secara langsung terkait dengan representasi mental kita tentang dunia dan dengan demikian, memberi kita kemungkinan untuk menyimpulkan dan berkomentar tentang dunia. Dalam kalimat seperti 'Paul mencium gadis bermata biru', nominasi 'Paul' dan 'gadis bermata biru' mengacu pada dua individu tertentu di dunia. Meskipun demikian, arti penting kata juga berasal dari pengaturannya dalam sistem bahasa.

Gottlob Frege lahir pada 8 November 1848 di Wismar, di mana dia tinggal sampai lulus SMA. Dia kemudian belajar matematika, fisika dan filsafat di Jena dan Gttingen. Pada tahun 1873  menyelesaikan gelar doktornya. Setahun kemudian, ketika dia kembali ke Jena, dia menyelesaikan habilitasi di bidang matematika. Pada tahun 1879 ia menjadi profesor madya di Universitas Jena. Pada tahun itu dia menerbitkan makalah konseptualnya yang dengannya dia merevolusi logika.

Pada tahun 1884, bagian pertama dari program logistik Frege, penurunan matematika dari logika, muncul dengan dasar aritmatika. Menikah pada tahun 1887. Karena pernikahan itu tetap tanpa anak, keluarga Freges mengadopsi seorang anak laki-laki. Hukum dasar aritmatika muncul pada tahun 1893 dan 1903dalam dua jilid. Pada tahun 1896 Frege diangkat sebagai profesor kehormatan penuh di Jena. 

Di universitas dia agak tidak mencolok dan memiliki sedikit kontak dengan rekan-rekannya kecuali filsuf Rudolf Eucken dan Bertrand Russell. Setelah kematian istrinya pada tahun 1904, Frege mengalami depresi. Pada tahun-tahun berikutnya dia hampir tidak menerbitkan apa pun. Itu baru berubah setelah pensiun pada tahun 1917. Berdasarkan refleksinya pada logika, Frege semakin mengabdikan dirinya pada pertanyaan-pertanyaan tentang filsafat bahasa, misalnya dalam esai On Meaning and Meaning, On Concept and Object (keduanya tahun 1892), The Thought ( 1918) dan The Negation (1919). Frege meninggal pada tanggal 26 Juli 1925 di Bad Kleinen.

Awal karya filosofis Gottlob Frege,  sebagai profesor matematika di Universitas Jena selama sisa hidupnya, didominasi oleh aritmatika. Dalam The Basics of Arithmetic tahun 1884 ia mencoba menurunkan aritmatika dari logika formal dan melepaskan logika dari fungsi tata bahasa. Bahkan jika skrip hampir tidak diperhatikan oleh ahli matematika kontemporer, itu menciptakan dasar logika proposisional dan predikat modern. Fokusnya, bagaimanapun, adalah pada aspek formal-logis; Pertanyaan mendasar tentang konten, seperti apa sebenarnya arti angka sebenarnya, tetap kurang terekspos. Penafsiran tanda setara juga merupakan masalah terbuka. Frege menjawab pertanyaan-pertanyaan ini dalam tiga esai terkenal di awal tahun 1890-an: Fungsi dan Konsep,  Tentang Konsep dan Objek,  dan yang terpenting, Tentang Pengertian dan Makna. Tulisan-tulisan ini dibuat dalam suasana yang mengecilkan hati dan, bagi Frege, secara emosional menekan lingkungan: ambisi proyeknya untuk membangun kembali aritmatika tidak diakui atau bahkan dipertimbangkan oleh matematika atau filsafat akademis.

Tentang pengertian dan makna muncul pada tahun 1892 di majalah untuk filsafat dan kritik filosofis. Dengan konsepsi persamaan dan tanda-tanda yang dikembangkan di dalamnya, Frege menciptakan prasyarat untuk usahanya merumuskan kembali aritmatika secara logis dalam pekerjaan utamanya yang komprehensif, Hukum Dasar Aritmatika.  Akhirnya, upaya ini gagal: Koresponden Frege, filsuf Bertrand Russell,  menarik perhatiannya pada beberapa kontradiksi yang tidak dapat diatasi, di mana Frege menyerah untuk membenarkan aritmatika. Teori bahasa yang dikembangkan dalam About Sense and Meaning, bagaimanapun, tetap berlaku baginya. Dia mengerjakannya dalam karya terakhirnya.

Khusus untuk tema "About Sense and Meaning "[sering disebut sebagai "semantic"] tentu saja Frege adalah pewaris pemikiran pendahulunya  Aristotle,  Thomas Hobbes, memang berpikir    pengetahuan berasal dari indera, tetapi memiliki pandangan yang sangat berbeda tentang bagaimana indra bekerja. Aristotle  percaya    setiap benda fisik memiliki wujud atau esensi, dan substansi. Jadi model tanah liat dari pohon dan pohon asli memiliki kesamaan bentuk, meskipun substansi mereka sama sekali berbeda. Aristotle  berpendapat  jiwa adalah alat yang dengannya kita dapat menerima bentuk benda tanpa substansi. Dia membandingkan sensasi dengan cincin meterai yang berkesan seperti lilin.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN