Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Filsafat Hegelian

9 Maret 2021   07:13 Diperbarui: 9 Maret 2021   07:21 248 10 1 Mohon Tunggu...

Filsafat sejarah Hegel sebagian besar merupakan produk dari zamannya, terlebih lagi untuk konteks menyeluruh dari "Alasan" di mana ia menafsirkan sejarah. 

The Philosophy of History bukanlah karya yang Hegel hidup untuk melihat diterbitkan. Teks besar yang kita miliki saat ini adalah rekonstruksi dari serangkaian kuliah yang diberikan Hegel di Universitas Berlin pada tahun 1820-an. 

Murid, kolega, dan teman-temannya terkejut atas kematian mendadaknya akibat wabah kolera pada tahun 1831, dan, merasa  dia masih memiliki banyak kontribusi untuk diberikan, mulai mengatur dan menerbitkan ceramahnya. Proyek ini menghasilkan publikasi anumerta tidak hanya dari Filsafat Sejarah, tetapi juga dari Filsafat Seni, Filsafat Agama, dan Sejarah Filsafat.

Lahir pada tahun 1770, Hegel hidup melalui sejumlah pergolakan sosial-politik besar: Revolusi Amerika, Revolusi Prancis, perang Napoleon, dan buntut dari perang-perang itu (di mana Eropa mulai ditata ulang sesuai dengan prinsip-prinsip nasionalis awal).

Hegel mengikuti semua acara ini dengan penuh minat dan sangat detail, dari hari-harinya sebagai siswa seminari di akhir 1780-an melalui berbagai penunjukannya di departemen filsafat sekolah menengah dan hingga hari-harinya sebagai intelektual terdepan pada masanya. 

Filsafat Sejarah, seperti karya besar pertamanya, Fenomenologi Jiwa, berusaha untuk menunjukkan bagaimana pergolakan sejarah besar ini, dengan kekacauan yang tampak dan penderitaan manusia yang meluas, cocok bersama dalam perkembangan rasional menuju kebebasan manusia yang sejati.

Teks ini terdiri dari perkenalan Hegel pada serangkaian ceramah tentang "filsafat sejarah". Sebagai pendahuluan, teks hanya memaparkan garis besar umum metode Hegel tentang "sejarah filosofis" - setiap detail cenderung tentang entitas dan konsep teoretis, dan hanya ada sedikit analisis langsung tentang periode atau peristiwa sejarah.

Hegel mulai dengan menguraikan tiga jenis utama metode sejarah: sejarah asli, yang ditulis selama periode sejarah yang bersangkutan; sejarah reflektif, yang ditulis setelah periode berlalu dan yang membawa pemikiran reflektif dan interpretasi untuk dipegang; dan sejarah filosofis, yang menggunakan pemikiran filosofis apriori untuk menafsirkan sejarah sebagai proses rasional. (Sejarah reflektif selanjutnya dipecah menjadi sejarah universal, metode pragmatis, kritis, dan khusus).

Berfokus pada metodenya sendiri (sejarah filosofis), Hegel memberikan pembelaan singkat tentang gagasan Alasan mengatur sejarah. Nalar sangat bebas karena ia mandiri, tidak bergantung pada apa pun di luar hukum dan kesimpulannya sendiri. Ia juga sangat kuat, karena pada dasarnya ia berusaha untuk mengaktualisasikan hukumnya sendiri di dunia.

Hegel berpendapat bahwa, dalam arti yang sangat nyata, "substansi" atau isi sejarah dunia tidak lain adalah Nalar, karena semua sejarah disebabkan dan dipandu oleh proses rasional. Gagasan ini, dia menunjukkan, berbeda dari gagasan Tuhan memiliki rencana yang tidak dapat diketahui yang memandu sejarah - Hegel percaya ini dekat dengan kebenaran, tetapi rencana Tuhan dapat diketahui melalui filsafat. Gagasan  Akal menguasai dunia, katanya, adalah asumsi yang harus kita buat sebelum kita mempraktikkan sejarah filosofis dan kesimpulan yang diambil dari praktik itu.

Sebagian besar Pendahuluan berkaitan dengan elaborasi tiga aspek pedoman sejarah ini oleh Roh rasional. Yang pertama menyangkut karakteristik abstrak dari Spirit itu sendiri: prinsip sentral dari Spirit adalah kebebasan rasional (satu-satunya kebebasan sejati), yang disadari oleh Spirit di dunia melalui mekanisme sejarah manusia.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x