Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat

Apa Itu Idealisme Hegelian?

8 Maret 2021   19:16 Diperbarui: 8 Maret 2021   19:58 91 8 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Apa Itu Idealisme Hegelian?
dokpri// HKI

Apa itu Idealisme Hegel?

Idealisme Absolut, adalah tema filafat oleh dua penggawa Jerman G.W.F. Hegel dan Friedrich Schelling, pada abad ke-19. Idealisme Absolut secara umum dapat dicirikan sebagai termasuk prinsip-prinsip berikut: (1) dunia umum sehari-hari dari benda-benda dan pikiran yang diwujudkan bukanlah dunia sebagaimana adanya tetapi hanya seperti yang tampak dalam kategori-kategori yang tidak dikritik; (2) refleksi terbaik dunia tidak ditemukan dalam kategori fisik dan matematis tetapi dalam kerangka pikiran sadar diri; dan (3) pikiran adalah hubungan dari setiap pengalaman tertentu dengan keseluruhan tak terbatas yang merupakan ekspresi, bukan pemaksaan bentuk-bentuk yang sudah jadi pada materi yang diberikan.

Idealisme bagi Hegel berarti   dunia yang terbatas adalah cerminan pikiran, yang sajalah yang benar-benar nyata. Dia berpendapat   wujud terbatas (yang menjadi dan lenyap) mengandaikan wujud tak terbatas yang tak terbatas, di mana yang terbatas adalah elemen yang bergantung. Dalam pandangan ini, kebenaran menjadi hubungan harmoni atau koherensi antara pikiran, bukan korespondensi antara pikiran dan realitas eksternal. 

Ketika seseorang melanjutkan dari dunia pengalaman indria yang membingungkan ke kategori sains yang lebih kompleks dan koheren, Ide Absolut, di mana semua ide abstrak lainnya hanyalah sebagian, didekati. Hegel   berpendapat   kejelasan yang meningkat ini terbukti dalam fakta   filsafat kemudian mengandaikan dan maju dari filsafat sebelumnya, yang pada akhirnya mendekati apa yang terkait dengan semua hal dan yang tetap berdiri sendiri   yaitu, Ide Absolut /Absolut.

Schelling, meskipun mirip dengan Hegel karena dia   percaya pada Ide Absolut , berbeda darinya dalam mengidentifikasi Yang Absolut  sebagai kesatuan yang berlawanan yang tidak dibedakan, atau tidak memiliki ciri. Jadi, dalam keadaan intuisi intelektual, subjek dan objek, yang berlawanan, hilang dalam anonimitas Yang Absolut. Hegel menyerang posisi ini dalam   Fenomenologi Pikiran (1807).

Perhatian utama dari filsafat Hegel adalah menentukan tempat, kepentingan, dan ruang lingkup alasan (Vernunft). Klaim besar secara tradisional dibuat atas namanya - memang begitu bentuk pengetahuan tertinggi dan mampu mengetahui segala sesuatu yang bisa dikenal. Di masa modern awal, komitmen semacam ini bahkan diluncurkan secara wajar;

Pencarian sains untuk menunjukkan alasan itu, seperti yang dikatakan Hegel, adalah semua realitas. Bahkan Kant akan mengakui alasan itu, selama tidak melampaui pengalaman (dalam hal ini menghasilkan ilusi transendental), selama ia menghubungkan operasinya ke alam observasi dan pengalaman, dapat membawa kita menuju pengetahuan empiris yang kokoh tentang segala hal itu tu bisa diketahui. Tidak ada yang aneh di sini - ini adalah jenis klaim tradisional dibuat dengan alasan teoritis.

Tapi semua ini mengabaikan masalah yang nyata - dan Hegel nol tepat di atasnya. Alasan Teoretis, seperti yang dipahami oleh Kant, tidak dapat memenuhi klaim besarnya. Hegel berpikir   kita tidak dapat memegang kedua hal itu: (1) kesadaran diri membangun semua realitas dalam kesatuan transendental dari kesadaran diri, dan (2) alasan teoritis bisa beri kami pengetahuan tentang semua hal di dunia. Pengetahuan ilmiah, empiris pengetahuan observasi - alasan teoritis seperti yang dipahami secara tradisional dan sebagai dipahami oleh Kant - bahkan tidak akan memungkinkan kita untuk mengambil langkah paling dasar. Hal itu tidak akan mengizinkan kita untuk memahami diri transendental yang membangun dunia kita dan melakukan yang mengetahui. Kant sendiri akan mengakuinya secara terbuka, meskipun dia sepertinya tidak menemukannya rasa malu yang disarankan Hegel. Tapi lebih jauh dari ini, Hegel akan membantah, ilmiah akal budi bahkan tidak akan memberi kita pemahaman empiris yang memadai tentang diri - semacam itu pemahaman yang dijanjikan oleh psikologi empiris - seperti yang dipikirkan Kant.

Dengan demikian, pandangan Hegel adalah alasan teoretis akan gagal total dalam klaimnya untuk mengetahui semua kenyataan. Reason, seperti yang dikatakan Lauer, telah terlibat dalam "penaklukan rasional atas  dunia  ", telah" melenyapkan semua pesaing lainnya - mitos, keyakinan, otoritas, tradisi".  Seperti yang dikatakan Hegel, akal "menanamkan simbol kedaulatannya pada setiap ketinggian dan ketinggian setiap kedalaman [itu] menggali ke dalam isi perut hal-hal dan membuka setiap urat di dalamnya  agar ia menyembur keluar untuk bertemu dengan dirinya sendiri; 

Tetapi penaklukan akal tidak akan berhasil; Namun demikian, saya akan mencoba berargumen, kegagalannya memiliki fungsi yang sangat penting. Kegagalannya akan menopang idealisme. Fakta   akal tidak dapat mengetahui segalanya, tidak dapat menarik  setiap bagian terakhir dari realitas ke dalam kesatuan transendental persepsi , kegagalan ini secara permanen mencegah keruntuhan ke solipsisme. Alasan teoritis menghadapi solid dan tidak dapat direduksi lainnya di dunianya yang tidak dapat diserap sepenuhnya.

Hegel "menolak konsepsi matematika murni tentang alam Newton. Tapi dia   menolak pandangan Schelling dan Goethe tentang alam sebagai manifestasi alasan yang tulus. Akal, yang mengamati dan yang mencari dirinya sendiri, sebagian menemukan dirinya sendiri  di alam, tetapi hanya sebagian. "Dengan kata lain, alam tidak lain secara radikal kesadaran - kita tidak memiliki hal-dalam-dirinya yang tidak diketahui untuk Hegel. Namun alam tidak sederhana dan sepenuhnya dalam kesadaran, katakanlah, seperti untuk Berkeley. Bagi Hegel, kami memiliki tujuan idealisme. Alam ada di dalam kesadaran, tetapi tidak sepenuhnya dipahami oleh kesadaran. Itu tidak sepenuhnya larut ke dalam kesadaran. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x