Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Filsafat Sungai "Lethe" Lupa Takdir Hidup

5 Maret 2021   10:02 Diperbarui: 5 Maret 2021   10:08 160 14 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Filsafat Sungai "Lethe" Lupa Takdir Hidup
dok. pribadi

Filsafat Sungai Lethe 

Tujuan hidup adalah untuk belajar, mempertahankan, dan bereaksi secara berbeda saat pengalaman kita berkembang dan kapasitas kita berubah. Orang yang baik membangun kebaikannya dengan belajar dari kesalahannya, bukan dengan melupakan masa lalunya dan mengulangi kesalahannya. Hukuman seperti penjara harus diingat sebagai pencegah kejahatan di masa depan.

Namun, melupakan dianjurkan saat mengenang menjadi terlalu menyakitkan atau melumpuhkan. Mereka yang dalam hubungan cinta yang hancur menulis ulang narasi hubungan mereka untuk meningkatkan ego mereka dan mendamaikan hasilnya. Masyarakat modern mendorong  untuk melupakan bukti induktif untuk stereotip dan berkonsentrasi hanya pada orang yang kita temui sebagai individu.

Pada tingkat tertentu, nilai ingatan terkait dengan masalah kejahatan. Masalah kejahatan berjuang untuk menjelaskan mengapa Tuhan Yang Mahakuasa, Mahakuasa   bisa membiarkan penderitaan. Salah satu jawabannya adalah dengan menyatakan penderitaan membangun karakter menjadi kuat kokoh. Orang mungkin menjawab   membangun karakter tidak menuntut tingkat penderitaan yang dialami rata-rata orang dalam satu kehidupan. Dengan cara yang sama, melupakan mungkin berharga dalam arti dapat mengurangi penderitaan, seperti yang ditawarkan oleh sungai Lethe untuk para pahlawan dan orang yang berbudi luhur.

Sungai-sungai Hades lainnya termasuk: Acheron (sungai celaka), Cocytus (sungai ratapan), Phlegethon (sungai api), Styx (sungai   kebencian yang tak terpatahkan). ... sungai Ketidakpedulian, yang airnya tidak dapat ditampung oleh kapal; tentang ini mereka semua wajib minum dalam jumlah tertentu, dan mereka yang tidak diselamatkan oleh kebijaksanaan minum lebih dari yang diperlukan; dan setiap orang saat dia minum melupakan semua hal.

Masyarakat, sebagai mesin kemunculan, dengan mudah menentukan apa yang perlu diingat: perbuatan baik, dan pahala duniawi lainnya; perbuatan jahat, dan hukuman dunia lain mereka. Tidak ada imbalan untuk sisa bagian dari mayoritas besar yang biasa-biasa saja. Tidak mengherankan, dengan kekuatan evolusi yang bekerja, bahwa masyarakat yang berhasil adalah mereka yang mengadopsi lebih banyak alat yang bermanfaat untuk mempertahankan masyarakat itu, daripada sebaliknya.

Saya berpikir perubahan datang dari pergeseran antara menentukan nilai ingatan dari sosial, agama, ke perspektif individu. Misalnya, Anda menulis "Bukankah para pahlawan ingin mengingat prestasi keberanian dan prestasi mereka" - bukankah mungkin dari perspektif yang melihat Dewa sebagai penengah terakhir dan total dari semua yang adil dan seimbang, sebagai lebih "nyata" daripada yang kita lihat, katakanlah listrik,  memiliki hadiah yang setara dengan pekerjaan yang dilakukan dan rasa sakit (negatif ganda) yang diderita akan menjadi pertukaran yang adil untuk kenangan semacam itu? Secara sukarela melepaskan ingatan akan kebesaran seseorang   dapat dilihat sebagai kebaikan yang rendah hati dan bermoral.

Tetapi  hal  itu hanya dapat terjadi dalam masyarakat di mana ini tidak ada ambiguitas atau keraguan, karena dalam masyarakat di mana perilaku moral dapat diperdebatkan dan dapat berayun secara liar di seluruh skala dalam satu masa kehidupan, melupakan menjadi menjijikkan karena kenangan yang terdokumentasi menjadi bahan bakar perdebatan dan demikian   perbaikan moral dan sosial.

Introspeksi masyarakat seperti itu tampaknya menjadi strategi evolusi yang berhasil bagi masyarakat yang mampu menimbang / mendistribusikan / menghitung data yang mereka hasilkan. Tentu saja, tidak semua kemajuan itu baik, tetapi tampaknya lebih berhasil daripada stagnasi.

Sungai Lethe (dalam Filsafat Platon) adalah salah satu sungai Hades dikenal sebagai sungai pelupaan. Ketika Jiwa manusia sebelum turun ke bumi, maka dipersilakan memilih takdir jadi apa kelak ketika mewujudkan dalam tubuh jasmani.

  • Lalu ada jiwa memilih menjadi dokter, ada yang memilih jadi penyayi, pelukis, tukang kebon, perternak, petani, jadi romo, jadi biksu, pendakwah, dan seterusnya. Ketika semua jiwa sudah siap memilih masuk dari menjadi tubuh turun ke bumi, maka ada aturan para dewa diwajibkan minum air dari "Sungai Lethe". Dengan minum air dari "Sungai Lethe" maka semua umat manusia akan lupa pada takdirnya. 
  • Implikasinya menjadi meluas dan mendalam  minum air dari "Sungai Lethe" ("melupakan"). Ada dua bahkan lebih ketika manusia hidup didunia ini, pertama manusia suka lupa; lupa apapun, lupa doa, lupa diri, lupa orang tua, lupa guru, lupa apapun (semua manusia memiliki sifat pelupa; kedua manusia menjadi menderita sedih, menemui musibah akibat ingin gagal mengetahui/lupa pada takdir awal mereka ketika masih sebelum minum air dari "Sungai Lethe". Ketiga sungai berfungsi sebagai pembersih pikiran dan bisa positif atau negatif tergantung pada tipe jiwa yang dimiliki seseorang. 

Metafora  alam air dan laut untuk mengungkap kebenaran tentang ingatan, khususnya ingatan diaspora. Metafora air memang sudah ada sejak zaman Yunani kuno. Dalam mitologi Yunani ada dua mata air, Lethe di kiri (Melupakan) dan Mnemosyne (Mengingat) di kanan.   Minum dari sungai Lethe  berarti terjun ke dalam banjir kelupaan. Unforgetfullness = A-Letheia di sisi lain berarti kebenaran, dan seperti yang diklaim Heidegger sebagai padanan dari melupakan. Inilah mengapa bagi saya metafora memori mengambang sangat kuat. Ini mengimplikasikan baik melupakan dan mengingat, karena kedua mata air dari mitologi Yunani dibangkitkan dan sebagai kebenaran berasal dari sungai Lethe dalam cara Heidegger membuka.

Pahlawan dan orang berbudi luhur minum dari lethe dalam perjalanan mereka ke Elysium untuk dibebaskan dari kesedihan dan penderitaan di kehidupan lampau. Sedangkan jiwa biasa-biasa saja minum dari sungai Lethe sebagai hukuman sehingga mereka tidak akan tahu siapa mereka ketika mereka tiba untuk bekerja, seperti mesin, untuk selamanya di Asphodel Meadows. Apakah ini membuat melupakan menjadi hal yang baik atau buruk? Bukankah para pahlawan ingin mengingat keberanian dan prestasi mereka bahkan jika itu berarti merefleksikan luka dan kesulitan hidup mereka? Jika amnesia total bagus untuk pahlawan, mengapa itu buruk untuk jiwa biasa? Apakah para pahlawan mempertahankan keinginan bebas atau atribut lain yang memungkinkan mereka untuk dipenuhi dalam kehidupan mereka melalui dunia bawah?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN