Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat

Descartes Meditasi Pertama "Keraguan Skeptis"

28 Februari 2021   20:01 Diperbarui: 28 Februari 2021   20:29 49 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Descartes Meditasi Pertama "Keraguan Skeptis"
dokpri//

Descartes: Meditasi Pertama Keraguan Skeptis

Meditasi Pertama, dengan subjudul "Apa yang bisa di sebut keraguan," dibuka dengan Meditator yang merefleksikan jumlah kebohongan yang dia percayai selama hidupnya dan kesalahan selanjutnya dari tubuh pengetahuan yang telah dia bangun dari kebohongan ini.

Dia telah memutuskan untuk menyapu/membersihkan semua yang dia pikir dia ketahui dan untuk memulai lagi dari yayasan, membangun pengetahuannya sekali lagi di atas dasar yang lebih pasti. Dia telah duduk sendiri, di dekat api, bebas dari semua kekhawatiran sehingga dia dapat menghancurkan pendapatnya sebelumnya dengan hati-hati.

Meditator beralasan dia hanya perlu menemukan alasan untuk meragukan pendapatnya saat ini untuk mendorongnya mencari dasar yang lebih kuat untuk pengetahuannya. Daripada meragukan setiap pendapatnya secara individu, dia beralasan dia mungkin meragukan mereka semua jika dia dapat meragukan dasar dan prinsip dasar yang mendasari pendapatnya.

Segala sesuatu yang diterima Meditator sebagai yang paling benar, dia pelajari dari atau melalui indranya. Dia mengakui kadang-kadang indra dapat menipu, tetapi hanya berkaitan dengan objek yang sangat kecil atau jauh, dan pengetahuan sensorik kita secara keseluruhan cukup kokoh.

Meditator mengakui orang gila mungkin lebih tertipu, tetapi dia jelas bukan salah satu dari mereka dan tidak perlu mengkhawatirkan dirinya sendiri tentang itu.

Akan tetapi, Meditator menyadari ia sering kali diyakinkan ketika bermimpi ia merasakan objek nyata. Dia merasa yakin dia bangun dan duduk di dekat api, tetapi sering kali dia memimpikan hal semacam ini dan sepenuhnya diyakinkan olehnya.

Meskipun sensasi saat ini mungkin berupa gambar mimpi, ia menyarankan gambar mimpi pun diambil dari pengalaman bangun, seperti lukisan dalam hal itu.

Bahkan ketika seorang pelukis menciptakan makhluk imajiner, seperti putri duyung, bagian kompositnya diambil dari benda nyata wanita dan ikan, dalam kasus putri duyung. Dan bahkan ketika seorang pelukis menciptakan sesuatu yang sama sekali baru, setidaknya warna dalam lukisan itu diambil dari pengalaman nyata.

Dengan demikian, Meditator menyimpulkan, meskipun ia dapat meragukan benda-benda komposit, ia tidak dapat meragukan bagian-bagian sederhana dan universal dari mana benda-benda itu dibangun seperti bentuk, jumlah, ukuran, waktu, dll. Meskipun kita dapat meragukan penelitian yang didasarkan pada benda-benda komposit, seperti obat-obatan, astronomi, atau fisika, ia menyimpulkan kita tidak dapat meragukan studi berdasarkan hal-hal sederhana, seperti aritmatika dan geometri.

Pada perenungan lebih lanjut, Meditator menyadari bahkan hal-hal sederhana pun dapat diragukan. Tuhan Yang Mahakuasa bahkan dapat membuat konsepsi matematika kita salah. Orang mungkin berpendapat Tuhan itu sangat baik dan tidak akan menuntunnya untuk mempercayai semua hal ini secara salah.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x