Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Sosbud

Siapa Itu Achilles dan Hector?

26 Februari 2021   16:44 Diperbarui: 26 Februari 2021   18:22 127 8 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Siapa Itu Achilles dan Hector?
Dok. pribadi

Siapa itu Achilles dan Hector?

Menurut Homer's Iliad, konflik antara orang Yunani - dipimpin oleh Agamemnon, Raja Mycenae dan Trojans rajanya adalah Priam di Zaman Perunggu Akhir, dan berlangsung selama 10 tahun. Itu dimulai ketika Paris, putra Priam yang malang, menilai Aphrodite sebagai dewi paling cantik, yang karenanya dia menghadiahkannya kepada saudara ipar perempuan Agamemnon yang cantik, Helen sebagai imbalan. Bertekad untuk mendapatkan Helen kembali dan menghukum Trojans, Agamemnon dan saudaranya berbaris pasukan yang perkasa melawan Troy, dan akhirnya berhasil membuat rakyatnya bertekuk lutut.

Achilles, dalam mitologi Yunani, putra dari Peleus, raja Myrmidons, dan Nereid, atau peri laut, Thetis. Achilles adalah pejuang paling berani, paling tampan, dan terhebat dari pasukan Agamemnon dalam Perang Troya. Menurut Homer, Achilles dibesarkan oleh ibunya di Phthia dengan rekannya yang tidak terpisahkan Patroclus.

Cerita non-Homer kemudian menunjukkan Patroclus adalah saudara atau kekasih Achilles. Episode non-Homer lainnya menceritakan Thetis mencelupkan Achilles sebagai seorang anak ke dalam air Sungai Styx, yang berarti dia menjadi kebal, kecuali untuk bagian tumit yang digunakannya pepatah "tumit Achilles".

Achilles memiliki kekuatan manusia super dan memiliki hubungan dekat dengan para dewa, Achilles mungkin dianggap heroik bagi pembaca modern. Achilles memiliki semua ciri seorang pejuang yang hebat, dan memang membuktikan orang terkuat di pasukan Akhaia, tetapi kekurangan karakternya yang mendalam terus-menerus menghalangi kemampuannya untuk bertindak dengan kemuliaan dan integritas.

Dia tidak bisa mengendalikan harga dirinya atau amarah yang melonjak ketika harga dirinya terluka. Atribut ini sangat meracuni dia sehingga dia meninggalkan rekan-rekannya dan bahkan berdoa agar Trojan akan membantai mereka, semua karena dia telah diremehkan di tangan komandannya, Agamemnon. Achilles didorong terutama oleh rasa haus akan kemuliaan. Sebagian dari dirinya sangat ingin menjalani hidup yang panjang dan mudah, tetapi dia tahu nasib pribadinya memaksanya untuk memilih di antara keduanya. Pada akhirnya, Achilles rela mengorbankan segalanya agar namanya diingat.

Seperti kebanyakan karakter Homer, Achilles tidak berkembang secara signifikan selama epik. Meskipun kematian Patroclus mendorongnya untuk mencari rekonsiliasi dengan Agamemnon, itu tidak mengurangi amarahnya, tapi malah mengarahkannya ke Hector. Peristiwa tersebut tidak menjadikan Achilles sebagai karakter yang lebih musyawarah atau refleksi diri. Haus darah, murka, dan kesombongan terus menggerogotinya.

Achilles tanpa ampun menyerang lawan-lawannya, dengan berani mengambil alih sungai Xanthus, dengan tidak hormat menodai tubuh Hector, dan dengan kejam mengorbankan dua belas orang Trojan di pemakaman Patroclus. Achilles tidak mengalah dalam kebrutalan ini sampai buku terakhir dari epik, ketika Raja Priam, memohon kembalinya jenazah Hector yang dinodai, menarik memori Achilles tentang ayahnya, Peleus. Namun masih belum jelas apakah permohonan seorang ayah yang patah hati benar-benar telah mengubah Achilles, atau apakah adegan ini hanya membuktikan kapasitas Achilles untuk kesedihan dan kenalan dengan kesedihan, yang telah terbukti dalam duka intensnya terhadap Patroclus.

Sementara pada mitologi Yunani, Hektor (Hector) adalah seorang pangeran dan pahlawan terbesar Troya. Dia adalah putri dari Priamos dan Hekuba. Dia memimpin pasukan Troya melawan Pasukan Yunani dalam Perang Troya. Hector adalah prajurit terkuat di tentara Trojan. Meskipun dia bertemu tandingannya di Achilles, dia membuat kekacauan pada tentara Achaean selama periode ketidakhadiran Achilles. Dia memimpin serangan yang akhirnya menembus benteng Akhaia, dia adalah Trojan pertama dan satu-satunya yang membakar kapal Akhaia, dan membunuh Patroclus.

Namun kepemimpinannya mengandung kekurangan yang terlihat, terutama menjelang akhir epik, ketika partisipasi Patroclus pertama dan kemudian Achilles menyegarkan kembali pasukan Akhaia. Hektor menunjukkan kepengecutan tertentu ketika, dua kali, dia melarikan diri dari Great Ajax. Memang, dia memulihkan keberaniannya hanya setelah menerima penghinaan dari rekan-rekannya; pertama Glaucus dan kemudian Aeneas. Hektor sering terbawa emosi, memperlakukan Patroclus dan korban lainnya dengan kekejaman yang terburu-buru. Kemudian, tersapu oleh ledakan kepercayaan, dia dengan bodohnya memerintahkan Trojans untuk berkemah di luar tembok Troy pada malam sebelum Achilles kembali bertempur, sehingga menyebabkan kejatuhan penting keesokan harinya.

Tetapi meskipun Hector mungkin terbukti terlalu impulsif dan kurang bijaksana, dia tidak tampil sombong, seperti yang dilakukan Agamemnon. Selain itu, fakta Hector berkelahi di tanah airnya, tidak seperti komandan Akhaia lainnya, memungkinkan Homer untuk mengembangkannya sebagai pria yang lembut dan berorientasi pada keluarga. Hector menunjukkan cinta yang dalam dan tulus untuk istri dan anak-anaknya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN