Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

Juru Bicara Danyang, dan Lelembut Nusantara

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Pemikiran Aesthetics Kierkegaard [1813-1855]

22 Februari 2021   15:20 Diperbarui: 22 Februari 2021   15:45 54 7 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pemikiran Aesthetics Kierkegaard [1813-1855]
dokpri/2021

Pemikiran Aesthetics  Kierkegaard 1813-1855

Tulisan ini berhubungan dengan Pemikiran Soren Kierkegaard [1813-1855] pada tema "Ketakutan dan Gemetar"  berpusat pada kisah alkitabiah tentang Abraham. Abraham, tanpa anak setelah 80 tahun, berdoa untuk seorang putra. Tuhan mengabulkan keinginannya, dan Abraham memiliki Ishak. Tiga puluh tahun kemudian, Tuhan memerintahkan Abraham untuk membunuh putranya. 

Abraham bersiap untuk membunuh Ishak, tetapi pada detik terakhir Tuhan menyelamatkan Ishak dan mengijinkan Abraham untuk mengorbankan seekor domba jantan sebagai gantinya.  Ketakutan dan Gemetarmencakup empat cerita ulang yang berbeda, masing-masing dengan sudut pandang yang sedikit berbeda. 

Dalam versi pertama, Abraham memutuskan untuk membunuh Ishak sesuai dengan kehendak Tuhan. Abraham meyakinkan Ishak   dia melakukannya dengan keinginannya sendiri, bukan oleh Tuhan. Ini bohong, tapi Abraham berkata pada dirinya sendiri   dia lebih suka Ishak kehilangan kepercayaan pada ayahnya daripada kehilangan iman pada Tuhan. 

Dalam versi kedua, Abraham mengorbankan seekor domba jantan sebagai ganti Ishak. Meskipun Tuhan menyelamatkan Ishak, iman Abraham terguncang karena Tuhan memintanya untuk membunuh Ishak.

Dalam versi ketiga, Abraham memutuskan untuk tidak membunuh Ishak dan kemudian berdoa kepada Tuhan untuk mengampuninya karena telah memikirkan untuk mengorbankan putranya sejak awal. 

Dalam versi keempat, Abraham tidak bisa melanjutkan dengan membunuh Ishak. Ishak mulai mempertanyakan imannya sendiri karena penolakan Abraham untuk melakukan apa yang diperintahkan Tuhan.

Ketakutan dan Gemetar, Kierkegaard memeriksa empat penceritaan kembali kisah Abraham, dengan fokus pada agama dan etika. Kierkegaard mengklaim   pembunuhan Ishak secara etis salah tetapi secara agama benar. Kierkegaard juga menggunakan penceritaan kembali kisah Abraham untuk membedakan antara iman dan pengunduran diri. 

Abraham bisa saja mengundurkan diri untuk membunuh Ishak hanya karena Tuhan menyuruhnya melakukannya dan karena dia tahu   Tuhan selalu benar. Namun, Kierkegaard mengklaim Abraham tidak bertindak karena pasrah   Tuhan harus selalu ditaati tetapi karena iman   Tuhan tidak akan melakukan sesuatu yang secara etis salah. Abraham tahu   membunuh Ishak secara etika salah, tetapi dia yakin   Tuhan akan mengampuni putranya. 

Abraham memutuskan untuk melakukan sesuatu yang salah secara etis karena percaya pada niat baik Tuhan adalah benar secara agama. Kierkegaard mengklaim   ketegangan antara etika dan agama menyebabkan kecemasan Abraham.

Kierkegaard berpendapat   penceritaan kembali kisah Abraham menunjukkan pentingnya "penangguhan teleologis dari etika". Teleologis berarti "sehubungan dengan akhir". Jika Anda lapar dan Anda makan sesuatu dengan tujuan tidak lagi lapar, maka Anda membuat keputusan teleologis: Anda bertindak, dengan makan, untuk mencapai akhir dari tidak lagi lapar. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x