Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo. CIFM
Prof. Dr. Apollo. CIFM Mohon Tunggu... Seniman - Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Aspek Moral dan Proses Pendidikan

31 Januari 2021   19:34 Diperbarui: 31 Januari 2021   19:46 153 6 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Aspek Moral dan Proses Pendidikan/dokpri

Aspek Moral dan Proses Pendidikan

Sesuai dengan system Pendidikan Nasional Menurut UU No. 20 Tahun 2003 bahwa Pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta keterampilan yang diperlukan dirinya, masyarakat, bangsa dan negara.

Maka letak pendidikan itu bukan hanya aspek kemampun rekognisi, atau daya nalar, tetapi mempraktikkan apa yang diketahui tersebut dalam tindakan  atau praktik moral (habitus). [" Maka problem pendidikan adalah "mengatasi jarak antara "mengetahui kebaikan dengan melakukan kebaikan"].

Sejauh ini  dan hasil yang membentuk perilaku seperti apa "apa". Tetapi tingkah laku memiliki metode dan semangat tertentu "caranya". Perilaku dapat dilihat sebagai pengungkapan sikap dan disposisi individu, serta mewujudkan hasil sosial dan memelihara tatanan sosial. Pertimbangan perilaku sebagai mode kinerja individu, perbuatan pribadi, membawa kita dari sisi sosial ke sisi psikologis moral.

Pertama-tama, semua perilaku muncul pada akhirnya dan secara radikal keluar dari naluri dan dorongan asli. Kita harus tahu apa naluri dan dorongan ini, dan apa itu pada setiap tahap perkembangan anak tertentu, untuk mengetahui apa yang menarik dan apa yang harus dibangun. 

Mengabaikan prinsip ini dapat memberikan peniruan mekanis terhadap perilaku moral, tetapi peniruan tersebut akan bersifat etis mati, karena ia eksternal dan pusatnya di luar, bukan di dalam, individu. Kita harus mempelajari anak itu, dengan kata lain, untuk mendapatkan indikasi kita, gejala kita, saran kita.

Tindakan anak yang kurang lebih spontan tidak boleh dianggap sebagai pengaturan bentuk moral yang harus disesuaikan dengan upaya pendidik ini hanya akan mengakibatkan memanjakan anak; tetapi itu adalah gejala yang perlu diinterpretasikan: rangsangan yang perlu ditanggapi secara terarah; materi yang, bagaimanapun bentuknya, merupakan satu-satunya unsur pokok dari perilaku dan karakter moral masa depan.

Kemudian, kedua, prinsip etika kita perlu dinyatakan dalam istilah psikologis karena anak membekali kita dengan satu-satunya alat atau alat untuk mewujudkan cita-cita moral. Pokok bahasan kurikulum, betapa pun pentingnya, betapa pun dipilihnya dengan bijaksana, kosong dari konten moral yang konklusif sampai dibuat menjadi istilah kegiatan, kebiasaan, dan keinginan individu itu sendiri. Kita harus mengetahui sebelumnya apa arti sejarah, geografi, dan matematika dalam istilah psikologis, yaitu, sebagai mode pengalaman pribadi kita bisa mengeluarkan potensi moral mereka dari mereka.

Sisi psikologis pendidikan merangkum dirinya sendiri, tentu saja, dalam pertimbangan karakter. Merupakan hal yang lumrah untuk mengatakan  pengembangan karakter adalah akhir dari semua tugas sekolah. Kesulitannya terletak pada eksekusi gagasan. Dan kesulitan yang mendasari pelaksanaan ini adalah kurangnya konsepsi yang jelas tentang apa arti karakter.

Ini mungkin pernyataan yang ekstrim. Jika demikian, idenya dapat disampaikan dengan mengatakan  kita umumnya memahami karakter hanya dalam kaitannya dengan hasil; kita tidak memiliki konsepsi yang jelas dalam istilah psikologis   yaitu, sebagai proses, bekerja atau dinamis. Kita tahu apa arti karakter dalam kaitannya dengan tindakan yang berasal darinya, tetapi kita belum memiliki konsepsi yang pasti tentangnya di sisi dalamnya, sebagai sistem tenaga kerja.

(1) Efisiensi dalam pelaksanaan, atau tindakan nyata, merupakan salah satu unsur penting dari karakter. Dalam buku dan kuliah moral kita, kita mungkin menekankan pada niat baik, dll. Tetapi kita tahu secara praktis  jenis karakter yang ingin kita bangun melalui pendidikan kita adalah karakter yang tidak hanya memiliki niat baik, tetapi itu bersikeras untuk melaksanakannya. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Edukasi Selengkapnya
Lihat Edukasi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan