Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apakah Ada Paradoks antara Kalimat dengan Pikiran?

29 Januari 2021   12:10 Diperbarui: 29 Januari 2021   12:12 198 15 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Apakah Ada Paradoks antara Kalimat dengan Pikiran?
Apakah Ada Paradoks antara Kalimat dengan Pikiran? (Dokpri)

Apakah Ada Paradoks antara Kalimat dengan Pikiran?

'Alam bawah sadar terstruktur dalam bahasa.' 'Ketika Sigmund Freud mencoba menguraikan apa yang pada awalnya hanya diartikulasikan secara metaforis, bahwa jouissance [Lacan menganggap adalah phallic, artinya tidak berhubungan dengan "Yang Lain"] mengarah pada penurunan ambang yang diperlukan untuk pemeliharaan kehidupan, ambang batas yang oleh prinsip kesenangan itu sendiri didefinisikan sebagai yang paling kecil, yaitu, yang paling elevasi, tegangan terendah yang diperlukan untuk pemeliharaan makna.

Tetapi mungkin  untuk jatuh di bawahnya, dan di sanalah rasa sakit dimulai dan hanya bisa menyebar. Akhirnya, Freud memberi tahu kita, gerakan ini cenderung menuju kematian. 'Penderitaan, oleh karena itu, adalah istilah perantara antara kecerdasan dan keinginan, karena setelah penderitaan diatasi, dan berdasarkan waktu kesedihan, keinginan itu terbentuk.'

Jacques Marie Emile Lacan melalaui  studi tentang Hegel, dan dalam dialog dengan kategori Heideggerian yang mengambil Heraclitus, Lacan mengartikulasikan teori subjek bawah sadar, menghubungkan cogito Cartesian dengan ketidaksadaran Freudian dari jaringan konseptual yang membangun bidang epistemologis Psikoanalisis, di ambang Filsafat. Dua setengah ribu tahun studi tentang kesadaran   oleh Lacan, dengan penuh perhatian, untuk mencari operasi yang menghasilkan "fenomena jiwa manusia". 

Melalui Kojve, Lacan memahami hubungan antara Hegel dan bacaannya tentang Freud: fokusnya adalah pada hasrat dan dialektika antara tuan dan budak dalam perjuangan untuk mendapatkan pengakuan. Tentu saja, Lacan telah melihat lebih dari cukup hal itu di institusi psikoanalitik. Selain itu, terbuka kemungkinan untuk memikirkan praktik psikoanalitik secara dialektis, daripada berfokus pada insting yang harus dikuasai oleh sang Ego. Dengan nada yang sama, Lacan menganggap teologi Katolik Roma jauh lebih menarik daripada neurobiologi, karena bapa gereja telah mempelajari hasrat selama berabad-abad. Dengan inisiatif ini, Lacan berharap untuk memindahkan psikoanalisis melampaui batas medisnya dan mengenalkannya dalam gerakan intelektual yang lebih besar di Eropa.

Lacan membahas masalah fundamental Freud. Mempelajari Freud diakhiri dengan setidaknya tiga pertanyaan utama. Bagi Freud awal, trauma sangat penting - tetapi sulit untuk memahami bagaimana trauma, yang berasal dari Yang Lain, menemukan prasasti di Alam Bawah Sadar. Kesulitan yang sama menyangkut keinginan: semua masalah yang menyangkut keinginan kita disebabkan oleh larangan oleh Yang Lain - tetapi mencabut larangan ini tidak memberi kita hasil yang diharapkan; justru sebaliknya, dan karenanya gagasan analisis menjadi tak berkesudahan.

 Akhirnya, perawatan psikoanalitik berarti pasien menjadi sadar akan sejumlah hal - tetapi itu adalah hubungan transferensial dengan analis yang membuat ini (im) mungkin. Ketiga masalah ini dapat diringkas dalam satu pertanyaan :ketidaksadaran siapa yang sedang dibicarakan?

Jacques Marie Emile Lacan dari kompleks Oedipus triangulasi (ibu-anak ayah) menggabungkan teori Freud dengan linguistik struktural, yang dikembangkan khususnya dari teori Saussure, Levi-Strauss, dan Jakobson. Maka Skenario konstruksi Lacanian mematuhi persyaratan rekonstruksi pasca-perang dan, terutama yang berkaitan dengan Psikoanalisis, mengembalikan pembacaan Freud, kemudian dilahap oleh idealisme psikologi adaptif Amerika, yang mengambil bentuk Psikologi Diri. Pertama-tama, teorinya tentang Alam Bawah Sadar. Kedua, konsep subjek. Ketiga, gagasan bahwa ada kekurangan yang ditentukan secara struktural.

Jika Freud: "Alam Bawah Sadar terstruktur sebagai bahasa, dan subjek sebagai efek bahasa.  Maka Jacques  Lacan mengandalkan linguistik struktural Ferdinand de Saussure dan ajaran Levi-Strauss pada jaringan simbolik yang membentuk budaya dan kekerabatan. Karena itu, menguraikan  seluruh karyanya: "Ketidaksadaran terstruktur sebagai bahasa".

Freud: "Alam Bawah Sadar terstruktur sebagai bahasa. Proses pemikiran bawah sadar turun ke mekanisme linguistik yang diatur oleh aturan yang melekat, atau bahkan hukum, seperti yang disebut Lacan. Dia menekankan fakta   tidak boleh tergoda oleh arti kata-kata, justru sebaliknya. Aspek material dari penanda itulah yang muncul secara mencolok dalam penentuan linguistik ini. Justru aspek inilah yang menjelaskan mengapa pergaulan bebas tidak gratis sama sekali, dan bagaimana gejala ditentukan.

Jacques Lacan menonjol dan, dipandu oleh apa yang semakin terbukti, kita dapat memberinya atribusi untuk menciptakan elemen yang paling tepat sebagai paradigma pertanyaan tentang manusia, di awal abad ini. Freud menandai transisi dari abad ke-19 ke abad ke-20, yang mengungkapkan logika ketidaksadaran pada manusia. Lacan   memberi makna pada wahyu ini, mendemonstrasikan logikanya dan menyimpulkan, dari bacaan yang ketat yang menjadikan Freud, subjek sebagai efek bahasa.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x