Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (D)
Prof. Dr. Apollo (D) Mohon Tunggu... ***

*

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Filsafat Derrida tentang Waktu dan Fenomenologi

5 Mei 2020   15:27 Diperbarui: 5 Mei 2020   16:17 195 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Filsafat Derrida tentang Waktu dan Fenomenologi
Filsafat Derrida_ dokpri

Jacques Derrida, (lahir 15 Juli 1930,  Aljazair  wafat 8 Oktober 2004, Prancis), filsuf Prancis yang kritiknya terhadap filsafat Barat dan analisis tentang sifat bahasa, tulisan, dan maknanya sangat kontroversial namun sangat luar biasa berpengaruh di banyak dunia intelektual pada akhir abad ke-20.

Derrida paling terkenal sebagai eksponen utama dari dekonstruksi , sebuah istilah yang ia ciptakan untuk pemeriksaan kritis terhadap perbedaan konseptual yang mendasar, atau "oposisi," yang melekat dalam filsafat Barat sejak zaman Yunani kuno.

Oposisi ini secara karakteristik "biner" dan "hierarkis," yang melibatkan sepasang istilah di mana satu anggota dari pasangan diasumsikan sebagai primer atau fundamental lebih bernilai, yang lain sekunder atau teralienasi, atau terpinggirkan.

Tulisan ini memabahas Filsafat Waktu dan Fenomenologi menjadi subjek diskusi filosofis sejak jaman dahulu. Dalam filsafat modern, konsep Newton tentang ruang absolut dan waktu absolut menjadi sasaran kritik oleh para empiris seperti Berkeley dan Hume, menyiapkan landasan bagi Einstein dan gagasan di balik teori relativitasnya.

Fenomenologi dan Masalah Waktu adalah tentang serangkaian radikalisasi teori transendental Husserl, yaitu Heidegger, Merleau-Ponty, dan Derrida;

Husserl, dalam On the Phenomenology of Consciousness of Internal Time (1893-1917) dan dalam The Idea of Phenomenology (1907), Husserl meninggalkan model dualistik dari Investigasi Logika dan menyajikan teori baru tentang intensionalitas.

Ketegangan meningkat dengan   pertanyaan waktu diajukan, dan memang demikian, sebagai pertanyaan fenomenologi yang paling penting, pembubaran kesadaran yang membentuk waktu menjadi matinya seluruh upaya pemahaman fenomenologis.

Dalam artikel ini, membahas konsep Waktu dan Fenomenologi, dengan referensi Jacques Derrida. Sartre menyajikan gagasan fenomenologis tentang ruang sebagai ketiadaan, dan saya berpendapat bahwa gagasan ini berhubungan erat dengan pandangan Einstein, dan dapat diperluas untuk memasukkan gagasan tentang waktu, dan karenanya tentang ruang-waktu.

Waktu dan Fenomenologi  tampaknya abstrak, merujuk pada kritik Derrida terhadap pandangan Edmund Husserl tentang intuisi vs abstraksi, menyimpulkan bahwa “abstraksi” semacam ini merupakan konsekuensi yang tidak dapat dihindari dari memiliki bahasa. Dengan demikian, konsep ruang-waktu dapat diintegrasikan ke dalam posisi fenomenologis.

Derrida telah memiliki hubungan yang panjang dan rumit dengan fenomenologi untuk seluruh kariernya, termasuk hubungan yang ambigu dengan Husserl dan Heidegger, dan sesuatu yang lebih dekat dengan kesetiaan yang berkelanjutan dengan Levinas.

Ada dua aspek utama dari pemikiran Derrida mengenai fenomenologi tetap jelas. Pertama, ia berpikir  penekanan fenomenologis pada kesegaran pengalaman adalah ilusi transendental baru, dan kedua, berpendapat  terlepas dari niat terbaiknya, fenomenologi tidak dapat menjadi apa pun selain metafisika

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x