Mohon tunggu...
Filsafat Pilihan

Hans-Georg Gadamer [2]

14 Maret 2020   23:23 Diperbarui: 14 Maret 2020   23:19 20 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Hans-Georg Gadamer [2]
Hans-Georg Gadamer [2]

Hans-Georg Gadamer [2]

Manusia kemudian dilahirkan tanpa pengalaman. Hanya dalam perjalanan hidupnya dia "mengerti". Dengan memahami dunia, "makna" keberadaan dibuka, baik milik seseorang maupun keberadaan orang lain. Hans-Georg Gadamer membahas hubungan antara pemahaman sebelumnya dan pemahaman. "Memahami" dipahami sebagai cara eksistensi manusia itu sendiri. Pemahaman harus selalu memiliki pemahaman sebelumnya tentang apa yang menjadi objek pemahaman. 

Menurut konsep ini  pengalaman kebenaran tidak hanya mungkin melalui perjumpaan dengan teks, tetapi juga melalui "sejarah" teks. Hans-Georg Gadame perbedaan hermeneutik sebagai berikut:  Apa yang harus dipahami pada awalnya adalah alien. Pertama-tama harus "disesuaikan" dalam tindakan pemahaman. Perlu dicatat bahwa topik yang akrab tidak memerlukan pemahaman. Ini adalah kasus dengan percakapan tentang cuaca, karena perbedaannya adalah nol. Demikian kalimat yang diucapkan dalam bahasa yang tidak dapat dipahami tidak perlu dipahami. Perbedaannya terlalu besar di sini. Di ruang "antara keanehan dan keakraban  adalah tempat nyata hermeneutika."

Untuk mendekati rancangan Hans-Georg Gadamer tentang dialektika hermeneutik, ada baiknya untuk melihat kritiknya terhadap pemahaman Hegel tentang dialektika. Dia menulis bahwa dialektika Hegel adalah "monolog pemikiran", "yang ingin melakukan apa yang secara bertahap matang dalam setiap percakapan nyata.   

Percakapan inilah yang memiliki tempat penting dalam konsepsi baru Hans-Georg Gadamer tentang dialektika hermeneutik. Setiap percakapan yang benar tergantung pada struktur pertanyaan dan jawaban. Ketergantungan dialektis inilah yang memungkinkan pemikiran dialogis dan juga pemahaman umum dialogis.

Berikut ini, konsepsi baru Hans-Georg Gadamer tentang hermeneutika dialektik akan dibahas secara lebih rinci. Untuk tujuan ini, gagasan pengalaman hermeneutik pertama kali dijelaskan, yang sangat terkait dengan dialektika tanya jawab.

 Dari sini, sebuah alasan untuk keutamaan hermeneutik dari pertanyaan diturunkan, yang memiliki asal dalam dialektika Platonis. Kondisi dan batasan untuk mengajukan pertanyaan akan dibahas kemudian, sebelum menjelaskan secara lebih terperinci apa yang dapat dipahami oleh seni dialektika.

Karena dialektika tanya jawab sangat terkait dengan gagasan pengalaman hermeneutik, ini akan dibahas secara lebih rinci di bawah ini. Gadamer menggambarkan proses pengalaman hermeneutik sebagai "negatif". Namun, negatif dalam pemahaman Hans-Georg Gadamer  tidak berarti bahwa pengalaman itu sendiri tidak berguna atau buruk. Sebaliknya, ia merujuk pada fakta generalisasi yang terus menerus salah yang disangkal oleh pengalaman, seolah-olah, dilambangkan untuk hal-hal khas yang dimiliki"   baginya pada saat yang sama ini berarti bahwa hanya pengalaman yang menggoncangkan pemahaman kita sebelumnya dengan menyanggahnya, adalah nyata Adalah pengalaman yang kami "buat". Dengan demikian, jika pengalaman memenuhi harapan kita, pengalaman dalam arti sebenarnya tidak bisa lagi dibicarakan.

Hubungan dengan konsep "prasangka" Hans-Georg Gadamer dapat dilihat di sini. Hans-Georg Gadamer a tidak memahami ini secara negatif, misalnya dalam Pencerahan, tetapi lebih mengevaluasinya sebagai kondisi pemahaman yang produktif.   Menurut Hans-Georg Gadamer, manusia hanya dapat menilai dari kemampuan individualnya untuk memahami "pra-penilaian" yang disusun sebelumnya melalui sejarah kehidupan dan sejarah pendidikannya dan dengan demikian memiliki harapan tertentu. Dia kemudian dapat menerapkan ini pada "baru untuk dipahami", mempertanyakannya dan biasanya memperbaikinya demi pengalaman yang baru diperoleh. Dalam pengertian ini, prasangka penting bagi Hans-Georg Gadamer untuk memungkinkan pemahaman.

Sehubungan dengan apa yang telah dikatakan sebelumnya, ini berarti   dapat memiliki pengalaman nyata dengan objek "jika  memperoleh pengetahuan yang lebih baik tentang hal itu tidak hanya tentang itu, tetapi tentang apa yang dipikirkan tahu sebelumnya, yaitu, tentang hal yang umum" .   Pada saat yang sama, manusia menjadi lebih jelas tentang objek yang harus dipahami, tetapi tentang pemahaman diri sendiri dan ketergantungannya pada pengalaman sebelumnya dan dengan demikian   sejarah dampaknya. Negasi ini membuat jenis pengalaman ini "dialektis" untuk Hans-Georg Gadamer.   

"Pengalaman nyata" seperti itu membuka cakrawala baru di mana orang dapat memiliki pengalaman baru. Dengan demikian "kebenaran pengalaman   selalu berisi referensi ke pengalaman baru".  

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x