Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Seorang Kantian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Filsafat Seni: Musik dan Puisi [1]

27 Februari 2020   16:53 Diperbarui: 27 Februari 2020   16:53 27 1 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Filsafat Seni: Musik dan Puisi [1]
Filsafat Seni: Musik dan Puisi [1] | Dok. pribadi

Puisi dan lirik lagu yang baik membantu mengubah bentuk dan pentingnya alam semesta, membantu memperluas pengetahuan semua orang tentang dirinya dan dunia di sekitarnya;

Puisi adalah cara lain untuk menggunakan bahasa Mungkin dalam beberapa permulaan hipotetis hal itu adalah satu-satunya cara menggunakan bahasa atau hanya bahasa   prosa menjadi turunan dan saingan yang lebih muda. Baik puisi maupun bahasa dianggap sebagai milik mode ritual di masyarakat pertanian awal; dan puisi khususnya, telah diklaim, pada mulanya muncul dalam bentuk mantra magis dibacakan untuk memastikan  yang baik.

Apa pun kebenaran hipotesis ini, itu mengaburkan perbedaan yang bermanfaat: pada saat mulai ada kelas objek yang terpisah yang disebut puisi, dapat dikenali sebagai itu, objek-objek ini tidak lagi dianggap sebagai properti penanam ubi yang mungkin, dan sihir semacam itu. karena mereka dapat dianggap telah pensiun untuk melakukan bisnisnya pada semangat manusia dan tidak secara langsung pada dunia alami di luar.

Kata Rhapsode disebut rhapsodist, rhapsoidos Yunani, rhapsodes jamak atau rhapsoidoi,  seorang penyanyi di Yunani kuno. Yang pertama terkait kata dengan staf (rhabdo) di mana penyanyi bersandar selama penampilannya. Dalam pandangan itu, rhapsode adalah "penyanyi dengan staf." Yang kedua menghubungkan kata itu dengan tindakan puitis menjahit (rhaptein) puisi (oide). Dengan demikian, rhapsode adalah "penjahit lagu." Sarjana modern lebih menyukai etimologi kedua, yang dibuktikan dalam sebuah fragmen Hesiod (abad ke-7 SMa) dan dalam Nemean ode 2 Pindar. Kedua bagian ini menggunakan kata rhaptein untuk menggambarkan tindakan komposisi puitis. Kata benda rhapsoidosis pertama kali ditemukan pada prasasti abad ke-5 SM dan sumber-sumber sastra, termasuk Herodotus (Sejarah,  Buku V, bagian 67) dan Sophocles ( Oedipus Tyrannus].

Pendapat umum   rhapsodes secara eksklusif adalah pelafalan dari komposisi orang lain, yang mereka simpan di memori. Dalam tradisi lisan puisi epik, mereka mewakili tahap yang mengikuti aoidoi,  atau bard, yang menciptakan puisi tentang subjek epik tradisional setiap kali mereka tampil. Namun, kesaksian kuno tidak mengizinkan perbedaan yang jelas dan aman seperti itu, setidaknya sampai abad ke-6 SM.  Prasasti menunjukkan bahwa rhapsode terus tampil hingga abad ke-3.

Penampilan rhapsode dapat diiringi secara musikal oleh bunyi kecapi atau aulos (alat musik tiup dengan buluh ganda), atau bisa dengan mudah dinyatakan. Perbendaharaan rhapsode tidak hanya mencakup Homer tetapi juga penyair kuno lainnya   misalnya, Hesiod, Archilochus,  Simonides,  Mimnermus,  Phocylides, dan bahkan filsuf-penyair Empedocles.  Setelah membacakan puisi atau bagian dari puisi yang lebih panjang, rhapsode akan mengomentari mereka.

Pada suatu waktu di abad ke-6 dan ke-5 SM, pertunjukan rhapsodic menjadi bagian karakteristik dari festival Panathenaic di Athena. Gambar yang hidup dan instruktif tentang aktivitas rapsaps di Zaman Klasik ditemukan di Platon dan tema Ion,  yang mengambil namanya dari rhapsode terkenal yang dengannya Socrates membahas seni puisi. Dari dialog Platon muncul potret karakter yang sangat dramatis dan aksi spektakuler dari pelafalan rapsaps. Keberhasilan pembacaan rhapsode dan ukuran biayanya, yang bisa agak besar, bergantung pada efektivitasnya dalam menggerakkan pendengarnya.

Puisi atau lirik music itu sendiri semacam wacana persuasif atau retorika. Tidaklah mengejutkan untuk membaca bahwa Socrates mendakwa rhapsode dengan alasan bahwa pidato mereka berlangsung "tanpa pertanyaan dan penjelasan" dan "diberikan hanya untuk menghasilkan keyakinan"

Puisi, literatur yang membangkitkan imajinatif terkonsentrasi kesadaran akan pengalaman atau respons emosional tertentu melalui bahasa yang dipilih dan diatur untuk maknanya,  bunyi, dan ritme  tertentu;

Puisi adalah subjek yang luas, setua sejarah dan lebih tua, hadir di mana pun agama hadir, mungkin  di bawah beberapa definisi   bentuk dasar dari bahasa itu sendiri. Artikel ini hanya bermaksud menggambarkan secara umum tentang sifat-sifat tertentu dari puisi dan pemikiran puitis yang dianggap dalam beberapa mode pikiran yang independen. Secara alami, tidak setiap tradisi atau setiap variasi lokal atau individu dapat   atau perlu   dimasukkan, tetapi artikel tersebut mengilustrasikan dengan contoh-contoh puisi yang berkisar antara sajak dan epik pembibitan.

Ada  kesulitan membahas atau ketidakmungkinan mendefinisikan puisi; Namun demikian,  yang akrab dengannya; perbedaan antara puisi dan prosa; ide bentuk dalam puisi; puisi sebagai cara berpikir; dan sedikit yang bisa dikatakan dalam prosa semangat puisi dalam jiwa manusia.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x