Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Seorang Kantian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat

Episteme Gramsci [1]

25 Februari 2020   11:39 Diperbarui: 25 Februari 2020   11:39 12 2 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Episteme Gramsci [1]
Episteme Gramsci -2018--dokpri

Episteme Gramsci [1]

Antonio Francesco Gramsci; 22 Januari 1891 - 27 April 1937) adalah seorang filsuf dan politisi komunis Italia. Dia menulis tentang teori politik,  sosiologi dan linguistik . Dia berusaha untuk melepaskan diri dari determinisme ekonomi pemikiran tradisional Marxis dan karenanya dianggap sebagai kunci neo-Marxis . [4] Ia adalah anggota pendiri dan pemimpin satu kali Partai Komunis Italia dan dipenjara oleh rezim Fasis Benito Mussolini;

Gramsci menulis lebih dari 30 buku catatan dan 3.000 halaman sejarah dan analisis selama masa penahanannya. Notebook Prison -nya dianggap sebagai kontribusi yang sangat orisinal bagi teori politik abad ke-20.   Gramsci mendapat wawasan dari berbagai sumber - tidak hanya Marxis lain tetapi juga para pemikir seperti Niccol Machiavelli,  Vilfredo Pareto,  Georges Sorel dan Benedetto Croce. Notebook tersebut mencakup berbagai topik, termasuk sejarah dan nasionalisme Italia,  Revolusi Prancis,  fasisme,  Fordisme,  masyarakat sipil,  cerita rakyat,  agama,  dan budaya populer yang tinggi.

Gramsci terkenal karena teorinya tentang hegemoni budaya,  yang menggambarkan bagaimana negara dan kelas kapitalis yang berkuasa  borjuis  menggunakan institusi budaya untuk mempertahankan kekuasaan dalam masyarakat kapitalis. Borjuis, dalam pandangan Gramsci, mengembangkan budaya hegemonik menggunakan ideologi daripada kekerasan, kekuatan ekonomi, atau paksaan. Budaya hegemonik menyebarkan nilai-nilai dan norma-norma sendiri sehingga mereka menjadi nilai-nilai " akal sehat " semua dan dengan demikian mempertahankan status quo . Oleh karena itu kekuatan hegemonik digunakan untuk mempertahankan persetujuan terhadap tatanan kapitalis, daripada kekuatan koersif yang menggunakan kekuatan untuk menjaga ketertiban. Hegemoni budaya ini diproduksi dan direproduksi oleh kelas dominan melalui institusi yang membentuk superstruktur;

Antonio Gramsci, penting untuk diingat bahwa, tidak seperti banyak pemikir masa depan yang akan dipengaruhi oleh teori hegemoni dan aspek budaya masyarakat kelasnya, ia adalah seorang sarjana dan pemimpin gerakan politik. Faktanya, mengingat bahwa tulisan-tulisan utamanya dihasilkan hanya setelah ia dipenjara oleh rezim Mussolini, kemungkinan ia akan melihat peran utamanya sebagai seorang pemimpin di Partai Komunis Italia daripada seorang sarjana Marxis sendiri. Dengan demikian, tulisan-tulisan Gramsci dan kerangka kerja analitis keseluruhan harus dipertimbangkan bukan dalam bidang berteori semata, melainkan, sebagaimana ia sendiri menggambarkan tulisan-tulisan Machiavelli, "gaya seorang pria aksi, seorang pria yang ingin mendorong aksi"  

Tulisan-tulisannya terutama menyangkut kedua pertanyaan mengapa revolusi dalam produksi sepanjang garis Marxis tidak terjadi meskipun polarisasi kelas meningkat dan pertanyaan yang lebih kritis tentang apa, mengingat ini, harus menjadi tindakan untuk gerakan politik Marxis. Dalam fokus ini, taktik politik   dan ideologi yang mendasari taktik ini  Gramsci membangun lebih banyak alat untuk analisis seputar pertanyaan yang oleh para pemikir seperti Rosa Luxemburg baru mulai menyiratkan dalam tulisan mereka.

Tulisan-tulisan Gramsci dan kerangka kerja analitis keseluruhan harus dipertimbangkan bukan dalam bidang berteori semata, melainkan, sebagaimana ia sendiri menggambarkan tulisan Machiavelli, "gaya seorang pria aksi, seorang pria yang ingin mendorong aksi."

Yaitu, interpretasi dan analisis Gramsci tentang "hegemoni," mekanisme, penyebab dan konsekuensinya bagi kaum Kiri, pada dasarnya merupakan upaya untuk bergulat dengan bagaimana budaya dan "akal sehat zaman" (Miliband, 1990) tumbuh dari masyarakat kelas dan memaksakan struktur ontologis mereka bahkan pada mereka yang kepentingannya secara fundamental bertentangan. Mengingat eksistensi yang berkelanjutan dan pendalaman perpecahan kelas di dunia abad ke-21, pemahaman tentang karya Gramsci mungkin bahkan lebih merupakan proyek kritis bagi kaum Kiri sekarang daripada saat pertama kali ditulis.

Medan di mana pertempuran politik dilakukan mungkin telah bergeser dalam banyak cara, tidak sedikit yang menjadi pengaruh gerakan kontra-hegemonik di luar perjuangan kelas tradisional, tetapi banyak dari sistem operasi baik dominasi maupun perlawanan tetap sama. Dalam pertama menguraikan interpretasi pemikiran Gramsci tentang masalah hegemoni sehubungan dengan praksis politik, dan kemudian menyelidiki kasus Yunani dalam realitas pasca-2008, makalah ini akan berusaha untuk menunjukkan bahwa kegagalan partai Syriza untuk menentang UE- Penghematan yang diberlakukan dapat sebagai contoh hegemoni yang menegaskan kembali dirinya sendiri atas proyek Kiri. 

Dilihat dengan cara ini, pengalaman Yunani mengandung pelajaran penting tentang perlunya kekuatan Kiri membangun hegemoni baru untuk menggantikan wacana neoliberal yang dominan saat ini.

Meskipun istilah "hegemoni" sering digunakan dalam diskusi politik dari semua jenis, penting untuk memahami pengertian di mana Gramsci menggunakan istilah itu untuk mengetahui mengapa itu sangat sentral dalam pemikirannya. Dalam pengertian dasar, hegemoni adalah posisi dominasi kelas tertentu atas seluruh masyarakat pada saat tertentu. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x