Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo. CIFM
Prof. Dr. Apollo. CIFM Mohon Tunggu... Seniman - Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Pendidikan Model Mimesis [1]

22 Februari 2020   23:58 Diperbarui: 22 Februari 2020   23:54 402 4 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Pendidikan Model Mimesis [1]
Pendidikan Model Mimesis [1]

Mimesis adalah salah satu konsep tertua dan paling mendasar dalam estetika Barat. Buku ini menawarkan pengobatan baru, pencarian sejarah panjangnya di pusat teori seni representasional: di atas segalanya, dalam tulisan Platon dan Aristotle  yang sangat berpengaruh, tetapi  dalam filsafat dan kritik Yunani-Romawi kemudian, dan kemudian di banyak bidang kontroversi estetika dari Renaissance ke abad kedua puluh. 

Menggabungkan beasiswa klasik, analisis filosofis, dan sejarah ide  dan mulai dari diskusi puisi, lukisan, dan musik menunjukkan dengan banyak detail bagaimana mimesis, pada semua tahap evolusinya, telah menjadi variabel yang lebih kompleks, variabel konsep daripada terjemahan konvensional "imitasi" sekarang dapat menyampaikan.

Jauh dari menyediakan model representasi artistik yang statis, mimesis telah menghasilkan banyak model seni yang berbeda, mencakup spektrum posisi dari realisme ke idealisme. 

Di bawah pengaruh paradigma Platonis dan Aristotelian, mimesis telah menjadi pokok perdebatan antara para pendukung apa yang Halliwell sebut sebagai teori-teori representasi "yang mencerminkan dunia" dan "simulasi dunia" dalam seni visual dan musico-puitis. 

Perdebatan ini bukan hanya tentang hubungan yang penuh antara seni dan realitas tetapi  psikologi dan etika tentang bagaimana kita mengalami dan dipengaruhi oleh seni mimesis.

Bergerak secara ahli antara tradisi kuno dan modern, Halliwell berpendapat  sejarah mimesis bergantung pada masalah yang terus menjadi perhatian mendesak bagi estetika kontemporer.

Johann Gottfried Herder (1744-1803)   menghasilkan beberapa karya paling penting dan orisinal dalam sejarah teori estetika. Seorang siswa Kant,  menghabiskan sebagian besar hidupnya berjuang untuk mendamaikan kutub-kutub yang berlawanan dari Pencerahan yang diwakili oleh para mentor awalnya. Ide-idenya memengaruhi Hegel, Schleiermacher, Nietzsche, Dilthey, JS Mill, dan Goethe.

Pada tulisan penting Herder tentang estetika, termasuk bagian utama dari salah satu karya utamanya yang tidak diterjemahkan, Kritische Walder (Hutan Kritis). 

Catatan, esai, dan risalah ini, yang sebagian besar muncul di sini dalam bahasa Inggris untuk pertama kalinya, menunjukkan pemikir istimewa ini berakar dalam pada kontroversi zamannya dan menunjukkan jalan menuju perkembangan estetika di masa depan. 

Dipilih untuk mencerminkan tingkat dan keragaman perhatian Herder, teks-teks tersebut mencakup topik-topik seperti psikologi dan fisiologi persepsi estetika, klasifikasi seni, rasa, Shakespeare, tradisi klasik, dan hubungan antara seni dan moralitas.

Beberapa pemikir telah merefleksikan secara sangat sensitif dan produktif pada dimensi budaya, sejarah, antropologis, etis, dan teologis dari seni dan proses kreatif. Dengan buku ini, pentingnya estetika bagi evolusi dan tekstur pemikiran Herder sendiri, serta kontribusinya yang mendalam pada disiplin itu, sepenuhnya terlihat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan