Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Penggawa Dilthey Penemu Ilmu Cara Memahami [23]

15 Februari 2020   21:31 Diperbarui: 15 Februari 2020   23:01 47 2 1 Mohon Tunggu...

Punggawa Dilthey dan Penemu Ilmu Cara Memahami  23

Wilhelm Dilthey pada tema Kebutuhan akan landasan epistemologis untuk ilmu-ilmu individual dari pikiran; semua utas pertimbangan sebelumnya menyatu dalam wawasan berikut. Pengakuan realitas-sosial-historis terjadi dalam ilmu individu dari pikiran.

Tetapi ini membutuhkan kesadaran akan hubungan antara kebenaran mereka dengan kenyataan, sebagian isi darinya, serta kebenaran lain yang, seperti mereka, diabstraksikan dari kenyataan ini, dan hanya kesadaran semacam itu yang dapat memberikan konsep mereka kejelasan penuh dan kalimat mereka penuh. Berikan bukti.

Dari premis-premis ini, muncul tugas untuk mengembangkan landasan epistemologis humaniora, kemudian menggunakan alat yang diciptakan sedemikian rupa untuk memahami konteks batin ilmu-ilmu individu dari pikiran, batas-batas di mana dimungkinkan untuk mengenalinya, dan hubungan untuk menentukan kebenaran mereka satu sama lain.

Solusi untuk masalah ini dapat digambarkan sebagai kritik terhadap alasan historis, yaitu kemampuan manusia untuk mengenali dirinya sendiri dan masyarakat serta sejarah yang ia ciptakan.

Dasar kemanusiaan seperti itu harus, jika ingin mencapai tujuannya, berbeda dalam dua poin dari karya sebelumnya yang sejenis. Ini menghubungkan epistemologi dan logika satu sama lain dan dengan demikian mempersiapkan solusi untuk tugas yang disebut di sekolah sebagai ensiklopedia dan metodologi. Tetapi di sisi lain, ia membatasi masalahnya pada bidang humaniora .

Merancang logika sebagai metodologi adalah arah umum dari semua karya logis yang luar biasa di abad kita. Tetapi masalah metodologi mengambil bentuk khusus melalui konteks yang terjadi dalam filsafat Jerman modern. Bentuk tugas ini objektif dalam seluruh konteks filosofi kami dan harus membedakan setiap metodologi yang terjadi di antara kita dari karya Stuart Mill, Whewell atau Jevons.

Analisis kondisi kesadaran telah membubarkan kepastian langsung dari dunia luar, kebenaran objektif persepsi, dan kemudian kalimat-kalimat yang mengekspresikan sifat-sifat tata ruang serta konsep-konsep substansi dan penyebab yang mengekspresikan sifat nyata, dan itu sebagian dipakai, sebagian dikonfirmasi oleh hasil fisika dan fisiologi: ini adalah bagaimana tugas muncul mengisi ilmu individu dengan kesadaran kritis ini.

Persyaratan untuk bukti di mana ilmu-ilmu positif di masa lalu bertepatan dengan logika formal pada masa itu dipenuhi dengan menempatkan fakta dan proposisi yang tampaknya segera pasti dalam kesadaran di bawah hukum pemikiran diskursif.

Namun sekarang, dari sudut pandang kritis, persyaratan yang berbeda harus ditempatkan pada desain konteks pemikiran yang jelas sadar akan keamanannya dalam ilmu-ilmu individual.

Dari sini muncul untuk logika tugas mengembangkan persyaratan ini, sebagai sudut pandang kritis pada desain konteks pemikiran yang jelas menyadari keamanannya harus membuat dalam ilmu individu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN