Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... ........,

__

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Bolehkah Burung Masuk Kandang Sebelum Menikah?

9 Februari 2020   14:02 Diperbarui: 9 Februari 2020   15:26 464 7 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Bolehkah Burung Masuk Kandang Sebelum Menikah?
Burung Masuk Kandang [1] | dokpri

Tulisan [1] Bolehkan Burung  Masuk Kandang  Sebelum Nikah ?

Bagaimana Anda bisa menjawab pertanyaan ini? Bagaimanapun, ini adalah abad ke-21; pastinya Tuhan tidak membencimu cukup untuk membuatmu mengatakan sesuatu yang begitu konyol dan kuno sehingga kamu akan kehilangan semua temanmu! Dalam argument agama ditanya banyak pertanyaan sulit dan ia sering menjawab dengan pertanyaan sebelum menjawab lebih lengkap. Dia sering melakukan ini sehingga saya pikir kita mungkin bermaksud memperhatikannya dan belajar sesuatu.

Apa yang salah dengan seks sebelum menikah? Bagaimana dengan: 'Apa yang salah dengan apa pun?' Dengan kata lain, dari mana Anda mendapatkan kode moral yang dengannya Anda menjalani hidup Anda? Mungkin ada sejumlah tanggapan berbeda: 'Saya melakukan apa yang saya rasa benar' - moral saya sepenuhnya pribadi dan sewenang-wenang. Atau: 'Masyarakat memutuskan apa yang benar dan salah' - hukum dibuat dan selama saya tetap di dalamnya semuanya baik-baik saja. Atau apa pun di antara kedua tanggapan itu.

Lebih banyak orang saat ini aktif secara seksual sebelum menikah daripada sebelumnya. Alasan sebenarnya praktis dan tidak ada hubungannya dengan perubahan sistem kepercayaan.

Di Amerika seabad yang lalu, hanya sebagian kecil perempuan yang aktif secara seksual sebelum menikah (sekitar 11 persen) dibandingkan dengan mayoritas besar saat ini termasuk diseluruh dunia. Pola yang sama diamati di negara maju lainnya.  Mengapa wanita di negara maju lebih aktif secara seksual sebelum menikah? Daftar panjang penjelasan praktis melintasi semua sistem kepercayaan:

Dengan penggunaan kontrasepsi efektif yang lebih luas, wanita muda tidak takut akan kehamilan yang tidak diinginkan seperti generasi sebelumnya. Peristiwa utama di sini adalah adopsi pil kontrasepsi secara luas pada awal 1970-an. Karena ini sangat efektif dan dikontrol wanita, itu menghilangkan sebagian besar kecemasan tentang kehamilan yang tidak diinginkan.

Remaja kurang diawasi setelah sekolah jika kedua orang tua bekerja penuh waktu dan dapat memanfaatkan kesempatan ini untuk kegiatan seksual. Peningkatan partisipasi dalam pendidikan tinggi berarti bahwa banyak wanita muda hidup terpisah dari keluarga mereka di lingkungan yang mendorong ekspresi seksual. Ini sangat kontras dengan masyarakat yang dibatasi secara seksual, di mana perempuan muda dan lajang sangat dikawal oleh kerabat.

Pada tahun 1860-an, wanita tidak matang secara reproduktif sampai usia 16 tahun, dibandingkan dengan 11-12 tahun saat ini (2). Perkawinan pertama juga terjadi hari ini, dengan wanita Eropa menunda pernikahan hingga usia sekitar 29 tahun. Jadi ada interval yang sangat panjang sekitar 10-20 tahun antara pubertas dan pernikahan di mana tidak mungkin melakukan pantangan seksual sepenuhnya.

Karena semakin banyak perempuan memasuki pekerjaan dan karier yang dibayar, mereka menghabiskan lebih banyak waktu untuk mempersiapkan tenaga kerja melalui pendidikan tingkat ketiga. Jadi, jumlah wanita muda lajang dan tidak pernah menikah terus meningkat. Sebagian besar wanita ini aktif secara seksual.

Dulu perempuan jauh lebih bergantung secara ekonomi pada ayah dan suami. Dengan kemandirian ekonomi yang lebih besar dan rumah tangga yang dikepalai wanita, wanita lebih bebas untuk mengendalikan kehidupan seks mereka, sebagaimana ditunjukkan oleh para penulis feminis. Ini berarti lebih banyak seks pranikah dan peningkatan status sebagai orang tua tunggal.

Wanita kontemporer lebih kompetitif di sejumlah arena, dari olahraga hingga pendidikan, politik, dan karier. Daya saing dikaitkan dengan profil hormon dorongan seks tinggi pada kedua jenis kelamin Profil risiko wanita menyatu dengan profil pria, seperti diilustrasikan oleh meningkatnya masalah minum dan mengemudi yang berbahaya. Mereka juga kurang menghindari risiko dalam masalah seksual, meningkatkan seksualitas pranikah.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN