Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Seorang Kantian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Filsafat tentang Kematian Era Taoisme Klasik

29 Januari 2020   01:19 Diperbarui: 29 Januari 2020   01:21 57 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Filsafat tentang Kematian Era Taoisme Klasik
Filsafat Taoisme, dokpri

Filsafat tentang Kematian Era Taoisme Klasik 

Kematian; Ada dalam Taoisme, seperti halnya dengan Heraclitus Yunani, kesadaran yang kuat tentang proses perubahan. Baik alam maupun manusia terus mengalami transformasi. Proses Alam bergerak antara polaritas dan manusia pindah ke perspektif baru. Melihat situasi ini, tidak ada gunanya mengharapkan definisi yang jelas dan kontinuitas struktur. 

Jika seseorang memiliki pemahaman tentang sifat hal-hal dan mengikuti jalan alami, seseorang dapat menghindari dipengaruhi oleh kesedihan atau sukacita. Emosi dapat dilawan dengan alasan dan pemahaman. Misalnya, seorang lelaki yang penuh pengertian tidak akan marah ketika hujan mencegahnya keluar, tetapi seorang anak sering melakukannya. 

Seperti yang dikatakan Spinoza: "Sejauh pikiran memahami semua hal diperlukan, sejauh ini memiliki kekuatan yang lebih besar atas efeknya, atau kurang menderita dari mereka."

Taoisme (atau Taoisme) adalah agama dan filsafat. Agama mencampurkan material, alkimia dan  dengan pencarian keabadian, sementara filsafat lahir dengan kumpulan kata-kata mutiara, anekdot dan cerita yang dikenal sebagai Zhuangzi (Chuang-Tzu) sekitar 320BCE dan puisi epigrammatis Daode-jing (Tao). Te Ching)   mungkin ditulis secara kolektif tetapi diberi nama penulis Laozi (Lao Tzu)   sekitar 250BCE.   

Mereka  memungkinkan jutaan orang untuk melihat diri mereka sendiri dan usia mereka lebih jelas dan untuk melampaui rasa identitas pribadi mereka. Sebuah ilustrasi tentang hal ini adalah kisah yang diceritakan tentang Bo Juyi, seorang penyair-resmi, yang diasingkan pada 815CE, karena kritiknya yang blak-blakan terhadap pemerintah. Baginya hukuman itu mengerikan, karena itu menghilangkan segala hal yang menentukan kehidupan bagi seorang pria Tionghoa di kelasnya. 

Namun, ia memberi tahu kami   karena membaca Zhuangzi, ia menjadi orang lain yang lebih baik. Namun apa yang dia temukan dalam Taoisme adalah sesuatu yang tidak menawarkan jawaban dan aturan yang jelas, dan yang bertentangan dengan konformitas dan konvensi masyarakat. Elemen katering untuk orang luar dan mempertanyakan cara-cara masyarakat, yang telah menarik jutaan orang Cina selama ribuan tahun, dan bagi banyak orang Barat saat ini.

Zhuangzi berpendapat nilai kebenaran dari klaim apa pun terkait dengan konteks atau perspektifnya dan oleh karena itu, harus selalu dikualifikasikan dengan cermat agar memiliki validitas sama sekali. Apa yang baik untuk satu orang mungkin tidak baik untuk orang lain, atau baik untuk satu orang pada waktu yang berbeda. 

Hal yang sama berlaku untuk kecantikan, kebenaran, kegunaan, dan sebagainya. Karena itu, daripada secara dogmatis mempertahankan standar konstan, seseorang harus siap untuk secara fleksibel menyesuaikan sikap seseorang sehubungan dengan kebutuhan situasi saat ini.

Salah satu ide sentralnya adalah wu-wei, ('tidak melakukan apa-apa'), sejenis perilaku yang melibatkan penerimaan terhadap apa yang tidak dapat dihindari atau tidak dapat dihindari dalam pengalaman kita; dengan demikian mengurangi gesekan dan hambatan yang disebabkan oleh komitmen keras kepala untuk satu tindakan atau hasil yang disukai. Beberapa contoh terbaik wu-wei dapat ditemukan dalam pengetahuan pengrajin.

Daode-jing menunjukkan di dalam Alam semua yang bertentangan tidak dapat dipisahkan, saling melengkapi, dan saling menggantikan, termasuk kehidupan dan kematian; oleh karena itu, seseorang hanya dapat memahami sesuatu (misalnya keindahan) dengan memahami kebalikannya. Hasilnya adalah De (Te), yang berarti potensi atau kebajikan, yang tidak dapat dicari secara langsung, muncul secara alami.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x