Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Seorang Kantian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Kajian Literatur Hak-hak Binatang

27 Januari 2020   11:08 Diperbarui: 27 Januari 2020   11:13 33 5 2 Mohon Tunggu...
Kajian Literatur Hak-hak Binatang
File Pribadi [2018]

Buku Tom Regan tahun 1983 Case for Animal Rights adalah buku 1983 oleh filsuf Amerika Tom Regan, di mana penulis berpendapat setidaknya beberapa jenis hewan non-manusia memiliki hak moral karena mereka adalah "subyek kehidupan", dan hak-hak ini melekat pada mereka apakah mereka diakui atau tidak.

The Case for Animal Rights,  Regan berpendapat hewan non-manusia memiliki hak moral. Filsafatnya selaras dengan tradisi Immanuel Kant, meskipun ia menolak gagasan Kant rasa hormat hanya disebabkan oleh makhluk yang rasional.  Regan menunjukkan kita secara rutin menganggap nilai yang melekat, dan dengan demikian hak untuk diperlakukan dengan hormat,  kepada manusia yang tidak rasional, termasuk bayi dan orang yang sangat cacat mental.

Atribut krusial yang dimiliki oleh semua manusia, menurutnya, bukanlah rasionalitas, tetapi kenyataan kita masing-masing memiliki kehidupan yang penting bagi kita; dengan kata lain, apa yang terjadi pada kita penting bagi kita, terlepas dari apakah itu penting bagi orang lain. 

Dalam terminologi Regan, kita masing-masing mengalami menjadi "subjek kehidupan". Jika ini adalah dasar yang benar untuk mengaitkan nilai yang melekat pada individu, agar konsisten kita harus menganggap nilai yang melekat, dan karenanya hak moral, untuk semua subjek kehidupan, baik manusia atau non-manusia. Hak dasar yang dimiliki semua orang yang memiliki nilai inheren, menurutnya, adalah hak untuk tidak pernah diperlakukan semata-mata sebagai sarana untuk mencapai tujuan orang lain.

Dalam pandangan Regan, tidak untuk digunakan sebagai sarana mensyaratkan hak untuk diperlakukan dengan hormat, yang mencakup hak untuk tidak dirugikan. Hak ini, bagaimanapun, tidak mutlak, karena, ada saat-saat ketika untuk menghormati hak seseorang untuk tidak dirugikan, hak orang lain untuk tidak dirugikan harus ditimpa.  

Filsafatnya menggunakan prinsip-prinsip seperti prinsip miniride (alias meminimalkan pengesampingan) dan prinsip yang lebih buruk untuk menghadapi situasi ini.  Prinsip miniride adalah ketika dihadapkan dengan mengesampingkan hak-hak banyak makhluk tak bersalah versus hak-hak segelintir makhluk tak bersalah ketika setiap individu yang terlibat akan sama-sama dirugikan kita harus mengesampingkan hak-hak sedikit orang.

Prinsip yang lebih buruk menyatakan bahwa, ketika individu yang terlibat tidak dirugikan dengan cara yang sebanding dengan tindakan tertentu, kita harus memitigasi situasi mereka yang akan menjadi lebih miskin. Dengan demikian, jika kerusakan beberapa makhluk tak berdosa lebih besar daripada bahaya bagi banyak makhluk tak berdosa, tindakan yang benar adalah menimpa hak banyak orang. Karena ini berkaitan dengan hak-hak binatang,

Regan menegaskan kerugian dalam kematian hewan tidak sama dengan kerusakan dalam kematian manusia normal dan sehat. Ini diduga karena akhir dari kehidupan binatang memerlukan hilangnya lebih sedikit peluang jika dibandingkan dengan hilangnya manusia yang normal dan sehat. Menurut Regan, akan ada lebih banyak bahaya dalam kematian anjing yang normal dan sehat daripada kematian orang yang koma ireversibel, karena anjing akan memiliki lebih banyak peluang untuk kepuasan daripada manusia koma yang ireversibel

Tom Regan  28 November 1938  dan meninggal 17 Februari 2017) adalah seorang filsuf Amerika yang berspesialisasi dalam teori hak-hak hewan.  Dia adalah profesor emeritus filsafat di North Carolina State University,  tempat dia mengajar sejak 1967 hingga pensiun pada 2001.

Regan adalah penulis banyak buku tentang filosofi hak-hak hewan, termasuk The Case for Animal Rights (1983), salah satu dari sedikit studi yang secara signifikan mempengaruhi gerakan hak-hak hewan modern. Dalam hal ini, ia berpendapat hewan non-manusia adalah apa yang ia sebut sebagai "subyek kehidupan", seperti halnya manusia, dan bahwa, jika kita ingin menganggap nilai untuk semua manusia terlepas dari kemampuan mereka untuk menjadi rasional agen, maka untuk menjadi konsisten, kita  harus menganggapnya sebagai non-manusia.  

Dari tahun 1985, ia melayani bersama istrinya Nancy sebagai salah satu pendiri dan wakil ketua Yayasan Budaya dan Hewan, sebuah organisasi nirlaba "yang berkomitmen untuk mendorong pertumbuhan upaya intelektual dan artistik yang disatukan oleh kepedulian positif terhadap hewan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x