Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Seorang Kantian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Narasi, Mitos, dan Legenda tentang Tahun Baru China

24 Januari 2020   18:18 Diperbarui: 25 Januari 2020   09:44 351 4 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Narasi, Mitos, dan Legenda tentang Tahun Baru China
Lampion berbentuk naga dipamerkan dalam Sriwijaya Lantern Festival di Jalan Reziden Abdul Rozak, Kecamatan Ilir Timur III, Palembang, Sumatera Selatan, Kamis (23/1/2020).| Sumber: Kompas.com/Aji YK Putra

Kisah-kisah mitologis tertulis pertama berasal dari zaman Dinasti Wei dan Jin, ketika para penulis yang terinspirasi oleh filosofi Tao dan Buddha, akan menciptakan kisah-kisah tentang para dewa.

Namun, tidak sampai pertengahan Dinasti Tang penulis dan penyair mengeksplorasi seni mendongeng, menggabungkan berbagai materi pelajaran dan tema yang mencerminkan berbagai aspek sifat manusia. 

Kisah-kisah ini adalah cara untuk memahami dunia, mengekspresikan ide-ide dan nilai-nilai tentang masyarakat dan hubungan dan kehidupan, pada saat banyak dari semuanya adalah misteri.

Seperti halnya dengan budaya lain, kisah-kisah mitos Tiongkok terjalin dengan sejarah. Ada sejumlah pahlawan kuno yang muncul dalam kisah faktual dan dongeng mitos, seperti Fuxi (dikreditkan dengan menciptakan manusia dan penemuan berburu, memancing, dan memasak), Shennong (dikenal sebagai Kaisar Lima Butir dan dihitung pada waktu-waktu tertentu di antara Tiga Kaisar), Huangdi (Kaisar Kuning) dan Yu yang Agung.

Kisah-kisah rakyat Tiongkok juga dikaitkan dengan acara budaya dan perayaan seperti Festival Pertengahan Musim Gugur, Festival Dongzhi, dan terpenting, Tahun Baru China.

Tahun Baru China atau disebut juga Tahun Baru Imlek. Asal-usul Tahun Baru China adalah legenda. Salah satu legenda adalah bahwa ribuan tahun yang lalu seekor monster bernama Nian ("Tahun") akan menyerang penduduk desa pada awal setiap tahun baru. 

Nian telah membunuh banyak penduduk desa dan anak-anak mereka selama bertahun-tahun, sampai suatu hari, pria dan wanita pemberani menemukan kelemahan monster itu terhadap cahaya terang dan rona api merah. Jadi benda-benda itu digunakan untuk mengusir binatang buas itu. 

Mereka juga menemukan bahwa telinganya yang mengerikan tidak tahan dengan suara keras yang dibuat dengan memukul drum dan pot kosong.

Mereka menetapkan kebiasaan menyambut setiap tahun yang akan datang dengan perayaan berpakaian dalam warna merah cerah, memasang lentera merah, dan kembang api yang menyilaukan untuk mengusir binatang buas itu.

Sejak itu, Nian kembali ke desa dan festival itu kemudian dikenal sebagai Guo Nian. Sebuah peringatan dan perayaan pada hari orang-orang China mengalahkan monster Tahun Baru.

Perayaan untuk mengawali tahun yang lama dan mendatangkan keberuntungan dan kemakmuran yang baru. Oleh karena itu, sering kali termasuk petasan, kembang api, pakaian, dan dekorasi merah. Orang-orang muda diberi uang dalam amplop merah penuh warna. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x