Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Episteme Pencarian Moral Manusia Terbaik [1]

24 Januari 2020   16:02 Diperbarui: 24 Januari 2020   16:07 19 0 0 Mohon Tunggu...
Episteme Pencarian Moral Manusia Terbaik [1]
Dok. pribadi

Karakter moral  seseorang harus mulai dengan apa itu bagi manusia untuk berkembang atau hidup dengan baik. Itu berarti kembali ke beberapa pertanyaan yang sangat berarti bagi para moralis Yunani kuno. Pertanyaan-pertanyaan ini berfokus pada sifat "kebajikan" (atau apa yang kita anggap sebagai karakter moral yang mengagumkan), tentang bagaimana seseorang menjadi saleh (apakah itu diajarkan? Apakah itu muncul secara alami? Apakah kita bertanggung jawab atas perkembangannya?), Dan tentang apa hubungan dan institusi mungkin diperlukan untuk membuat menjadi berbudi luhur menjadi mungkin.

Jawaban untuk pertanyaan-pertanyaan kuno ini muncul hari ini di berbagai bidang filsafat, termasuk etika (terutama etika kebajikan), etika feminis, filsafat politik, filsafat pendidikan, dan filsafat sastra. Ketertarikan pada kebajikan dan karakter  secara tidak langsung merupakan hasil dari pergantian yang lebih praktis dalam filsafat politik, yang diilhami oleh penerbitan Teori Teori Keadilan John Rawls pada tahun 1971.

Terutama dalam Bagian III Teori Keadilan,  Rawls memberikan gambaran tentang bagaimana individu mungkin dibesarkan dalam keadaan adil untuk mengembangkan kebajikan yang diharapkan dari warga negara yang baik. Meskipun minatnya bukan pada pendidikan moral semata, pembahasannya tentang bagaimana individu memperoleh rasa keadilan dan bagaimana mereka mengembangkan apa yang disebutnya harga diri merangsang para filsuf lain untuk mengeksplorasi fondasi psikologis kebajikan dan kontribusi yang dibuat oleh persahabatan, keluarga,  komunitas, dan karya yang bermakna untuk karakter moral yang baik.

Tulisan di Kompasiana  ini adalah sejarah singkat tentang beberapa perkembangan penting dalam pendekatan filosofis untuk karakter moral yang baik. Kira-kira  moralis Yunani Socrates, Platon,  Aristotle,  dan Stoa. Dari semua ini, sebagian besar perhatian diberikan pada pandangan Aristotle,  karena sebagian besar diskusi filosofis tentang karakter berhutang budi pada analisisnya. Bagian terakhir dari entri ini mengeksplorasi bagaimana para filsuf lain menanggapi kekhawatiran yang pertama kali diajukan oleh orang Yunani. Beberapa filsuf, seperti Hugo Grotius dan Immanuel Kant, mewakili pendekatan "modern" terhadap karakter yang menundukkannya pada gagasan moral lain seperti tugas dan kepatuhan pada hukum. Para filsuf lain, seperti David Hume, Karl Marx, John Stuart Mill,   menaruh minat pada   karakter moral yang lebih mengingatkan orang Yunani. 

Kata "karakter" dalam bahasa Inggris berasal dari charakter  Yunani,  yang pada awalnya menggunakan tanda yang terkesan pada sebuah koin. Kemudian dan secara lebih umum, "karakter" menjadi tanda khas yang dengannya satu hal dibedakan dari yang lain, dan kemudian terutama berarti kumpulan kualitas yang membedakan satu individu dari yang lain. Dalam penggunaan modern, penekanan pada kekhasan atau individualitas ini cenderung menggabungkan "karakter" dengan "kepribadian." Kita dapat mengatakan, misalnya, ketika memikirkan tingkah laku istimewa, gerakan sosial, atau kebiasaan berpakaian seseorang,   "ia memiliki kepribadian" atau   "dia karakter yang cukup."

Pada penggunaan kata "karakter" secara filosofis memiliki sejarah linguistik yang berbeda. Pada awal Buku II Etika Nicomachean,  Aristotle memberi tahu kita   ada dua jenis keunggulan manusia, keunggulan pemikiran dan keunggulan karakter. Ungkapannya untuk keunggulan karakter - ethikai aretai - biasanya kita terjemahkan sebagai "moral virtue (s)" atau "excellent moral (s)." Bahasa Yunani ethikos (etika) adalah kata sifat yang serumpun dengan kata sifat serumpun dengan ethos (karakter). Ketika kita berbicara tentang kebajikan moral atau keunggulan karakter, penekanannya bukan pada kekhasan atau individualitas semata, tetapi pada kombinasi kualitas yang membuat seseorang menjadi semacam orang yang secara etis mengagumkan.

Entri ini akan membahas "karakter moral" dalam arti Yunani memiliki atau kurang kebajikan moral. Jika seseorang tidak memiliki kebajikan, ia mungkin memiliki beberapa sifat buruk moral, atau ia mungkin dicirikan oleh suatu kondisi di antara kebajikan dan sifat buruk, seperti kontinen atau inkontinensia.

Pandangan karakter moral yang dipegang oleh Socrates, Platon,  Aristotle,  dan Stoa adalah titik awal bagi kebanyakan diskusi filosofis tentang karakter. Meskipun para moralis kuno ini berbeda dalam beberapa masalah tentang kebajikan, masuk akal untuk memulai dengan beberapa poin kesamaan. Poin-poin kesamaan ini akan menunjukkan mengapa para moralis Yunani menganggap penting untuk membahas karakter.

Banyak dialog Platon (terutama dialog awal atau yang disebut dialog "Socrates") meneliti sifat kebajikan dan karakter orang yang berbudi luhur. Mereka sering memulai dengan meminta Socrates meminta lawan bicaranya untuk menjelaskan apa kebajikan tertentu itu. Sebagai balasan, lawan bicara biasanya menawarkan Gagasan  perilaku kebajikan. Sebagai contoh, pada awal Plato's Laches karakter Laches menunjukkan   keberanian terdiri dari berdiri seseorang dalam pertempuran. Dalam Charmides,  Charmides menyarankan   kesederhanaan terdiri dari bertindak diam-diam. Di Republik,  Cephalus menyarankan   keadilan terdiri dari mengembalikan apa yang telah dipinjam seseorang.

Dalam setiap kasus ini, Platon membalas Socrates dengan cara yang sama. Di Republik Socrates menjelaskan   mengembalikan apa yang telah dipinjam seseorang tidak dapat seperti apa keadilan itu, karena ada kasus di mana mengembalikan apa yang telah dipinjam akan menjadi bodoh, dan orang yang adil mengakui   itu bodoh. Jika orang yang Anda pinjam pedang menjadi gila, akan bodoh bagi Anda untuk mengembalikan pedang, karena Anda kemudian menempatkan diri Anda dan orang lain dalam bahaya. Implikasinya adalah   orang yang adil dapat mengenali kapan masuk akal untuk mengembalikan apa yang telah dipinjamnya.

Demikian pula, seperti yang dijelaskan Socrates di Laches,  berdiri teguh dalam pertempuran tidak bisa menjadi keberanian, karena kadang-kadang berdiri teguh dalam pertempuran hanyalah daya tahan bodoh yang menempatkan diri sendiri dan orang lain pada risiko yang tidak perlu. Orang yang berani dapat mengenali kapan masuk akal untuk bertahan di medan perang dan kapan tidak.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
  8. 8
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x