Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat

Socrates, Bloom pada Berpikir Kritis

16 Januari 2020   01:17 Diperbarui: 16 Januari 2020   01:22 14 1 0 Mohon Tunggu...
Socrates, Bloom pada Berpikir Kritis
koleksi pribadi

Socrates, Bloom  Pada  Berpikir Kritis 

Pemikiran kritis, walaupun sangat dihargai sebagai kemampuan penyedia layanan kesehatan, tetap merupakan keterampilan yang sulit diajarkan oleh banyak pendidik. Tinjauan ini memberikan analisis yang memeriksa mengapa metode saat ini dalam mengajarkan pemikiran kritis kepada siswa layanan kesehatan (terutama mahasiswa kedokteran dan farmasi) sering gagal dan menggambarkan kegunaan premis dan potensi dari metode Socrates  sebagai alat untuk mengajarkan pemikiran kritis dalam pendidikan perawatan kesehatan.

Sebagai hasil dari meningkatnya tekanan dari badan akreditasi dan lanskap teknis yang berkembang, perguruan tinggi kesehatan dan sekolah terus menempatkan peningkatan penekanan pada keterampilan berpikir kritis daripada penyediaan fakta dan menghafal.   Selain itu, penggabungan pendidikan berbasis kompetensi mensyaratkan siswa mengembangkan pemahaman yang lebih dalam tentang materi pelajaran, yang pada gilirannya mengharuskan mode penyampaian konten baru dan penggabungan proses pemikiran baru.

Sejumlah modalitas berbeda yang dimaksudkan untuk menanamkan pemikiran kritis telah dicoba; Namun, dalam banyak kasus upaya ini dilaporkan hanya efektif sebagian dan sering tidak konsisten dalam memberikan hasil positif. Tinjauan ini  membahas nilai pemikiran kritis di antara para profesional perawatan kesehatan dan akan mengunjungi kembali penggunaan metode Socrates  atau pertanyaan Socrates  sebagai alat untuk memodelkan pemikiran kritis.

Banyak definisi pemikiran kritis telah dideskripsikan dan diulas di tempat lain  tetapi konsep ini dipahami berasal dari ajaran filsuf Athena klasik Socrates (469-399 SM). Sering dianggap sebagai pendiri filsafat Barat, Socrates mengamati  murid-muridnya sering kehilangan kemampuan mereka untuk membenarkan pemikiran dan kepercayaan mereka sendiri setelah serangkaian pertanyaan spesifik dan bertarget.   Sebaliknya, melalui pertanyaan yang tepat dan berulang.

Socrates mengamati  siswa yang sama ini akhirnya mengembangkan pengetahuan yang dihasilkan sendiri dan kemampuan untuk mengatur pikiran mereka sendiri. Seni Pertanyaan Socrates  menggambarkan 3 jenis pertanyaan yang, ketika digunakan secara strategis oleh si penanya, dapat membantu siswa dalam mengatur pikiran mereka sendiri. Pertanyaan-pertanyaan ini dikategorikan sebagai pertanyaan tentang prosedur, preferensi, dan penilaian.

Pertanyaan prosedur didefinisikan sebagai jawaban yang benar, seperti "Yang mana dari obat-obatan berikut ini adalah beta-blocker?" Atau, pertanyaan preferensi adalah yang tidak memiliki jawaban yang benar, seperti "Bagaimana Anda lebih suka melakukan konseling pasien ? "Namun, ada dalam jenis pertanyaan ketiga, di mana definisi Socrates  mengenai pemikiran kritis dapat ditemukan, karena jenis pertanyaan ini adalah pertanyaan dengan jawaban" terbaik ", seperti," Apa antibiotik yang paling tepat untuk pasien ini? Oleh karena itu, pemikiran kritis dalam paradigma Socrates  dapat digambarkan sebagai aplikasi dan analisis informasi yang membutuhkan kejelasan, konsistensi logis, dan pengaturan diri.

Kemampuan untuk berpikir kritis tidak hanya diharapkan oleh pengusaha tetapi  hampir ditentukan secara sepihak oleh badan akreditasi.   Penyediaan perawatan tingkat tinggi oleh apoteker di semua disiplin ilmu kesehatan secara inheren membutuhkan kemampuan untuk berpikir kritis. Ketika teknologi terus membuat pengetahuan yang dihafal dengan cepat dapat dicari, ditemukan, dan ditransfer, kemampuan untuk berpikir secara kritis terus menjadi semakin penting.

Tyreman menyatakan  semua pengetahuan orang yang menderita berasal dari dua sumber: pasien yang sebelumnya dirawat dengan penyakit yang sama atau mengubah pengetahuan medis. Oleh karena itu, kemampuan untuk menghubungkan kejadian pasien saat ini dengan yang sebelumnya, sambil menghargai keterbatasan bawaan dari praktik ini, sangat penting untuk berpikir kritis.

Dalam pengaturan klinis, kemampuan untuk berpikir kritis membutuhkan pemahaman tentang "struktur dalam" dari sebuah pertanyaan dan kemampuan praktisi untuk menghubungkan struktur itu dengan pengalaman serupa dari masa lalunya.  "Struktur dalam" ini mengacu pada pertanyaan dalam pertanyaan (yang bertentangan dengan struktur permukaannya, yang mengacu pada pertanyaan langsung yang ada).

Misalnya, dalam masalah kata menggunakan perkalian baris dan kolom untuk menghitung jumlah sayuran di kebun, struktur yang dalam berhubungan dengan matematika sedangkan struktur permukaan berhubungan dengan pertanian, yang terakhir tidak relevan dengan solusi masalah. Chen et al. meneliti konstruk ini dalam studi 2004 yang mengevaluasi kemampuan 90 mahasiswa (60 mahasiswa Amerika dan 30 mahasiswa Cina) untuk mengusulkan solusi yang benar untuk masing-masing dari dua masalah.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x