Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Episteme Psikoanalisis Gustav Jung

15 Januari 2020   22:18 Diperbarui: 15 Januari 2020   22:14 61 0 0 Mohon Tunggu...
Episteme Psikoanalisis Gustav Jung
koleksi pribadi

Episteme Psikoanalisis Carl Gustav Jung

Carl Jung , sepenuhnya Carl Gustav Jung , (lahir 26 Juli 1875, Kesswil, Swiss  meninggal 6 Juni 1961, Kusnacht), psikolog dan psikiater Swiss yang mendirikan psikologi analitik , dalam beberapa aspek merupakan respons terhadap psikoanalisis Sigmund Freud. Jung mengusulkan dan mengembangkan konsep-konsep kepribadian yang ekstrovert dan introvert, arketipe, dan ketidaksadaran kolektif. Karyanya telah berpengaruh dalam psikiatri dan dalam studi agama, sastra, dan bidang terkait. 

Penelitian-penelitian ini, yang menjadikannya sebagai psikiater yang bereputasi internasional, membuatnya memahami penyelidikan Freud; Temuannya membenarkan banyak ide Freud, dan, untuk jangka waktu lima tahun (antara 1907 dan 1912),   adalah kolaborator erat Freud. Dia memegang posisi penting dalam gerakan psikoanalisis dan secara luas dianggap sebagai penerus yang paling mungkin bagi pendiri psikoanalisis. Tapi ini bukan hasil dari hubungan mereka.

Sebagian karena alasan temperamental dan sebagian karena perbedaan sudut pandang, kolaborasi berakhir. Pada tahap ini Jung berbeda dengan Freud sebagian besar atas desakan yang terakhir pada pangkalan seksual neurosi . Ketidaksepakatan serius terjadi pada tahun 1912, dengan penerbitan Jung Wandlungen und Symbole der Libido (Psikologi Ketidaksadaran , 1916)

Carl Gustav Jung lahir di Swiss pada tahun 1875, putra seorang imam yang meninggal ketika dia berusia 21 tahun. Dia belajar kedokteran di Basel hingga tahun 1900, minatnya pada psikiatri terbangun pada akhir studinya, dan kemudian bekerja di rumah sakit jiwa di Zrich. Pada tahun 1902 ia mendapatkan gelar MD dengan disertasi On the Psychology and Pathology of So-Called Phenomena . Antara 1905 dan 1913 ia adalah dosen psikiatri di Universitas Zrich. Pada tahun 1909 ia membuka praktik pribadi, yang akan dijalankannya sampai kematiannya.

Pada  tahun 1906 The Psychology of Dementia Praecox (penyakit yang kemudian oleh Eugen Bleuler berganti nama menjadi skizofrenia) ke Sigmund Freud, yang memulai persahabatan kolegial di antara mereka. Ini berubah menjadi perselisihan dan perpisahan, terutama dengan publikasi Jung 1912, Neue Bahnen der Psychologie,  yang mempertanyakan fokus Freud pada trauma seksual dan kompleks Oedipus.

Penyebutan pertama Jung tentang istilah arketipe adalah dalam teks 1919 Instinct and the Un sadar . Pada 1921 ia menerbitkan Jenis-Jenis Psikologis,  dan pada 1941 bersama dengan Karl Kernyi Essays on a Science of Mythology . Dia meninggal pada tahun 1961.

Tulisan Jung tentang mitos tidak dapat ditemukan terkonsentrasi pada satu atau beberapa buku tentang hal ini, seperti halnya dengan Freud, tetapi cukup disemprotkan ke seluruh karyanya. Jarang ada teks-nya yang tidak menyentuh subjek, dan sama jarang satu yang dikhususkan untuk itu. Jadi, teori Jung tentang mitos datang kepada kita berkeping-keping, tersebar di semua tulisannya. Pekerjaan mensistematisasikan sebagian besar telah ditinggalkan di tangan murid dan pengikutnya.

Di antara mereka, meskipun, hampir sama sulitnya untuk menemukan satu dengan maksud untuk menyatukan dan menyajikan teori-teori Jung tentang mitos dengan cara yang otoritatif dan terorganisir. Jadi, Injilnya sulit dipahami, menyajikan beberapa jawaban langsung, yang berirama dengan pandangan dunianya.

Ide-ide Jung tentang mitos dan agama telah membuat dampak yang jauh lebih besar daripada ide-ide Freud - di antara para sarjana, serta pada tingkat yang lebih besar pada masyarakat umum. Di mana Freud tetap tidak lebih dari sekadar lelucon di bidang sejarah agama dan studi mitos, Jung telah membuat kesan abadi selama sebagian besar abad ke-20, yang tampaknya memudar hanya dalam dekade terakhir ini.

Terlepas dari tulisannya sendiri yang banyak dibaca, yang banyak membahas mitos, mitologi, dan banyak elemen agama, ia telah sangat memengaruhi sejumlah sarjana dan penulis penting pada tema-tema ini. Yang terpenting dari mereka adalah Mircea Eliade (1907-86) dan Joseph Campbell (1904-76).

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
VIDEO PILIHAN