Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo. CIFM
Prof. Dr. Apollo. CIFM Mohon Tunggu... Seniman - Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Filsafat Manusia, dan Kejahatan [4]

27 Desember 2019   23:23 Diperbarui: 27 Desember 2019   23:26 229 2 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Filsafat Manusia, dan Kejahatan [4]
tiruan-5e059cedd541df10cd7acbd2.png

Filsafat Manusia, dan Kejahatan [4]

Gabriel Tarde atau dikenal Jean-Gabriel De Tarde , (lahir 12 Maret 1843, Sarlat [sekarang Sarlat-la-Caneda], Dordogne, Prancis  meninggal 13 Mei 1904, Paris), sosiolog dan kriminolog Prancis yang merupakan salah satu dari kebanyakan ilmuwan sosial serba bisa pada masanya. Teorinya tentang interaksi sosial ("kegiatan antar") menekankan individu dalam sekelompok orang dan membawa Tarde ke dalam konflik dengan Emile Durkheim, yang memandang masyarakat sebagai satu kesatuan kolektif.

Tarde menjabat sebagai hakim di Dordogne dan, dari 1894, sebagai direktur biro statistik kriminal di Kementerian Kehakiman di Paris . Dari 1900 ia adalah profesor filsafat modern di College de France . Pada 1875 ia telah mengembangkan filosofi sosial dasarnya. Memegang itu Penemuan adalah sumber dari semua kemajuan, Tarde percaya bahwa mungkin 1 orang dalam 100 adalah inventif. Inovasi ditiru, tetapi peniruan itu sendiri berbeda dalam tingkat dan jenisnya. 

Oposisi muncul antara berbagai imitasi dan antara yang baru dan yang lama dalam budaya . Hasilnya adalah adaptasi yang dengan sendirinya merupakan penemuan. Tarde melihat urutan ini sebagai siklus tanpa akhir yang membentuk proses sejarah sosial dan menjelaskan fenomena dalam Les Lois sociales (1898; Hukum Sosial). 

Dia memperlakukan fase pengulangan dalam karyanya yang paling terkenal, Les Lois de l'imitation (1890; The Laws of Imitation). Karya Tarde di bidang ini kemudian memengaruhi pemikiran tentang konsep-konsep psikologi sosial dan difusi gagasan-gagasan sosial.

Dalam La Criminalite comparee (1886; "Comparative Criminality") dan karya-karya lainnya, Tarde menyerang teori-teori penyebab biologis yang ekstrim dari Cesare Lombroso dan sekolahnya, menunjukkan pentingnya lingkungan dalam perilaku kriminal. Dua jilidnya Psychologie economique (1902) merangsang ekonomi kelembagaan John Hobson di Inggris dan Thorstein Veblen di Amerika Serikat.

Pertarungan  Emile Durkheim dan penemu teori imitasi terkenal, Gabriel Tarde adalah seorang filsuf metafisika sama seperti psikososiolog yang berkomitmen. Tahun 1999 adalah puncak dari penemuan kembali Gabriel Tarde. Dalam waktu kurang dari satu tahun, empat karya utama oleh G. Tarde diterbitkan kembali. 

Publikasi ini menyelesaikan tiga puluh tahun penerbitan ulang, dimulai oleh karya filsuf Jean Millet. Namanya, dikutip oleh para intelektual penting seperti Raymond Aron atau Gilles Deleuze, sekarang dikenal dalam semua ilmu pengetahuan manusia. G. Tarde dikatakan sebagai salah satu pendiri ilmu sosial yang terlupakan.

Karena pada saat sosiologi lahir, pada akhir abad ke-19, dua pemikir besar bersaing untuk tempat pertama: Emile Durkheim dan G. Tarde. Yang pertama menang, menghapus yang kedua. Namun, karya-karya yang terakhir, inovatif dan sangat dihargai selama masa hidupnya, membuatnya terpilih menjadi Collge de France pada tahun 1900, ke kursi filsafat modern. 

Tetapi G. Tarde tidak mengembangkan doktrin universitas yang sebenarnya. Tidak ada sekolah atau penerus yang akan melanjutkan pekerjaannya setelah kematiannya dan, dihadapkan dengan cengkeraman E yang terus meningkat. Durkheim dalam ilmu sosial, itu akan secara bertahap dilupakan. Sampai ditemukan kembali pada 1960-an.

Tapi apa yang dikatakan G. Tarde? Dianggap sebagai salah satu pendiri psikologi sosial, ia menandai humaniora pada masanya. Ia mengandalkan filsafat dan metafisika untuk membangun teori masyarakat. Berbeda dengan E. Durkheim, ia memilih untuk menangkap sosial dari individu. Satu-satunya realitas sosial baginya adalah adanya kesadaran individu yang saling terkait oleh hukum imitasi. Ini bertindak seperti gelombang atau arus magnet, yang merambat dari individu ke individu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...
Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan