Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Para Filsuf Ionia

14 Desember 2019   21:01 Diperbarui: 14 Desember 2019   20:56 21 0 0 Mohon Tunggu...
Para Filsuf Ionia
dokpri

Para filsuf Ionia

Anaximander sering dianggap sebagai filsuf pertama, setidaknya di beberapa kalangan. Namun, Anaximander, murid Thales, mungkin mengambil gelar sebagai "filsuf pertama" hanya karena upayanya untuk membangun jenis argumen filosofis yang telah kita ketahui dan cintai. Thales, meskipun kami sangat menyukainya, menyatakan bahwa prinsip dasar alam semesta adalah air, dan bahwa segala sesuatu berasal dari air dengan satu atau lain cara. Dia tidak memberikan argumen nyata untuk mendukung klaim yang tampaknya membingungkan ini; atau jika dia melakukannya, kita tidak akan tahu, melihat bagaimana orang itu tidak meninggalkan pekerjaan yang masih ada.

Di sisi lain, Anaximander memang berusaha untuk membangun serangkaian argumen untuk mendukung hipotesisnya bahwa alam semesta lahir dari zat yang tidak dapat diketahui, dikenal sebagai Apeiron , yang secara longgar diterjemahkan menjadi "yang tak terbatas" atau "yang tidak memiliki batas."

Pertanyaan siapa yang benar-benar filsuf pertama Yunani, Thales atau Anaximander, tidak akan pernah benar-benar dijawab. Namun, itu bukan urusan kita hari ini. Hari ini kita tertarik pada substansi pertama yang misterius ini yang oleh Anaximander dengan fasih dinamai "yang tak terbatas."

Para filsuf Ionia  salah satu tokoh terkenal adalah Thales. Atau sering disebut Thales dari Miletus  (lahir sekitar 624/620 sM dan meninggal c. 548/545 sM ), filsuf yang terkenal sebagai salah satu dari Tujuh Pria Bijaksana yang legendaris, atau Sophoi, dari zaman kuno. Ia dikenang terutama karena kosmologinya yang didasarkan pada air sebagai esensi dari semua materi, dengan Bumi piringan datar mengambang di lautan luas. 

Sejarawan Yunani Diogenes Lartius (berkembang abad ke-3 M), mengutip Apollodorus dari Athena (berkembang 140 sM), menempatkan kelahiran Thales selama Olimpiade ke-35 (tampaknya kesalahan transkripsi; seharusnya membaca Olimpiade ke-39, c. 624 sM ) dan kematiannya di Olimpiade ke-58 (548-545 SM) pada usia 78;

Tidak ada tulisan oleh Thales yang bertahan, dan tidak ada sumber kontemporer. Dengan demikian, prestasinya sulit dinilai. Dimasukkannya namanya dalam kanon Seven Wise Men yang legendaris menyebabkan idealisasinya, dan banyak tindakan dan ucapan, banyak dari mereka tidak diragukan lagi palsu, dikaitkan dengannya, seperti "Kenali dirimu" dan "Tidak ada yang berlebihan." kepada sejarawan Herodotus (c. 484-c. 425 sM), Thales adalah negarawan praktis yang menganjurkan federasi kota-kota Ionia di wilayah Aegean. 

Penyair-sarjana Callimachus (c. 305 c. 240 SM ) mencatat kepercayaan tradisional  Thales menyarankan para navigator untuk menyetir oleh Little Bear (Ursa Minor) daripada oleh Great Bear (Ursa Major), keduanya rasi bintang terkemuka di belahan bumi utara. Dia juga dikatakan telah menggunakan pengetahuannya tentang geometri untuk mengukur piramida Mesir dan untuk menghitung jarak dari pantai kapal di laut. Meskipun kisah-kisah semacam itu mungkin bersifat apokrif , mereka menggambarkan reputasi Thales. 

Penyair-filsuf Xenophanes (c. 560- c. 478 SM) mengklaim  Thales meramalkan gerhana matahari yang menghentikan pertempuran antara Raja Alyattes dari Lydia (memerintah tahun 610/560 SM) dan Raja Cyaxares of Media (memerintah 625--585 SM), jelas pada 28 Mei 585. Namun para sarjana modern percaya,  ia tidak mungkin memiliki pengetahuan untuk memprediksi secara akurat baik lokalitas atau karakter gerhana. Dengan demikian, prestasinya tampaknya terisolasi dan hanya perkiraan; Herodotus berbicara tentang ramalannya tahun ini saja.  gerhana itu hampir total dan terjadi selama pertempuran krusial berkontribusi besar pada reputasinya yang berlebihan sebagai astronom.

Thales telah dikreditkan dengan penemuan lima teorema geometris : (1)  lingkaran dibagi dua dengan diameternya, (2)  sudut dalam segitiga yang berlawanan dua sisi dengan panjang yang sama adalah sama, (3)  sudut yang berlawanan yang dibentuk oleh garis lurus yang berpotongan adalah sama, (4) yang sudut yang tertulis di dalam setengah lingkaran adalah sudut kanan, dan (5)  segitiga ditentukan jika alasnya dan dua sudut di alasnya diberikan. Namun, pencapaian matematisnya sulit untuk dinilai, karena praktik kuno dalam mengkredit penemuan-penemuan khusus untuk pria dengan reputasi umum untuk kebijaksanaan.

Klaim  Thales adalah pendiri filsafat Eropa terutama bersandar pada Aristotle  (384-322 sM), yang menulis  Thales adalah yang pertama menyarankan a substratum material tunggal untuk alam semesta   yaitu, air, atau kelembaban. Menurut Aristotle , Thales juga berpendapat  "semua benda penuh dengan dewa" dan  benda bermagnet memiliki jiwa berdasarkan kemampuannya untuk memindahkan besi   makhluk yang dalam pandangan Yunani membedakan hidup dari benda yang tidak hidup, dan gerak serta perubahan ( atau kapasitas untuk memindahkan atau mengubah hal-hal lain) menjadi ciri makhluk hidup.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN