Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Dialektika dan Metafisika

11 Desember 2019   23:10 Diperbarui: 11 Desember 2019   23:10 23 2 0 Mohon Tunggu...
Dialektika dan Metafisika
dokpri

Dialektika dan metafisika. Dialektika adalah teori tentang koneksi paling umum dari alam semesta dan kognitifnya dan juga metode berpikir berdasarkan teori ini. Siapa pun yang ingin menemukan orientasi rasional di dunia dan mengubah dunia harus memiliki pengetahuan tentang dialektika kehidupan dan pemikiran. 

Pemikiran dialektis berakar jauh di masa lalu. Contoh yang paling mencolok adalah Heraclitus, yang melihat dunia berada dalam fluks yang konstan, secara intrinsik kontradiktif, api abadi yang menyala-nyala dan mati menurut hukum tertentu. Ide-ide dialektika berjalan melalui sejarah perkembangan pemikiran manusia. 

Mereka diekspresikan secara mendalam oleh para pemikir besar seperti Kant dan Hegel. Dalam Hegel, dialektika mencakup seluruh bidang realitas dan kehidupan pikiran. Pemikiran dialektis mencapai puncak tertinggi dalam filsafat Marxisme, di mana dialektika materialis diekspresikan dalam sistem prinsip, kategori, dan hukum filosofis.

Dialektika muncul dan berkembang secara historis dalam perjuangan melawan metode metafisik, yang secara karakteristik satu sisi dan abstrak dan cenderung untuk absolutisasi unsur-unsur tertentu dalam keseluruhan. Pandangan metafisik telah mengambil berbagai bentuk sejarah. Sementara Heraclitus menekankan satu aspek keberadaan - perubahan hal-hal, yang diperluas oleh kaum Sofis untuk melengkapi relativisme, para filsuf Eleatic dalam kritik mereka terhadap prinsip fluks Heraclitea, berkonsentrasi pada aspek lain, pada stabilitas keberadaan dan pergi ke ekstrim lain dalam seandainya semuanya tidak berubah. Dengan demikian, beberapa filsuf membubarkan dunia dalam fluks yang berapi-api sementara yang lain mengkristalkannya menjadi batu yang tidak bergerak.

Di zaman modern metafisika telah mengambil bentuk absolutisasi dari analisis dan teknik klasifikasi dalam kognisi alam. Karena mereka terus-menerus diulang dalam penelitian ilmiah, teknik analisis, isolasi eksperimental dan klasifikasi secara bertahap diberikan kepada pemikiran ilmiah ide-ide umum tertentu yang menunjukkan dalam "bengkel" benda alam ada dalam isolasi, seolah-olah, terpisah satu sama lain. Ketika filsafat dan ilmu khusus telah mengembangkan fokus perjuangan antara dialektika dan metafisika telah bergeser dari upaya untuk menjelaskan hubungan hal-hal dengan interpretasi prinsip pembangunan. 

Di sini pemikiran metafisik muncul pada awalnya dalam bentuk evolusionisme sederhana, dan kemudian dalam berbagai konsep "evolusi kreatif". Sementara yang pertama hipertrofi perubahan kuantitatif dan bertahap, mengabaikan transisi kualitatif dan istirahat bertahap, yang terakhir absolutise perubahan kualitatif, penting tanpa melihat proses "persiapan" kuantitatif bertahap yang mengarah ke mereka. Jadi pemikiran metafisik cenderung "melompat" ke ekstrem, untuk membesar-besarkan beberapa aspek objek: stabilitas, pengulangan, kemandirian relatif, dan sebagainya. 

Dalam kognisi ini mengarah pada idealisme atau dogmatisme dan, dalam praktiknya, pada pembenaran stagnasi dan reaksi. Satu-satunya penangkal metafisika dan dogmatisme, yang merupakan metafisika dalam bentuk lain, adalah dialektika, yang tidak akan mentolerir stagnasi dan tidak membatasi kognitif dan ruang lingkupnya. Ketidakpuasan terhadap apa yang telah dicapai adalah elemen dialektika, dan aktivitas revolusioner adalah esensinya.

Kategori Dalam filsafat, kategori-kategori itu sangat umum, konsep-konsep fundamental yang mencerminkan hubungan-hubungan dan hubungan-hubungan realitas yang paling esensial dan diatur oleh hukum. Kategori adalah bentuk-bentuk dan prinsip-prinsip pengorganisasian yang stabil dari proses pemikiran dan, dengan demikian, mereka mereproduksi sifat-sifat dan hubungan-hubungan eksistensi dalam bentuk global dan paling terkonsentrasi. Kategori-kategori adalah hasil generalisasi, dari sintesis intelektual dari pencapaian sains dan praktik sosio-historis dan, oleh karena itu, adalah poin-poin kunci dari kognisi, saat-saat ketika pikiran menangkap esensi dari berbagai hal. Ini adalah titik awal untuk analisis keanekaragaman (individu dan khusus, bagian dan keseluruhan, bentuk dan konten, dll.).

Kategori tersebut bersifat universal dan abadi karena mencerminkan apa yang paling stabil di alam semesta. Selain itu, dalam proses sejarah konten, peran dan status kategori berubah dan kategori baru (sistem, struktur, misalnya) muncul.

Di zaman sekarang, perkembangan pesat dan keseluruhan pengetahuan ilmiah berjalan seiring dengan proses identifikasi konsep-konsep mendasar yang memperoleh signifikansi kategori-kategori sejauh yang mereka lakukan dalam kaitannya dengan bidang-bidang pengetahuan tertentu, suatu fungsi yang sebanding dengan kategori-kategori filosofis, misalnya, informasi, pengaturan-diri, simetri, dan sebagainya, dan juga merupakan subjek-ilmu tertentu, yaitu, mereka universal dan non-variabel dalam kaitannya dengan sejumlah besar konsep khusus seperti sebuah ilmu (misalnya, kategori organisme atau spesies dalam biologi, kategori gambar, tindakan, motif dalam psikologi, kategori elemen dalam kimia, partikel dan bidang dalam fisika, dan komoditas dan nilai dalam ekonomi politik). 

Ini mendorong kita untuk menyelidiki sistem kategori ilmiah sebagai sesuatu dengan spesifiknya sendiri, sesuatu yang tidak sesuai dengan sistem kategori filosofis, meskipun itu terkait erat dengan sistem itu. Dengan menelusuri sistem kategori ilmiah kita dapat mengungkap logika pengembangan ilmu apa pun, transformasi yang diatur hukum dari penumpukan konseptualnya. Kategori-kategori filsafat, yang secara konstan mengakumulasi hasil pengembangan ilmu-ilmu khusus, membantu kita mengidentifikasi dan mensintesis elemen-elemen pandangan dunia dan metodologi dalam pemikiran ilmiah.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x