Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Kausalitas, Sebab Akibat [9]

15 Desember 2019   14:46 Diperbarui: 15 Desember 2019   14:49 17 1 0 Mohon Tunggu...
Kausalitas, Sebab Akibat [9]
dokpri

Kausalitas,  Sebab Akibat [9]

Metafisika adalah pencarian prinsip utama yang mengatur semua hal dan hubungan nyata. Ini merumuskan pernyataan mendasar tentang keberadaan dan perubahan. Sebuah kausalitas (absolut) yang dapat dibalik dianggap sebagai yang tertinggi dari realitas. Dikatakan bahwa proses nyata (kausal) yang menghubungkan perubahan sifat apa pun (fisik, mental) dan jenis apa pun (kuantitatif, kualitatif, dan substansial) membalikkan urutan agensinya (tindakan, pengaruh, operasi, produksi): sebab sesungguhnya harus lari ke arah yang berlawanan, atau ubah ke efek sebaliknya. Proses reversibel adalah proses siklus, dan semua proses siklus dapat dibalik. Dunia menjadi aktif karena menghasilkan proses yang dapat dibalik; proses reversibel mengatur dunia. Dunia adalah totalitas dari proses siklik yang saling terkait yang terjadi dengan semua jenis agen (benda, zat, dan benda).

Para filsuf telah memperdebatkan sifat kausalitas selama berabad-abad dan di banyak penjuru dunia: di India sekitar abad pertama masehi, ada perdebatan sengit antara Astkaryavadins dan Satkaryavadins mengenai apakah kausalitas dapat acak atau terbuka; bahkan lebih awal, Aristoteles telah mengembangkan gagasan kausalitas yang, berabad-abad kemudian, akan sangat mempengaruhi perkembangan agama Kristen dan Islam. Thomas Aquinas, seorang filsuf Kristen yang dipengaruhi oleh pemikiran Islam, menggunakan gagasan kausalitas Aristoteles untuk "membuktikan" keberadaan Tuhan - ia berpendapat   segala sesuatu yang terjadi pasti memiliki sebab, dan karenanya harus ada "sebab pertama" yang menjelaskan segala sesuatu yang telah terjadi dalam sejarah alam semesta. Aquinas menyebutnya Tuhan, tetapi mengakui   ia tidak dapat membuktikan   itu adalah gagasan Kristen tentang Tuhan   argumennya mendukung semacam kepercayaan religius, tetapi tidak secara khusus mendukung agama Kristen yang bertentangan dengan agama lain.

Dalam filsafat modern, perdebatan tentang kausalitas biasanya berfokus pada dua tokoh utama: David Hume dan Immanuel Kant. Hume, seorang filsuf Pencerahan Skotlandia, membuat kasus meyakinkan yang secara efektif membuktikan   logika tidak akan pernah sepenuhnya mendukung keberadaan kausalitas.

Banyak orang menganggap Hume sebagai nilai nominal, dan menafsirkannya sebagai argumen yang benar-benar dan benar-benar menentang keberadaan kausalitas. Ini adalah pandangan yang cukup radikal, dan dalam interpretasi standar, Hume ditampilkan sebagai seorang eksentrik, seorang pemikir rasional ekstrim yang menyangkal keberadaan kausalitas karena ia tidak dapat menemukan pembenaran logis untuk itu. Argumennya diringkas sebagai: logika tidak dapat membuktikan keberadaan kausalitas, oleh karena itu kita harus menolak keberadaan kausalitas!

Tapi Hume mungkin sedang memancing. Bagaimanapun, ia adalah jiwa yang sangat periang dan lucu, bukan tipe orang yang Anda harapkan menjadi radikal atau ekstremis filosofis. Selain itu, beberapa buku-bukunya yang lain menunjukkan   ia masih percaya pada kausalitas meskipun fakta   ia tidak dapat membuktikannya. Pada interpretasi ini, argumen Hume lebih tentang logika daripada kausalitas. Yaitu, kita akan menafsirkan kembali argumennya untuk mengatakan: logika tidak dapat membuktikan keberadaan kausalitas, dan kausalitas jelas nyata, sehingga logika tidak sempurna!

Kant muncul beberapa dekade setelah Hume dan terkesan dengan argumen menentang kausalitas. Dia kemudian mengatakan   Hume "membangunkan saya dari tidur dogmatis," pada dasarnya memberi Hume kredit untuk seluruh karir Kant! Kant berteori   kausalitas adalah bagian dari struktur pemikiran itu sendiri, bukan atribut objektif dari peristiwa di dunia. Dengan kata lain, dia berpendapat   Anda tidak akan pernah melihat kausalitas terjadi (atau setidaknya Anda bisa yakin   Anda melihatnya - "akal sehat" mungkin memberi tahu manusia   melihat kausalitas, tetapi Anda tidak akan pernah bisa membuktikannya. secara logis), tetapi begitu merenungkan peristiwa-peristiwa itu dan mencoba memahaminya, Anda pasti akan meraih gagasan kausalitas. Karena itu, kausalitas seperti alat: Anda harus berpikir dengan ide kausalitas, tetapi itu tidak berarti   Anda harus percaya itu adalah kebenaran objektif.

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x