Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Filsafat Kehendak Manusia

6 Desember 2019   09:39 Diperbarui: 6 Desember 2019   09:48 83 2 1 Mohon Tunggu...
Filsafat Kehendak Manusia
dokpri

Filsafat Kehendak Manusia

Banyak filsuf telah berurusan dengan kehendak manusia dan kebebasan memilih manusia. Sebagai titik awal untuk pertimbangan kehendak manusia dari sudut pandang filosofis, menurut pendapat saya hampir tidak ada orang yang lebih baik daripada Arthur Schopenhauer, yang hidup dari tahun 1788 hingga 1860, dengan demikian segera sebelum Freud. Dalam karyanya "Dunia sebagai Kehendak dan Imajinasi", ia mengabdikan sebagian besar karyanya dengan topik "kehendak".

Schopenhauer menghubungkan kehendak langsung dengan kesadaran diri manusia dan melihat dalam kesadaran ini  kebebasan bertindak diselesaikan: "Dalam diri manusia kehendak dapat berbohong pada kesadaran diri yang lengkap, dengan pengetahuan yang jelas dan melelahkan tentang keberadaannya sendiri." Dia berbicara tentang motif yang bertindak atas kehendak dari luar, tetapi menekankan   keefektifan motif tidak hanya membutuhkan kehadiran mereka tetapi  mereka menjadi dikenal.

Dia melihat manusia "persis seperti dibedakan dari binatang,   dia memiliki keputusan memilih dan dengan demikian tindakannya dapat dilihat sebagai kebebasan dalam tindakan individu." Dia membenarkan kebebasan ini dengan kemampuan untuk mengatakan ya dan tidak dalam suatu keputusan.

Kualitas keputusan terkait dengan kapasitas individu, yaitu, untuk tingkat pertimbangan dan kehati-hatian. "Kekuatan kehendak tidak ditambah dengan pikiran yang cakap dan sebaliknya, dan seringkali sebaliknya."

Schopenhauer menjelaskan tingkat perkembangan pengetahuan, wawasan, dan kedewasaannya dengan "karakter" yang diperoleh manusia dalam hidupnya melalui pengalaman hidup individu dan dalam proses pendewasaannya. Dia melihat kualitas tingkat tanggung jawab seseorang dalam hubungannya dengan karakternya.

Schopenhauer menyatakan   "Anda harus tahu apa yang Anda inginkan dan apa yang dapat Anda lakukan, dan kemudian Anda dapat menunjukkan karakter Anda dan melakukan sesuatu dengan benar." Di sini, tidak hanya wawasan tentang kekuatan dan wawasan sendiri dibahas tetapi  pengetahuan tentang kebutuhan sendiri serta pengakuan kemungkinan untuk realisasi mereka.

Dia mengatakan di tempat lain, "untuk mencari tahu, kita harus belajar dari pengalaman apa yang kita inginkan dan apa yang bisa kita lakukan." Di belakang apa yang kita inginkan adalah kebutuhan, baik individu maupun kebutuhan orang lain, termasuk lingkungan.

Sebagai esensi dari penemuannya, Schopenhauer menyatakan   "manusia seutuhnya adalah manifestasi dari kehendaknya, sehingga tidak ada yang lebih salah daripada menjadi sesuatu selain dari apa yang ada, karena itu adalah kontradiksi langsung dari kehendak dengan diri sendiri.

Kehendak sebagai hal itu sendiri merupakan sifat batin, sejati, dan tak terhancurkan dari manusia. " Di sini pengetahuan akan kehendak sendiri serta keputusan bebas kehendak  dilihat sebagai dasar bagi individualitas manusia.

Pandangan manusia tentang Schopenhauer ini  merupakan salah satu asumsi dasar dari apa yang kemudian disebut "psikologi humanistik".

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
  8. 8
  9. 9
VIDEO PILIHAN