Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat

Pentingnya Manusia Radikal

3 Desember 2019   20:59 Diperbarui: 3 Desember 2019   21:02 0 0 0 Mohon Tunggu...
Pentingnya Manusia Radikal
Pentingnya Manusia Radikal

Pentingnya Manusia Radikal

Aku mencari manusia radikal; untuk memahami sebagian besar sejarah,  manusia  tidak tahu apa-apa tentang 99,99 persen organisme di planet   yaitu, mikroorganisme. Bukan karena mereka tidak masalah bagi  manusia.

Fakta empiric manusia  semua membawa miliaran makhluk bersel tunggal di dalam dirinya sendiri. Mereka adalah teman terbaik manusia  dan musuh paling mematikan. Beberapa mencerna makanan dan membersihkan usus  manusia, yang lain membuat manusia  sakit.

Secara ilmu pengetahuan  tahun 1674 telah menemukan  tentang   untuk pertama kalinya, ketika Anton dapat Leeuwenhoek melihat mikroorganisme  melalui mikroskop. Selama 300 tahun ke depan,  manusia  menjadi lebih akrab dengan mereka. Riset telah mengalahkan penyakit paling mematikan yang mereka sebabkan dan menggunakan mikroorganisme dalam pelayanan kedokteran dan industri.

Ilmu pengetahuan telah berkembang pesat dalam beberapa abad terakhir, tetapi momen paling menentukan dalam 500 tahun terakhir terjadi pada Juli 1945, ketika para ilmuwan Amerika meledakkan bom atom pertama di New Mexico. Sejak saat itu, manusia tidak hanya mampu mengubah sejarah, tetapi   untuk mengakhirinya.

Secara tradisional, ketika Anda tidak tahu tentang sesuatu, yang harus Anda lakukan hanyalah bertanya kepada seseorang yang lebih bijaksana. Tidak perlu bagi siapa pun untuk menemukan sesuatu yang tidak diketahui. Seribu tahun yang lalu, seorang petani tidak perlu melihat lebih jauh dari pendeta lokalnya untuk menemukan kisah tentang bagaimana alam semesta dimulai.

Lebih jauh, jika sebuah tradisi tidak mengetahui tentang sesuatu, maka sesuatu itu tidak penting. Jika Al manusia b tidak memiliki informasi tentang jaring laba-laba, maka jaring laba-laba sama sekali tidak terlalu penting, jika tidak, penjelasan  ditemukan dalam  manusia b Agama-Agama.

Ilmu pengetahuan mengubah ini. Ilmu pengetahuan modern secara terbuka mengakui ketidaktahuan kolektif mengenai pertanyaan yang paling penting. Para ilmuwan mengakui    manusia  tidak tahu bagaimana otak menghasilkan kesadaran atau apa yang menyebabkan Big Bang. Alih-alih mempelajari tradisi lama, sains melihat pengamatan dan eksperimen baru untuk jawaban.

Tetapi pengamatan sederhana tidak cukup. Sebelumnya mereka dijelaskan melalui teori dalam bentuk cerita. Saat ini, ilmu pengetahuan modern menggunakan matematika.

Statistik adalah cabang matematika baru yang dikembangkan dalam 200 tahun terakhir oleh dua pendeta di Skotlandia, Alexander Webster dan Robert Wallace. Mereka harus menyiapkan dana asuransi jiwa, tetapi untuk itu mereka harus melihat beberapa angka. Berapa lama istri hidup lebih lama dari suami mereka? Dan berapa banyak menteri yang mati setiap tahun?

Mereka tidak berdoa kepada Tuhan untuk jawabannya, dan mereka tidak masuk ke dalam argumen filosofis - mereka praktis. Mereka menghubungi seorang profesor matematika, dan mereka bertiga mengumpulkan data yang mereka butuhkan untuk membuat prediksi mereka. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x