Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Artikel Utama

Manusia Tidak Sadar Jika Dia Bodoh

24 November 2019   20:01 Diperbarui: 26 November 2019   13:52 0 8 5 Mohon Tunggu...
Manusia Tidak Sadar Jika Dia Bodoh
Gambar oleh John Hain dari Pixabay

Sejak Eduard von Hartmann menerbitkan karyanya yang terkenal tentang "filsafat alam bawah sadar", telah menjadi kepercayaan umum konsep alam bawah sadar pertama kali ditemukan oleh Leibniz untuk pemikiran ilmiah. 

Seseorang mengetahui berbagai ucapannya tentang "persepsi petite," perbedaan-kesadaran terkecil, yang masing-masing tidak dapat sadar akan dirinya sendiri, hanya karena kecilnya, sementara itu melalui interaksi sejumlah besar atau melalui peningkatan bertahap untuk dapat menembus intensitas setiap individu hingga kesadaran jernih. 

Menurut Leibniz, persepsi indera kita harus "tentu termasuk semacam sensasi bingung", karena, ketika tubuh seluruh alam semesta berkomunikasi satu sama lain, demikian pula kasih sayang kita terima dari yang lain, dan begitu pula indera kita apakah tidak mungkin bagi jiwa kita untuk dapat mengurus semuanya khususnya. 

Demikian pula, suara kusam yang membingungkan yang didengar seseorang ketika mendekati pantai laut berasal dari akumulasi suara, yang timbul dari rebound ombak yang tak terhitung banyaknya. Banyaknya persepsi yang tak terbatas membuat kita tidak mungkin membedakan satu sama lain, sama seperti seseorang tidak dapat memisahkan suara individu dari satu sama lain dalam suara-suara bingung yang luar biasa dari kerumunan besar. "

Tidak ada yang berdiri begitu menonjol untuk pembongkaran penentuan nasib sendiri kita sebagai psikoanalis Sigmund Freud. Dia telah meminta umat manusia di sofa yang terkenal dan menghukum mereka di sana karena menipu diri sendiri. 

Otonomi kita diserang oleh para fetisisme otak di antara kita. Sejak George Bush memproklamirkan Dekade Otak" pada tahun 1990-an, Kunci untuk persepsi kita adalah perhatian, makna keberadaan dan pertengkaran, dan membandingkan kesadaran kita dengan sebuah pesta terbuka di mana dua penjaga yang berbeda bertanggung jawab atas apa yang kita sadari.

Von Hartmann mengasumsikan "substansi Spinoza, ego absolut Fichte, objek subjek absolut Schelling, ide absolut Platon dan Hegel, kehendak Schopenhauer, dll., 

Akan, meskipun tidak selalu secara eksplisit, didasarkan pada" konsep kolektif " ketidaksadaran. Setelah itu Freud (ketidaksadaran individu), CG Jung (ketidaksadaran kolektif), Durkheim (kesadaran kolektif) dan hari ini ilmu kognitif (yang tersirat) telah menempuh jalur pengetahuan ini.

Saat ini, sains sejauh ini menyatakan:"Sebenarnya, daftar proses psikologis yang dilakukan di alam bawah sadar yang baru begitu luas sehingga menimbulkan dua pertanyaan: Apa, jika ada, yang tidak dapat dilakukan tanpa kesadaran, semua hal didalam dunia ini lebih banyak tidak disadari termasuk jika dirimu, dan diri kita semua adalah bodoh "

Pemikiran yang disebutkan di sini akrab bagi setiap ahli Leibniz; Namun, tampaknya kurang diketahui hampir satu setengah milenium sebelum Leibniz, filsuf besar lainnya, Plotinos, pendiri sekolah Neoplatonic, telah menetapkan teori aneh tentang alam bawah sadar.

Pesona khusus sistem ini terletak pada psikologi novelnya tentang alam bawah sadar dan doktrin tentang asal-usul yang indah dari sumber-sumber ini, yang hubungannya dengan kultus misteri kuno sangat jelas.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
VIDEO PILIHAN