Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Filsafat Metafisika [7]

20 November 2019   18:16 Diperbarui: 20 November 2019   18:45 0 1 0 Mohon Tunggu...
Filsafat Metafisika [7]
dok.pribadi

Filsafat Metafisika [7]

Sebelum teori relativitas merepresentasikan ruang dan waktu sebagai aspek atau abstraksi dari satu entitas, ruangwaktu, para filsuf melihat ruang dan waktu sebagai terkait erat.  Pandangan sekilas melalui kamus kutipan mana pun menunjukkan   pasangan filosofis antara ruang dan waktu mencerminkan kecenderungan alami, pra-filosofis: "Seandainya  cukup dunia, dan waktu ..."; "Semua penghuni dalam ruang dan waktu".) 

Kant, misalnya, memperlakukan ruang dan waktu dalam Estetika Transendentalnya sebagai hal-hal yang harus dijelaskan oleh satu teori tunggal. Dan teorinya tentang ruang dan waktu, meskipun revolusioner mungkin dalam hal lain, dalam hal ini adalah khas dari catatan filosofis tentang ruang dan waktu. Apa pun sumber keyakinan   ruang dan waktu adalah dua anggota "spesies" (dan hanya dua anggota spesies itu), mereka tentu saja mengajukan pertanyaan filosofis yang serupa. Dapat ditanyakan apakah ruang meluas tanpa batas di setiap arah, dan dapat ditanyakan apakah waktu meluas tanpa batas di salah satu dari dua "arah" temporal.

Sama seperti seseorang dapat bertanya apakah, jika ruang terbatas, ia memiliki "akhir" (apakah itu dibatasi atau tidak terikat), seseorang dapat bertanya waktu apakah, jika terbatas, ia memiliki awal atau akan memiliki akhir atau apakah mungkin tidak memiliki keduanya, melainkan "melingkar" (terbatas tetapi tidak terikat). Karena orang dapat bertanya apakah mungkin ada dua objek yang diperluas yang tidak saling berhubungan secara spasial, orang dapat bertanya apakah mungkin ada dua peristiwa yang tidak terkait secara temporal satu sama lain. 

Orang dapat bertanya apakah ruang adalah (a) hal yang nyata   suatu zat   hal yang ada secara independen dari penghuninya, atau (b) sistem hubungan belaka di antara penghuninya. Dan orang dapat mengajukan pertanyaan yang sama tentang waktu.

Tetapi ada   pertanyaan tentang waktu yang tidak memiliki analog spasial   atau setidaknya tidak ada analog yang jelas dan tidak kontroversial. Ada, misalnya, pertanyaan tentang dasar berbagai asimetri antara masa lalu dan masa depan   mengapa pengetahuan  tentang masa lalu lebih baik daripada pengetahuan  tentang masa depan; ; mengapa menganggap peristiwa tidak menyenangkan yang akan terjadi secara berbeda dari cara  menganggap peristiwa tidak menyenangkan yang baru-baru ini terjadi ; ; mengapa sebab-akibat tampaknya memiliki arah duniawi yang istimewa;  Sepertinya tidak ada asimetri yang objektif seperti ini di ruang angkasa.

Ada   pertanyaan tentang perjalanan waktu   pertanyaan apakah "gerakan" waktu yang tampak (atau gerakan diri  dan objek-objek pengalaman  melalui atau dalam waktu) adalah ciri nyata dunia atau semacam ilusi. 

Dalam satu cara berpikir tentang waktu, ada arah duniawi yang istimewa yang menandai perbedaan antara masa lalu, sekarang, dan masa depan.  teoritikus berpendapat   waktu secara fundamental terstruktur dalam hal perbedaan masa lalu   sekarang  masa depan. Waktu berubah dari masa lalu ke masa kini ke masa depan, sehingga menimbulkan perjalanan.  

Nama 'A-theorist' diturunkan   untuk urutan sebelumnya / sekarang / masa depan yang ia sebut 'A-series'.  Dalam A-theory,  dapat bertanya lebih jauh apakah masa lalu dan masa depan memiliki "jenis realitas yang sama" dengan masa kini. 

Teori A-Presentist, seperti   menyangkal   masa lalu atau masa depan memiliki realitas konkret. Orang-orang sekarang biasanya menganggap masa lalu dan masa depan sebagai, paling tidak, mirip dengan dunia-dunia abstrak yang mungkin  mereka adalah dunia yang dulu atau akan ada, sama seperti dunia yang mungkin adalah dunia yang sebenarnya. 

Ahli teori A lain,  berpendapat   masa kini istimewa secara metafisik tetapi menyangkal   ada perbedaan ontologis antara masa lalu, sekarang, dan masa depan. Secara lebih umum, teoritikus A sering memasukkan strategi dari modal metafisika ke dalam teori mereka tentang hubungan masa lalu dan masa depan hingga saat ini.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x