Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Filsafat Scholastic Ockham

17 November 2019   22:30 Diperbarui: 17 November 2019   22:38 0 1 0 Mohon Tunggu...
Filsafat Scholastic Ockham
dokpri

Filsafat Scholastic  Ockham

Dalam pandangan Ockham, setiap pemikiran yang koheren  memiliki memerlukan penghubungan atau pemutusan konsep melalui operator linguistik. Ockham memiliki banyak ide tentang bagaimana operator linguistik bekerja, yang ia kembangkan dalam versinya tentang teori anggapan. 

Meskipun teori anggapan adalah keasyikan utama dari ahli logika abad pertengahan akhir, para sarjana masih terbagi atas tujuannya. Sebagian mengira itu adalah upaya membangun sistem logika formal yang akhirnya gagal. Yang lain berpikir itu lebih mirip dengan teori modern tentang bentuk logis.

Minat Ockham dalam teori anggapan tampaknya didorong oleh kepeduliannya untuk mengklarifikasi kebingungan konseptual. Sama seperti Ludwig Wittgenstein (1889/1951), Ockham menegaskan   banyak kesalahan filosofis muncul karena kesalahpahaman bahasa. Dia mengambil realisme metafisik untuk menjadi contoh utama. 

Memahami manusia secara umum membuat kita menggunakan kata "kemanusiaan." Realis metafisis menyimpulkan   kata ini harus merujuk pada esensi universal dalam semua manusia. 

Akan tetapi, bagi Ockham, kata "kemanusiaan" berarti kebiasaan yang memungkinkan kita memahami semua manusia yang kita anggap tanggal dengan cara yang sangat efisien: dilucuti dari semua perincian individual mereka. Dengan cara ini, teori anggapan Ockham dirancang untuk mendukung metafisika nominalisnya sambil menjelaskan aturan pemikiran.

Kata "anggapan" berasal dari kata Latin "kependekan" tetapi sangat mendekati gagasan teknis yang dikenal sebagai "referensi" dalam bahasa Inggris. Pada tingkat yang paling dasar, teori anggapan memberi tahu kita bagaimana kata-kata yang digunakan dalam kalimat, yang Ockham sebut "istilah," merujuk pada sesuatu.

Ahli logika abad pertengahan mengenali tiga jenis anggapan   material, pribadi dan sederhana  tetapi komitmen metafisik mereka memengaruhi analisis mereka. 

Kebanyakan orang setuju tentang anggapan material. Itu terjadi ketika sebuah istilah disebutkan daripada digunakan, seperti istilah "berhenti" dalam kalimat, "Tanda mengatakan 'berhenti.'" Tetapi mereka tidak setuju atas anggapan pribadi dan sederhana. 

Bagi Ockham, anggapan pribadi terjadi ketika suatu istilah melambangkan suatu objek di dunia, seperti halnya istilah "kucing" dalam kalimat, "Kucing ada di matras" dan anggapan sederhana muncul ketika suatu istilah melambangkan konsep dalam pikiran. , seperti halnya "kuda" dalam kalimat, "Kuda adalah spesies." 

Bagi lawan realis Ockham, sebaliknya, istilah "spesies" berarti esensi universal, yang merupakan objek di dunia. Karena itu mereka memiliki catatan berbeda tentang anggapan pribadi dan sederhana.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
  8. 8
  9. 9
  10. 10
  11. 11
  12. 12
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x