Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat

Dialektis Materialisme Sejarah [2]

16 November 2019   01:12 Diperbarui: 16 November 2019   01:43 0 3 2 Mohon Tunggu...
Dialektis Materialisme Sejarah [2]
Dialektis Materialisme Sejarah [2]

Ciri-ciri utama materialisme filosofis Marxis adalah sebagai berikut: Ke [1] Materialis; Bertentangan dengan idealisme, yang menganggap dunia sebagai perwujudan dari "ide absolut," "roh universal," "kesadaran," materialisme filosofis Marx berpendapat dunia pada dasarnya adalah bahan alamiahnya, yang merupakan berbagai fenomena dunia. 

berbagai bentuk materi yang bergerak,   interkoneksi dan saling ketergantungan fenomena sebagaimana ditetapkan oleh metode dialektik, adalah hukum perkembangan materi bergerak, dan   dunia berkembang sesuai dengan hukum-hukum pergerakan materi dan tidak memerlukan "semangat universal."

"Pandangan materialistis tentang alam," kata Engels, "berarti tidak lebih dari sekadar memahami alam sebagaimana adanya, tanpa campuran asing." 

Berbicara tentang pandangan materialis dari filsuf kuno Heraclitus, yang berpendapat "dunia, semua dalam satu, tidak diciptakan oleh dewa atau manusia mana pun, tetapi dulu, akan dan selamanya akan menjadi nyala api yang hidup, secara sistematis menyala dan secara sistematis sekarat "komentar Lenin:" Sebuah eksposisi yang sangat baik tentang dasar-dasar materialisme dialektik.  

Ke [2] Realitas Objektif;  Berlawanan dengan idealisme, yang menyatakan   hanya kesadaran kita yang benar-benar ada, dan   dunia material, keberadaan, alam, hanya ada dalam kesadaran kita 'dalam sensasi, gagasan, dan persepsi kita, materialisme filosofis Marxis berpendapat materi, alam, makhluk, adalah realitas objektif yang ada di luar dan tidak tergantung pada kesadaran kita.

materi itu adalah yang utama, karena ia adalah sumber sensasi, gagasan, kesadaran, dan   kesadaran itu sekunder, turunan, karena ia adalah cerminan dari materi, cerminan dari makhluk;   pikiran adalah produk materi yang dalam perkembangannya telah mencapai tingkat kesempurnaan yang tinggi, yaitu otak, dan otak adalah organ pikiran; dan karena itu seseorang tidak dapat memisahkan pikiran dari materi tanpa melakukan kesalahan besar. Engels mengatakan:

"Pertanyaan tentang hubungan pemikiran menjadi, hubungan roh dengan alam adalah pertanyaan terpenting dari seluruh filsafat .... Jawaban yang diberikan oleh para filsuf terhadap pertanyaan ini membagi mereka menjadi dua kubu besar. Mereka yang menyatakan keutamaan roh terhadap alam ... terdiri dari kubu idealisme. Yang lain, yang menganggap alam sebagai yang utama, milik berbagai aliran materialisme. "  

Dan selanjutnya:

"Dunia material, yang dapat dilihat secara inderawi yang menjadi milik kita adalah satu-satunya realitas .... Kesadaran dan pemikiran kita, betapapun supra-sensual kelihatannya, adalah produk dari bahan, organ tubuh, otak. Materi bukanlah produk pikiran, tetapi pikiran itu sendiri hanyalah produk tertinggi dari materi. "  

Mengenai masalah materi dan pemikiran, Marx mengatakan:" Mustahil untuk memisahkan pikiran dari materi yang berpikir . Materi adalah subjek dari semua perubahan.

Menggambarkan materialisme filosofis Marxis, Lenin mengatakan: " "Materialisme secara umum mengakui keberadaan (materi) yang nyata secara objektif sebagai terlepas dari kesadaran, sensasi, pengalaman .... Kesadaran hanyalah refleksi dari keberadaan, paling-paling merupakan refleksi yang kira-kira benar (cukup, persis sempurna) dibandingkan hal itu;

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN