Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Pencarian Episteme Baru pada Kosmos dan Anthropos [1]

15 November 2019   10:18 Diperbarui: 15 November 2019   10:26 0 1 0 Mohon Tunggu...
Pencarian Episteme Baru pada Kosmos dan Anthropos [1]
Dok. pribadi

Theos, Anthropos, Christos: Sebuah Kompendium Teologi Filsafat Modern adalah antologi dari 21 esai (dua pertiga dari mereka muncul untuk pertama kalinya) oleh para pemikir terkenal yang dengan sigap menggunakan alat pemikiran modern untuk memeriksa kembali dan menyatakan kembali wawasan utama. filsafat klasik. Dalam teologi alamiah, para kontributor membahas tantangan varietas berpengaruh skeptisisme sambil mengembangkan kerangka pemikiran yang logis dan koheren untuk mempertahankan keberadaan, serta kesederhanaan, kekekalan, kebaikan, dan ketakberhinggaan Tuhan.

Antropomorfisme, penafsiran hal-hal atau peristiwa bukan manusia dalam hal karakteristik manusia, seperti ketika seseorang merasakan kebencian di komputer atau mendengar suara manusia dalam angin. Berasal dari bahasa Yunani antropos ("manusia") dan morf  ("bentuk"), istilah ini pertama kali digunakan untuk merujuk pada atribusi fitur fisik atau mental manusia kepada dewa. Namun, pada pertengahan abad ke-19,   telah memperoleh makna kedua, yang lebih luas dari sebuah fenomena yang terjadi tidak hanya dalam agama tetapi di semua bidang pemikiran dan tindakan manusia, termasuk kehidupan sehari-hari, seni, dan bahkan ilmu pengetahuan.

Antropomorfisme dapat terjadi secara sadar atau tidak sadar. Sebagian besar sarjana sejak zaman filsuf Inggris Francis Bacon (1561--1626) telah sepakat   kecenderungan untuk melakukan antropomorfisasi menghambat pemahaman dunia, tetapi ia sangat kuat dan gigih.

Dalam filsafat pikiran,  elawan materialisme modern dengan pertahanan yang luas terhadap keberadaan realitas mental, yang secara radikal nonfisik. Dalam filsafat moral, para kontributor mempertimbangkan kontradiksi-kontradiksi relativisme dan penerapan norma-norma yang dapat dipertahankan secara rasional terhadap perdebatan etis kontemporer;

Orang-orang di semua budaya telah menghubungkan karakteristik manusia dengan dewa, seringkali termasuk kecemburuan, kesombongan, dan cinta. Bahkan para dewa dengan bentuk binatang, atau tanpa bentuk fisik sama sekali, dianggap memahami doa dan komunikasi simbolik lainnya. Komentator paling awal yang diketahui tentang antropomorfisme, penyair Yunani dan pemikir agama Xenophanes ( c. 560-- c. 478 sM ), mengkritik kecenderungan untuk memahami para dewa dalam istilah manusia, dan kemudian para teolog berusaha mengurangi antropomorfisme dalam agama.

Akan tetapi, sebagian besar teolog kontemporer mengakui   antropomorfisme tidak dapat dihilangkan tanpa menghilangkan agama itu sendiri, karena objek-objek pengabdian religius harus memiliki ciri-ciri yang dapat dihubungkan manusia. Sebagai contoh, bahasa, yang secara luas dianggap sebagai karakteristik manusia,   harus hadir dalam dewa jika manusia ingin berdoa kepada mereka.

Antropomorfisme non-religius   muncul di seluruh dunia. Orang-orang sepanjang sejarah telah melaporkan melihat fitur manusia di bentang alam, awan, dan pohon. Artis di mana-mana telah menggambarkan fenomena alam seperti Matahari dan Bulan sebagai memiliki wajah dan jenis kelamin. Dalam sastra dan seni grafis , penggambaran seperti itu sering disebut personifikasi , terutama ketika subjeknya adalah abstraksi, seperti Kematian atau Kebebasan. Antropomorfisme dalam sains banyak dikritik tetapi tidak jarang. Sebagai contoh, para penemu pulsar pertama-tama mengira sinyal radio regulernya untuk pesan-pesan dari luar angkasa, dan Charles Darwin (1809--82), naturalis Inggris yang merancang teori evolusi, menggambarkan Alam sebagai terus-menerus mencari cara untuk memperbaiki makhluk-makhluknya.

Penjelasan tradisional tentang mengapa orang antropomorfisasi dapat dibagi menjadi dua macam. Salah satu pandangan, yang dipegang oleh filsuf Skotlandia David Hume (1711-1776) antara lain, adalah   hal itu dilakukan karena alasan intelektual : untuk menjelaskan dunia yang tidak dikenal dan misterius dengan menggunakan model yang paling dikenal manusia, yaitu diri mereka sendiri. Akun ini pantas, tetapi gagal menjelaskan mengapa manusia melakukan antropomorfisasi objek yang sudah dikenal, seperti hewan peliharaan dan peralatan rumah tangga, atau mengapa manusia secara spontan melihat wajah dalam pola acak.

Penjelasan kedua, yang diberikan oleh Sigmund Freud (1856--1939) dan lainnya, adalah   orang-orang antropomorfisasi karena alasan emosional: membuat dunia yang bermusuhan atau acuh tak acuh tampak lebih akrab dan karenanya tidak terlalu mengancam. Ini   pantas, tetapi gagal menjelaskan mengapa orang melakukan antropomorfisasi dengan cara yang menakutkan mereka, seperti ketika mereka mendengar pintu dibanting oleh angin dan menganggapnya sebagai pengganggu.

Penjelasan ketiga dan lebih umum adalah   antropomorfisme dihasilkan dari ketidakpastian persepsi dan dari kebutuhan praktis untuk membedakan manusia, pesan manusia, dan jejak manusia di dunia yang ambigu secara kronis. Karena setiap sensasi mungkin memiliki berbagai sebab, persepsi (dan bersamanya kognisi) adalah interpretasi dan dengan demikian merupakan pilihan di antara berbagai kemungkinan.

Sebagaimana dikatakan sejarawan dan psikolog seni Ernst Gombrich (1909--2001), persepsi adalah taruhan. Taruhan yang berpotensi menghasilkan informasi paling penting adalah yang paling berharga, dan informasi paling penting biasanya menyangkut manusia lain. Dengan demikian, manusia cenderung melihat bentuk, suara, dan hal-hal dan peristiwa lain dalam bentuk atau tindakan manusia, baik dalam pikiran bawah sadar dan dalam pikiran sadar yang memunculkannya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN