Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Analisis Literatur Daniel Bell "Berakhirnya Idiologi"

10 November 2019   23:02 Diperbarui: 10 November 2019   23:03 0 3 1 Mohon Tunggu...
Analisis Literatur Daniel Bell "Berakhirnya Idiologi"
Analisis Literatur Daniel Bell "Berakhirnya Idiologi"

Daniel Bell, (lahir 10 Mei 1919, New York, AS   meninggal 25 Januari 2011, Cambridge, Massachusetts), sosiolog dan jurnalis Amerika yang menggunakan teori sosiologis untuk merekonsiliasi apa yang ia yakini sebagai kontradiksi yang melekat dalam masyarakat kapitalis.

Bell dididik di City College of New York, di mana   menerima gelar BS (1939), dan dipekerjakan sebagai jurnalis selama lebih dari 20 tahun. 

Sebagai redaktur pelaksana The New Leader (1941-1944) dan editor tenaga kerja untuk Fortune (1948--1958),  menulis banyak tentang berbagai subjek sosial. Setelah bertugas di Paris (1956-1957) sebagai direktur program seminar Congress for Cultural Freedom, ia menerima gelar doktor di Universitas Columbia (1960), di mana ia diangkat menjadi profesor sosiologi (1959-1969). Pada 1969 Bell menjadi profesor sosiologi di Universitas Harvard , di mana ia tetap sampai tahun 1990.

Keluaran Bell   luas telah mencerminkan kepeduliannya dengan lembaga-lembaga politik dan ekonomi dan cara mereka membentuk individu. 

Di antara bukunya adalah Sosialisme Marxis di Amerika Serikat (1952; dicetak ulang 1967), The End of Ideology: Tentang Keletihan Gagasan Politik pada 1950-an (1960), Hak Radikal (1963), dan Reformasi Pendidikan Umum (1966). 

The Coming of Post-Industrial Society (1973) dan The Contradictions of Capitalism Capital (1976) berupaya mendefinisikan hubungan antara sains , teknologi, dan kapitalisme. Pandangannya tentang ketidaksesuaian dalam masyarakat kontemporer diungkapkan dalam The Winding Passage (1980). Karyanya telah merangsang kontroversi atas bias ideologis di antara para sarjana terkemuka dalam disiplin sosiologi.

Bell menerima banyak penghargaan untuk karyanya, termasuk American Sociological Association (ASA) Lifetime Achievement Award (1992), American Academy of Arts and Sciences (AAAS) Hadiah Talcott Parsons untuk Ilmu Sosial (1993), dan pemerintah Prancis Alexis de Hadiah Tocqueville (1995).

Hampir 50  tahun lalu salah satu intelektual publik besar Amerika, Daniel Bell, menerbitkan buku besar dengan judul besar dan tebal: "Akhir Ideologi: Tentang Keletihan Gagasan Politik di Lima Puluh" berpendapat  ideologi hebat yang telah mendominasi kehidupan intelektual sejak era Victoria Marxisme, liberalisme, dan konservatisme.

Semuanya kehilangan kekuatan untuk mencengkeram pikiran orang dan membangkitkan emosi mereka. Beberapa liberal lagi percaya pada proyek-proyek rekayasa sosial besar; dan beberapa konservatif percaya  negara kesejahteraan adalah perhentian kedua hingga terakhir di "jalan menuju perbudakan". Masa depan terletak pada teknokrat daripada ideologi, dengan pragmatis yang lebih suka ide-ide kecil daripada cetak biru yang berani.

Bell tidak mungkin lebih sial dengan waktunya. Jika tahun 1950-an adalah kuburan ideologi, 1960-an terbukti menjadi tempat berkembang biak. Presiden Kennedy dan khususnya, Johnson menghidupkan kembali "liberalisme pemerintah besar". 

Kiri Baru menganut kritik Karl Marx yang tak kenal kompromi terhadap kapitalisme (walaupun dengan penekanan lebih pada dippy Hippie kontra-kulturalisme daripada pada revolusi proletar) sementara Kanan Baru berseru untuk kapitalisme   dan kembali ke nilai-nilai moral.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
  8. 8