Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Mengapa Banyak Pemimpin Berkinerja Buruk?

14 Oktober 2019   00:07 Diperbarui: 14 Oktober 2019   00:08 0 0 0 Mohon Tunggu...
Mengapa Banyak Pemimpin Berkinerja Buruk?
dokumentasi pribadi

Mengapa Kebanyakan Pemimpin berkinerja Buruk

Memburuknya Ekonomi Indonesia seperti dikutib Jakarta, CNBC Indonesia, 12 October 2019 16:12 WIB - World Economic Forum (WEF) baru saja merilis publikasi The Global Competitiveness Report edisi 2019. Publikasi ini berisi kajian dari WEF terkait dengan daya saing dari berbagai negara di belahan dunia.

Pada 2019, Indonesia berada di posisi 50 dari total 141 negara yang disurvei oleh WEF. Posisi Indonesia pada tahun 2019 melorot hingga lima peringkat jika dibandingkan posisi pada tahun 2018.

Skor Global Competitiveness Index 4.0 Indonesia pada tahun 2019 adalah sebesar 64,6, turun 0,3 poin jika dibandingkan capaian tahun 2018.  Jika dibandingkan dengan negara-negara Asia Timur dan Pasifik, Indonesia berada di posisi 10. Jika dibandingkan dengan negara-negara ASEAN, posisi Indonesia adalah di peringkat empat. Indonesia kalah dari Singapura (peringkat 1), Malaysia (peringkat 27), dan Thailand (peringkat 40).

Pada tahun 2018, perekonomian hanya tumbuh sebesar 5,17%. Padahal, pemerintah mematok target sebesar 5,4%. Ada selisih yang sangat jauh antara target dan realisasi.

Untuk diketahui, sekuritas-sekuritas besar berbendera asing kini memproyeksikan bahwa perekonomian Indonesia akan tumbuh di bawah 5% pada tahun 2019. Melansir konsensus yang dihimpun oleh Bloomberg, JPMorgan Chase memproyeksikan ekonomi Indonesia tumbuh 4,9% pada tahun ini, sementara Deutsche Bank menaruh proyeksinya di level 4,8%.

Pemimpin jarang memberi dampak  bertahan lama pada organisasi mereka  bahkan yang benar-benar bagus. Meskipun banyak kepala Negara presiden, Perdana Menteri, Kaisar, Kanselir, atau Raja  menganggap diri mereka benar-benar sangat diperlukan   pembuat dampak, penggerak sejarah, pengubah budaya  namun hanya sedikit   mencapai standar yang ditetapkan oleh Steve Jobs, Napoleon, atau Martin Luther King Jr.   

Dalam sebagian besar keadaan, seorang pemimpin dipilih atau ditunjuk. Dan tidak ada bedanya siapa yang berakhir berkuasa selama orang tersebut berpengalaman dan disewa melalui proses terstruktur yang digunakan sebagian besar organisasi untuk memeriksa semua orang mulai jabatan  CEO hingga pejabat militer hingga kandidat presiden.

 "Apakah pemimpin individu benar-benar bertanggung jawab atas hasil akhirnya, atau apakah mereka kebetulan berada di sana, baik atau buruk?" " Namun, sesekali, seseorang berkuasa yang tidak berpengalaman atau ditunjuk dengan cara yang tidak biasa. Petahana mati mendadak, dibunuh seperti John F Kennedy misalnya. Atau suatu negara mengalami keadaan historis yang ekstrem. Orang inilah yang berpotensi menjadi pemimpin yang tidak konvensional sekuat  seorang Hitler,   tetapi mungkin seorang Winston Churchill.

Orang-orang ini  biasanya disebut pemimpin "tanpa filter",   tidak terbukti dalam bidang kepemimpinan    namun   dalam banyak kasus, adalah orang-orang   penting ketika sejarah ditulis.  

Maka para pemimpin yang tidak tersaring jauh lebih mungkin untuk memiliki dampak yang tinggi". Sekali lagi "Para pemimpin tanpa filter jauh lebih mungkin untuk memiliki dampak tinggi. Ada paradox kemudian para pemimpin tanpa filter  melakukan dengan sangat baik atau sangat buruk.  

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3