Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Pandangan Filsafat Cicero pada Diskusi Publik Arteria dan Prof. Emil Salim

13 Oktober 2019   00:27 Diperbarui: 13 Oktober 2019   01:24 0 4 0 Mohon Tunggu...
Pandangan Filsafat Cicero pada Diskusi Publik Arteria dan Prof. Emil Salim
Pandangan Filsafat Cicero Pada Diskusi Public Arteria, dan Prof Emil Salim

Dikutip dari Kompas.com dengan judul "Menyoroti Etika Politisi dari Diskusi antara Arteria Dahlan Vs Emil Salim",.

Dinamika diskusi antara politisi PDI Perjuangan Arteria Dahlan dengan ekonom Emil Salim dalam acara Mata Najwa yang ditayangkan Trans7, Rabu (9/10/2019), menjadi perhatian warganet. Dalam tayangan itu, Arteria terlihat emosi sambil menunjuk-nunjuk ke arah Emil Salim. Komentar yang dilayangkan atas sikap keduanya pun beragam.

Ada yang menganggap tindakan Arteria tak pantas dilakukan dalam sebuah acara yang disaksikan melalui layar kaca. Pendiri Saiful Mujani Research and Consulting (SMRC), Saiful Mujani, mengatakan, sikap yang ditunjukkan Arteria tersebut tidak pantas dilakukan oleh pejabat publik. 

"Saya kira untuk kasus Arteria dan Pak Emil, publik bisa menilai bicara terbuka. Seperti itu tidak pantas untuk pejabat publik. Publically incorrect," kata Saiful kepada Kompas.com, Kamis (10/10/2019). Saiful mengatakan, seharusnya setiap pejabat publik menunjukkan sikap baik, setidaknya ketika berbicara di hadapan publik.

Maka pertanyaannya bagimana konsep filsafat Cicero menjelaskan paradox Arteria Dahlan Vs Emil Salim";

Marcus Tullius Cicero adalah seorang orator Romawi , negarawan dan penulis. Ia dilahirkan pada tanggal 6 Januari 106 SM di Arpinum atau Sora, 70 mil tenggara Roma , di pegunungan Volscian. 

Ayahnya adalah seorang yang berkaya dan keluarga jauh terkait dengan Gayus Marius . Dia tidak harus bingung dengan putranya (dengan nama yang sama) atau Quintus Tullius Cicero. Cicero meninggal pada tanggal 7 Desember 43 SM,

Epsiteme dan gagasan Cicero tentang kemungkinan para politisi melakukan tindakan yang kadang-kadang melanggar standar moral biasa, yang mereka anggap perlu untuk kepentingan publik. 

Pada situasi ini para aktor politik melakukan hal yang benar dalam istilah utilitarian tetapi melakukan kesalahan moral sebagai dilema tangan kotor menunjukkan Cicero menghindari fantasi politik yang murni secara moral untuk realitas politik yang bermoral namun dilunakkan oleh realitas politik. 

Dengan mengusulkan moralitas pragmatis secara politis daripada moral yang tidak tercemar secara filosofis, Cicero mulai membalikkan proses yang dimulai pada jaman dahulu di mana kesatuan kefasihan dan filsafat, politik dan moralitas terbagi antara politik dan kefasihan "tanpa ditemani oleh pertimbangan tugas moral," di satu sisi, dan filsafat dan kebijaksanaan "dituntut dengan penuh semangat dalam pengasingan yang sunyi oleh orang-orang yang memiliki kebajikan tertinggi," di sisi lain.

Dalam  teori politik dan masalah sentral dalam studi pemikiran Cicero: ketegangan antara filsafat dan retorika. Melalui eksplorasi kebajikan kesopanan dalam pemikiran retorika Cicero (terutama On the Ideal Orator dan Orator) dan dalam filosofi moralnya (On Dugas).

Bahwa kebajikan kesopanan memberikan pemeriksaan eksternal pada ucapan dan tindakan yang berakar pada manusia, sifat rasional. Mengingat akar kesopanan dalam sifat rasional manusia dan hukum kodrat, keinginan untuk memenuhi persetujuan audiens  tidak melibatkan Cicero dalam pendekatan canggih untuk retorika. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
KONTEN MENARIK LAINNYA
x